Terjebak di Ruang Nostalgia

Apa hubungan lagunya kembaran saya Raisa dengan postingan ini?
Seperti yang pernah saya tulis di sini bahwa media sosial mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Nah kali ini saya pengen nulis sesuatu yang sampai hari ini pun masih saya pikirin dan renungkan.

Semua yang pernah bersekolah pasti pernah menghadiri reuni dong ya.

reuni

gambar dari sini

Entah itu reuni SD, SMP sampai kuliah. Bahkan orang-orang yang pernah berkantor sama dan kemudian resign  pun mengadakan reuni bekas karyawan. Dari beberapa kali reuni yang saya amati: di awal selalu always eforia. After ketemu pertama, masih disambung dengan chatting entah di WA atau bbm atau fasilitas gratisan lainnya. Seru, gak pernah sepi dan selalu membuat kangen kalo misalnya sehari aja gak hadir dalam grup. Pertemuan pun berlanjut ke reuni kedua, ketiga dan seterusnya. In the name of menjaga silaturahmi sampai kakek nenek nanti. Namun apa yang terjadi? Ada riak-riak kecil di sana sini. Alias hal-hal yang mengganggu, yang ujungnya hanya menghasilkan gosip-gosip di kalangan kita-kita juga. Riak yang paliiiing sering saya temukan adalah…..ada teman-teman yang akhirnya menarik dirinya dari kumpulan reuni itu karena kecemburuan sang pasangan. Yang punya istri, ditarik sama suaminya, begitu pula sebaliknya. akhirnya digosipin “ih istrinya si A cemburuan banget sih, padahal kita mah gak ngapa-ngapain ya cuma kumpul n makan rame-rame”.

Entahlah. Mungkin karena reuni dianggap: CLBK lagi sama gebetan, mantan, dan hal-hal seputaran itu. Dikhawatirkan kobar asmara yang dulu terjadi, berlanjut lagi sekarang *ngomong kobar asmara berasa bikin script film jadul deh*. Apa sih yang diobrolin pas reuni kalo bukan aib-aib dan keceriaan di masa kecil? Si A dulu ngegebet si B, si C dulu tali sepatunya copot gara-gara dikerjain si D yang diem-diem naksir etc dll.

Gak berlaku ke semua orang sih. Ada juga yang pasangan hidupnya bisa memahami hal-hal seperti ini. Gimana dia bisa memahami? Ya simpel, karena dulu dia juga sekolah dan sudah tentu punya kumpulan reuni juga dong. Kecuali yaa mungkin orangnya super introvert dan antisosial dan gak pernah kenal sama namanya kumpul sama teman masa kecil *ada gak yang kayak gini?*

Pengalaman pribadi (orang-orang yang menarik diri dari kumpulan reuni) ini sudah saya alami. Gak cuma satu dua orang, tapi banyak!
Alhamdulilah saya gak begitu. Alhamdulilah pak suami orangnya open minded. Pun saya sebaliknya ke dia. Dan memang saya paling suka reuni datang sendiri, gak bawa keluarga. Menurut saya ketika kita reuni, pasti pengennya seru-seruan cerita dan ketawa ketiwi tanpa mesti jaim (di depan pasangan) apalagi malah sibuk ngurusin anak balita yang keliaran sana sini, nangis dan lain-lain (kalo bawa anak).

Sebenarnya kalau menurut saya pribadi, hal paling penting ketika kita datang reuni adalah stay focus pada tujuan kita untuk silaturahmi. Buat yang dulu punya gebetan atau mantan, jangan terhanyut dan kemudian membiarkan diri terjebak dalam nostalgia lama nan indah waktu sekolah dulu. Jaman sekolah ya jaman sekolah, kalau sekarang ya sudah beda. Kita masing-masing sudah berkeluarga, sudah punya tanggung jawab dan komitmen masing-masing. Pun ketika sekarang kita bertemu si dia lagi dan melihat dia masih seganteng dulu, secantik dulu, bahkan lebih dari yang dulu. Jadi jangan biarkan hati dan pikiran ini digiring ke seru dan deg-degannya ketika berpapasan dengan si dia di samping sekolah, misalnya. Lebih baik giring ke hal-hal positif, misalnya kumpulan reuni setiap setengah tahun sekali berkunjung dan menyantuni anak yatim di panti asuhan.

Ah tapi asli deh. Sampai sekarang saya masih mikirin, renungin….kenapa masih ada terjadi seperti itu? Walau akhirnya saya pun gak punya kekuasaan dan hak apapun untuk memperbaiki itu semua. Karena itu sudah ranah super privat ya cyiiin…. 🙂

Menurut pemirsah gimanaaah…..nah….nah….nah….*pake echo*

Advertisements

2 thoughts on “Terjebak di Ruang Nostalgia

  1. fanny fristhika nila says:

    aku trmasuk yg dulu sering ketemuan ama temen2 lama jaman sekolah..dan suami ga prnh marah juga sih, malah dia slalu ikut nemenin kalo aku ketemuan ama temen2… dan dia jg kenal tuh bbrp mantan2 ku yg skr jd temen :D..

    tapiiii belakangan ini aku jg sih mbak yg menarik diri dari grub.. bukannya kenapa2 ya, tapi kok makin lama suasananya jd ga nyaman.. makin bnyk temen2 di grub yg suka nyebarin link2 provokatif ato hoax, ato berita2 ga jelas kebenarannya..tentang bnyk hal lah.. dan jujurnya aku ga suka.. makanya, drpd marah2 ga jelas dan ngerusak mood ku ya, mnding kluar deh dr grub 😦

    Like

    • imeldasutarno says:

      oh iya bener tu mbak, ada juga yang suka sebar-sebar link dan hoax-hoax gak jelas ya. Wah bisa tu mbak jadi ide tulisan juga:) etapi pas mbak keluar, pada heran n nanyain gak? #malahKepo

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s