Gak Cocok Sama yang Berbau Luar Negeri

warung tenda

gambar dari sini

Dulu jaman-jaman sekolah SMP SMA gitu, sempet punya pikiran gini: “ih keren kali ya kalo gue punya cowok bule. Apalagi nanti trus lanjut sampe nikah.” Hahahaha….dasar bocah ingusan yeee….pengennya yang keren-keren doang , kagak pake mikir.

Kenapa pengennya bule? Yaaa…karena segambreng alasan standar pada umumnya: bule kan ganteng-ganteng (susye nyari bule jelek ye?), idungnya kagak ada yang mblesek ke dalam kayak saya, perbaikan keturunan, trus nanti kan bisa diajak jalan-jalan ke negara asalnya. Wuiiih kurang keren apa coba? Kan gak setiap orang bisa ke luar negeri loh. Menikmati tempat-tempat termasyur nan indah, hidup dengan lebih bergaya, de el el….

Itu mimpi ya, waktu jaman-jaman sekolah. Kenyataannya sekarang? Duh Gusti……makasih deh kalo harus punya cowok atau suami bule atau beda negara. Kenapa? Sejelek-jeleknya negara sendiri, saya masih gak bisa pindah ke lain hati sama Indonesia ini. Otak sudah mulai matang, kepribadian sudah mulai bijak  nan dewasa *benerin sanggul*, jadi sudah mulai mikir plus minus pointnya.

Banyak alasan yang akhirnya membuat saya malah gak pengen dan gak pernah kelintas lagi di kepala untuk punya pasangan bule atau beda negara. Eh bentar? Emang belum nikah? O ho ho ho….sudah dong ya. Dapat orang Yogya, ihiyyy. Maksudnya, kalo misalnya saya masih single dan disuruh memilih, mendingan dapat sesama orang Indonesia aja deh. Ini alasan-alasannya:

  1. Di negara lain terutama negara maju macam di benua Eropa dan Amerika, mana ada warung rokok di ujung gang atau depan rumah dan warung sembako/kelontong di dalam komplek perumahan kakaaa…… Astagfirullah opo iki maksute? Jadi, saya mah gak bisa jauh-jauh dari tempat beginian  yang bukan cuma jual rokok, tapi juga kopi sachetan, indomie, amplop buat angpao kondangan, aqua, teh botol dingin dan masih banyak lagi. Pernah baca blog dari orang-orang Indonesia yang tinggal di Eropa. Mau beli indomie aja kudu jalan satu kilo menuju supermarket terdekat. Apa kabarnya kalo pengen ngemil mie instan in the middle of the night dan persediaan di rumah lagi kosong?
  2. Gak ada abang-abang lewat semaunya di depan rumah. Abang bakso dan mie ayam, siomay, sate Madura, Sari Roti, es doger, es cincau, tukang sayur gerobak. Duh, gak sanggup cyiiiin tinggal di luar negeri.
  3. Lidah ini adalah asli lidah kampuang nan jauh di mato. Jadilah gak bisa merasakan enak kalau disuruh makan masakan-masakan luar negeri. Gak usah jauh-jauh: makan spageti aja saya gak doyan bin eneg. Mie instan asli Indonesia jauh lebih nikmeh rasanya. Gara-gara ini saya sering diledekin kalo lagi kumpul-kumpul sama teman atau keluarga di tempat-tempat yang bermenu internesyenel, dan saya tetep mesen menu Indonesia. Ah biarin ajalah pada ngeledekin, yang penting nikmat buat lidah dan perut eikeh. Sebenarnya kalau tinggal di luar negeri, banyak kok resto-resto yang menyediakan masakan khas Indonesia, apalagi di negara-negara yang memang orang asli kita banyak bermukim di sana. Konon katanya menjamur loh masakan Indonesia. Tapi tetep yaaa….gak akan sebuanyak di negeri sendiri. Kalo saya mah, laper di tengah jalan pulang kantor ya mampir di warung tendaan, makan pecel lele atau pecel ayam (tetiba saya ngeces sendiri). Kalo di luar negeri….adakah?
  4. Ojek is a must thing on my mind. Ojek pangkalan biasa mangkal di mana-mana terutama kalo ada mulut gang atau gerbang masuk komplek. Bisa kita panggil sesuka hati, malah kalo langganan hidup bisa lebih mudah lagi 🙂 Entah bagaimana nasib saya kalau harus tinggal di luar negeri tanpa sarana transportasi ini.
  5. Sol sepatu keliling. Adakah ini di luar negeri? Mau benerin sepatu kudu ke mal dulu? Wah makasih deeeh. Kalo di Indonesia kan tinggal teriak manggil si abang, tawar-tawaran harga, dan taraaaaa……..sepatukuh bener lagi 🙂
  6. Belum orang Indonesia kalo belum kena nasi (perutnya). Sering denger ungkapan ini kan? Naaaah ini mah saya banget! Pernah waktu kuliah sok kebule-bulean, ke sebuah resto sama temen-temen, pesen menu ayam dan kentang. Padahal porsi kentangnya sejubreg. Abis makan setengah jam kemudian, perut saya krucuk-krucuk macam orang yang belum makan dari kemarin. Oh la laaaa……saya emang butuhnya cuma nasi. Dan setelah itu, saya segera mencari dan makan nasi. Hilang sudah sang krucuk-krucuk. Senangnya hatiku…. 🙂 Dan memang setiap hari ya mesti nasi sebagai main course-nya. Makan mie kadang-kadang tapi kenyangnya gak senampol nasi.

    Nah itu versi saya. Menurut ngana? Monggo ditambahin yaaa….

    *dan sesudah merampungkan tulisan ini, saya pun langsung memesan pecel ayam karena sudah gak kuat ngeces terus men daritadi….!*

Advertisements

4 thoughts on “Gak Cocok Sama yang Berbau Luar Negeri

  1. winda reds says:

    Setujuuu sama semua poin di atas 😀

    Cannot live without :
    – jajanan jorok tapi nikmat
    – aneka sambel di Indonesia (yang belom kecicip semua)
    – ITC, pasar tumpah, dan segala tempat belanja murah
    – Fashion keren dengan harga terjangkau
    – Otak kreatif bin iseng Indonesia, yang bikin berbagai meme hwasuuu hahaha

    Nggak pengen kemana2, di sini ajaa 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s