There is Always Rainbow after the Rain

Misfortune #1
Hari itu saya mau berangkat kantor dan seperti biasa memesan ojek online langganan saya (kan ada dua ya ojek online yang ngeheits bingitz di Jekardah ini?). Entah kenapa, tiba-tiba servernya nampak error, dan saya tak kunjung mendapat driver.

Dengan terpaksa berpindah ke lain hati alias pake provider ojek online yang satunya lagi, yang sebenarnya saya gak terlalu suka. Dapatlah driver. Tampilannya sebenernya sudah agak bikin mbatin. Matanya mirip Herman Ngantuk. Duh jangan-jangan deshe lagi beler ye bo. Nanti eikeh gimana dong dibawa ama driver model begini? Tapi tetap berpositive thinking. Dan seperti biasa saya selalu pesan sebelum naik ke driver siapapun yang membawa saya: “pak gak usah ngebut ya, santai aja, saya gak ngejar apa-apa kok“. Harus dikasih tau begini soalnya kalo driver bawa orang kerja biasanya di mindsetnya dia, motor kudu rada ngebut biar si penumpang ga telat sampe kantor. Back to abang ojek tadi, dia mengiyakan. Ndilalah dia ngebut, polisi tidur main bablas aja gak pake rem, duh sungguh tak nyaman. Saya ingatkan kembali untuk tidak ngebut. Dia malah bilang kalau dia lupa dan bertanya: mbak lagi hamil muda ya? Biasanya kalo hamil suka gak mau ngebut. Saya cuma ketawa seperlunya sembari menjawab tidak. Asli, dari sini udah mulai bete. Begitu sudah mendekati kantor, dia kembali membuka percakapan:

Driver: siang mbak berangkatnya. Enak ya kerjanya”
Saya : (dalam hati) duh si abang, males bener gue nanggapinnya.
Fleksibel sih pak masuknya <—jawaban seperlunya
Driver: jangan-jangan kantor bapaknya situ ya mbak. Makanya bisa enak. Sampe kantor bisa nonton tv, istirahat
Saya : &^%##$%^&@#$%*&^^ (yaelah bang, kalo kantor bapak gue ngapain gue naik ojek? minimal gue naik Porsche ke kantor kali baaang *eh?*)

Perjalanan hari itu diakhiri dengan review jelek saya terhadap si abang yang sudah terkirim via aplikasi perusahaannya deshe.

Misfortune #2.
Karena si abang ngambil jalan pintas (berhubung jalan utama ke kantor saya macet cet cet), akibatnya saya gak bisa beli bubur ayam langganan untuk sarapan. Dapat tukang bubur udah kira-kira 300 meter dari kantor. Belilah saya. Sampai di kantor pas dimakan, gak seenak langganan saya. Jauh bedanya. Ya sudah karena lapar ya disikat juga. Sudahnya tadi bete, sekarang pun harus sabar menghadapi rasa makanan yang tidak senikmat yang saya harapkan.

Misfortune #3
Pulang ke rumah mendapati Alun tiba-tiba demam dan disusul dua hari kemudian adiknya. Mereka kena HFMD dan adiknya rewel minta ampun karena kesakitan mau makan. Saya cerita lengkapnya di sini

Misfortune #4
Saya terpaksa gak masuk kantor dua hari. Karena Lintang rewel sekali akibat HFMD. Maunya hanya sama saya, gak mau sama bapaknya apalagi sama mbak yang ngasuh. Terpaksa bolos dua harilah saya. Pekerjaan sudah pasti numpuk di kantor.

Terus berpositive thinking. Berhuznudzon pada Sang Pencipta. Walaupun ngebatin juga dengan manusiawinya “Ya Allah….cobaan terus ih…mudah-mudahan besok dapat happynya.”

Saya ingat pada quotes : there’s always rainbow after the rain. Atau there’s always sunshine after the rain. Where’s my rainbow? Sudah berturut-turut sampai seminggu harus banyak sabar begini. Mudah-mudahan rainbow saya segera kau turunkan, ya Allah…..

