Gak Make Up-an

Hari ini dapat email mendadak di inbox.

Screenshot_.jpg

Emmm…aduh…eh anu….emmm…yah gimana bilangnya ya? Emmm…begini…..yah marilah kita mulai saja tulisannya supaya gak kebanyakan prolog gak jelas begini.

Saya ini perempuan. Tulen, asli. Tapi entah kenapa……saya gak suka dandan. Gak suka berkosmetik. Entahlah apakah ada hubungannya atau tidak, tapi saya ini orang otak kiri. Singkat kata…..sense of art saya super tumpul. Barangkali ini jugalah yang membuat saya tidak suka dandan seperti kebanyakan perempuan lainnya. Padahal ya, mempercantik diri itu kan wajib ya terutama untuk pemandangan pak suami di rumah *eciyeee….*. Dalam agama pun seorang istri wajib loh memperindah diri di hadapan suami. Bukan hanya bekosmetik ria, soal fashion pun sense of art saya tumpul. Jadi, kalau saya pakai baju lumayan bagus dan serasi, percayalah sodara-sodara….itu pilihannya pak suami. Dialah yang rajin memilah-milah aneka motif baju-baju yang saya pakai sehari-hari ke kantor dan acara-acara.

Apa yang terjadi dengan saya?
Sebenarnya ada beberapa alasan yang mendasari kenapa saya malas sekali berdandan. Sebelum mulai menulis alasannya, FYI aja: saya tidak punya kosmetik. Hanya punya krim anti aging *ahaaaa ketauan dah umurnyaaa…*, deodorant dan body lotion. Tidak punya lipstik, eye liner, maskara, foundation apalagi blush on. Dalam hidup, saya hanya pernah tiga kali berdandan serius: waktu pernikahan kakak saya, waktu saya wisuda, dan terakhir waktu saya sendiri menikah. Sempat waktu kuliah mencoba membeli lip balm. Dan berakhir dengan jamuran karena jarang dipakai. Pernah punya lipstik dan compact powder? Oh pernah….kalo tidak salah pas tahun-tahun pertama saya kerja. Dan sekali lagi….berakhir jamuran juga. Males dipake. Sampai hari ini, setiap hari berangkat kerja, berangkat ke tempat pesta, saya ya gak pernah dandan. Bahkan bedak pun gak mampir di wajah saya. Bukannya anti atau apa ya. Jadi buat saya:

1. Make upย = ribet. Pakai eye liner dkk itu effort dan waktu buat saya. Sementara saya berpikir bahwa waktu yang digunakan untuk itu semua, bisa saya manfaatkan untuk mengerjakan hal lain yang lebih saya senangi.

2. Saya orang Islam. sholat 5x sehari. Saya selalu mikir: OK let’s say saya berangkat kerja ber-make up full. Saat adzan dzuhur memanggil, saya wudhu. Kemungkinan make up terhapus. Selesai sholat dzuhur, katakanlah saya berdandan lagi. Belum ada 5 jam tibalah waktu ashar (jarak dzuhur ke ashar kan singkat ya pemirsaah). Kena wudhu lagi. Abis ashar berarti make up an lagi. Begitu seterusnya sampai minimal waktu maghrib lah, dan saya pun pulang kerja. Pfiuuhh…..betapa repotnya, pikir saya. Walaupun ya sebenarnya sekarang mah jaman canggih, make up jaman sekarang udah water proof semua kali ya. Cuma ya tetap saya kerepotan aja rasanya. Dan kok rasanya sayang ya, udah usaha maksimal make up, eeeh 2-3 jam kemudian kehapus air wudhu lagi.

Jadi, setiap kali membaca sesuatu yang berkaitan dengan beauty, make up dan juga fashion, wah….kayaknya bukan area saya banget. Saya juga gak pernah mampir membaca artikel atau blog yang isinya tentang beauty and fashion. Baru baca sedikit udah puyeng gak ngerti plus ga ada passion. Gak kebayang kalo dapat job review atau disuruh menghadiri seminar atau acara yang berkaitan sama kecantikan dan kosmetik. Duh, udah gemeter duluan kakaaaa…..Gak sanggup dijeeee…..

Sekali lagi….saya masih tetap perempuan asli dan tulen. Yang membedakan hanya soal ย ๐Ÿ™‚

Advertisements

6 thoughts on “Gak Make Up-an

  1. winda reds says:

    Pastinya, kalo orang yang jarang dandan, sekalinya dandan atau didandanin, biasanya bikin pangling! ๐Ÿ™‚ Bener nggak, Mbak?

    Setelah jadi emak-emak, alat ngelenong makin jauh aja Mbak. Aku malah suka browsing gimana dandan natural dalam waktu 5 menit atau kurang. Dan…belom gape juga praktekinnya #lapkeringet

    BTW, suka sama alasan nomer 2. Dandan awalnya oke, touch upnya itu malesin n suka kelupaan hehe..

    Like

    • imeldasutarno says:

      Wah mbak. Justru aku menulis ini karena memang gak akan bakalan ikutan. Gak ngerti blas sama dunia per make up an, fashion, beauty dan sodara-sodaranya. Mudah-mudahan mba Zata menang yaaa ๐Ÿ™‚

      Like

  2. catatansipelupa says:

    Mba.. Kita pun sama kl mengenai ketumpulan art of sense, blkgn ak menyimpulkan kl org yg jago make up itu adalah org yg jago gambar.. Smntr ak bikin gmbr org aja msh buletan sm garis doang ๐Ÿ˜ฆ

    Tp kl sehari2 ke kntr ak dandan juga sih walopun tipis dan apa adanya, kl hri libur blas kmn2 polosan, dpt ilmu make up mgkn krn pas kuliah sekre dulu dituntut bisa.. Nah kl ngmgin touch up jgn tanya, gak pernah! Hahahhaha

    Like

    • imeldasutarno says:

      ih mbak, aku mah ngegambar cuma bisa…gambar gunung legend yang tengahnya ada matahari doang wahahaha. Toss lah kalo masalah ketumpulan. Touch up itu yang bikin pe-er banget ya mbak, makanya muales poll akuuh. Makasih udah baca yaaa ๐Ÿ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s