Ketika kena HFMD Lintang tidak bisa minum susu pakai dot, karena sakit mulutnya. Akibatnya dia hanya minum sedikit susu (susunya UHT) pakai sedotan dari gelas. Yang biasanya anak kicik ini bisa habis sekitar 1 liter susu UHT sehari dari pagi sampai malam (jangan ditiru ya mamak-mamak lain…), sekarang 1 kotak ukuran 200 ml pun tidak habis dalam sehari.
Sesudah Lintang sembuh dan ceria kembali, dia mencoba minum susu pakai dot. Ndilalah dia bilang: sakit, bu. Emaknya langsung gelisah: apa iya anak gue masih sakit? Kok barusan dia bilang sakit? Padahal HFMDnya sudah sembuh, bintil sudah sembuh, perilaku super ceria, dan makannya banyak. Nah lo, kalo makan makanan lain dia asik-asik aja, kenapa pas minum susu pakai dot dia bilang sakit? Saya mencoba bersabar menghadapinya dan mengalihkan Lintang ke makanan lainnya. Saya perhatikan makannya menggila, khas orang yang baru sembuh dari sakit yang langsung makan ini itu dalam jumlah banyak. Semua jenis mulai dari nasi, roti, puding, keripik, buah, sayur, dihajar semua sama dia. Satu yang kami (saya dan pak suami) merasa aneh: dia semakin tidak mau susu UHT.

Hari demi hari, semakin ke sini, setiap hari saya dapat laporan dari mbak pengasuh kalau Lintang sudah tidak minum susu UHT samasekali. Dia hanya minum air putih dan banyak makan. Pun setiap malam ketika mau tidur, Lintang yang biasanya harus ngedot dulu sampai akhirnya pulas, boro-boro minta susu. Ditawarin juga ngegeleng kok kepalanya. Apa dia trauma karena kesakitan? Entahlah.

Satu hal yang pasti: saya dan pak suami memang ingin dia stop susu, sama seperti kakaknya waktu berusia 3 tahun dulu. Stop susu di sini maksudnya menghindarkan ketergantungan dan menjadikan susu seolah-olah yang paling utama. Belajar dari Milis Sehat yang saya ikuti, susu seharusnya bukan yang utama, apalagi Lintang sudah 3 tahun. Kalsium dan aneka vitamin dalam susu bisa didapat dari aneka ragam makanan sehari-hari, dan justru kebiasaan ini yang harus diajarkan pada anak. agar anak kenal dengan banyak makanan sehat. Kalau mau minum susu tetap dong boleh tapi jadikan sebagai snacking, bukan primary food. ย Sekarang masuk ke hitung-hitungan: dalam satu bulan kami bisa menghabiskan 600 ribuan hanya untuk membeli susu Lintang. Bahkan kadang suka lebih kalau dia menggila minum susunya.

Dan tiba-tiba sekarang dia stop sendiri begini……Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? (Q.S Ar Rahman). Saya otomatis bisa saving uang segitu banyak, untuk keperluan lain. Have i got my rainbow? Yes i have!ย And i always hope there are still thousand rainbows waiting to knock on my door.

Setelah cobaan yang dimulai dari abang ojek sampai HFMD, alhamdulilah Allah menyiapkan sesuatu yang indah untuk kami sekeluarga.

after the rain

gambar dari sini

Terima kasih ya Allah………….

Do you also have your rainbow after the rain? Tell me about it ๐Ÿ™‚

Advertisements

6 thoughts on “There is Always Rainbow after the Rain

  1. inda chakim says:

    cobaan yg kadang menurut qt berat, trnyata endingnya mengandung hikmah yg luar biasa utk kita ya mak,
    aku jg gt mak, gk jadiin susu sbg kbutuhn utma bwt si ken,
    slm syg bwt lintang pinter ya mak ๐Ÿ™‚

    Like

    • imeldasutarno says:

      mbak, makasih udah mampir dan baca ya. Iya bener banget, hikmahnya itu loh…duh bener-bener rejeki anak sholeh banget buat kami mbak. Toss dulu sama Ken yang minum susu sbg snacking.
      Makasih ya mbak ๐Ÿ™‚

      Like

    • imeldasutarno says:

      mba salam kenal juga. Makasih udah mampir dan baca ya. Wahahaha….males nambahinnya mbak, abis udah serem duluan ama tampang Herman Ngantuknya itu. Bener2 cuma pengen cepet sampe di kantor aja kemarin itu pas kejadian xixi ๐Ÿ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s