Antara Hujan dan Delivery Order

Di kantor hujan badai. Plus pake “Petir cap Gede Banget Idih Serem”. Boro-boro mau menikmati hujan seperti orang-orang kekinian yang suka menulis kalimat puitis di profil masing-masing, misalnya “si penikmat hujan”. Ya bisa sih, cuma sembari gosong.

Jadilah cengok tak berdaya dikantor, karena kalo orang jaman  sekarang kan kerjanya tergantung internet ya. Iya, internet kantor saya mati mendadak karena petir super besar yang sekali menyambar dan membuat dunia maya seketika tak terjangkau di sini. Semoga cepat pulih koneksinya. Ini karena gak ada yang bisa dikerjakan, jadilah bikin tulisan, dengan cara ngedraft di MsWord dulu. Setelah internet hidup kembali, langsung upload.

Memandang hujan lebat plus petir seperti ini, kemudian membayangkan kalau peristiwa ini datang pas jam makan siang. Perut krucuk-krucuk lapar minta diisi, apa daya gak bisa keluar. Mau pinjam mobil pribadi temen dan ramai-ramai mencari makan juga udah males duluan dong ya jalan menuju mobilnya. Nah, apa jalan keluarnya?

Pesan makanan online? Sekarang kan buanyaaak sekali produk-produk makanan yang punya jasa delivery. Gak punya jasa delivery pun, masih ada jasa ojek online yang mau membantu kita untuk mengantarkan si makanan. Susah apa sih jaman sekarang, jaman digital yang membuat apapun menjadi mudah. Tinggal duduk manis, pencat pencet smartphone (eh situ masih yang pencetan hapenya? Yang lain udah touchscreen loh. Situ hidup di jaman apa ya?) dan seketika makanan dambaan datang. Tinggal bayar deh. Nyam nyam.

Itu kan teori ya. Praktiknya? Silakan telepon ke makanan yang ada delivery-nya kakaaaa….dan selamat menikmati jawaban : “bisa sih mbak, tapi diantarnya nunggu hujan reda ya. Soalnya gede banget nih”. Atau: “satu setengah jam lagi ya mbak, karena hujan gede”. Yeaaah….promise-promise yang dijanjikan sejuta produk delivery-an ini seketika menjadi mentah ya? Iiih kalo udah gini, jadi pengen ada teleportasi ala ala film-film Holywood gak sih? Ga pake kurir tiba-tiba makanan tiba sekejap di depan mata.

Realitanya kita gak bisa melawan alam.  Keburu pengsan manusia cantik kayak saya gini nunggu satu setengah jam makanan datang. Atau ada baiknya promise jasa delivery-nya ditambahin kata-kata: “berlaku hanya pada saat terik matahari berlangsung”.

Jadi, daripada manyun dan kelaperan yang bisa berimbas pada naiknya level emosi jiwa, mari kita mencari jalan keluarnya. Membawa bekal makanan dari rumah. Itu adalah salah satu cara praktis (menurut saya) untuk mengatasi kegalauan perut dan ke-amsyongan stuck because of the heavy rain outside.

Kalo udah hujan campur badai begini mah, nasi telor ceplok bawa dari rumah juga rasanya udah kayak  makan berlian campur permata men! (yakin suka makan berlian? Situ alumni kuda lumping apa debus?)

fried-chicken-rice-foam-box-wood-background-56472603

gambar dari sini


Inti ceritanya: marilah biasakan membawa bekal makan siang dari rumah selama musim hujan ini. Eh sebenarnya gak hanya pas musim hujan sih. Pas kemarau juga ada baiknya bawa bekal sendiri dari rumah. Lebih higienis dan hemat. Hahahaha….pemirsah sudah bisa menduga ending cerita ini, bukan? Ujung-ujungnya cuma mau bilang yang nulis emang kikir tapi pake muter-muter dulu.

Sudah ya, saya mau menikmati hujan dulu……………………hujan yang tinggal gerimis kecil maksudnya, bukan yang badai gokil kayak tadi.

Jakarta, 15 Maret 2016

signature

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Antara Hujan dan Delivery Order

  1. mrs muhandoko says:

    Aah….aku udah pake hape colek kok mbak, bukan hape pencet lagi *sombong* hahaha.
    Bener, aku bawa bekal dr rumah tiap hari. Selain krn alasan susah nyari makan deket kantor juga karena demi kesehatan isi dompet :p
    Pernah lho, aku jd badmood krn pesen makan siang tp delivery ngirimnya 2 jam kemudian.

    Like

  2. imelda says:

    Na, makasih udah mampir dan baca ya. Becul skali, demi kesehatan dompet dan mencegah para pahlawan (baca:duit) beterbangan keluar dompet ya na. Huhuhuh….dua jam aja nunggunya? Itulah suka dukanya keukeuh mau delivery makanan ya bu :). eh hari ini bawa bekal apa?

    Like

  3. Yasinta Astuti says:

    Paling enak emang bekel sendiri mak, lebih sehat dan ga ada tes kesabaran haha Soalnya rata-rata harus nunggu cukup lama dengan berbagai kendala dan alasan

    Like

    • imeldasutarno says:

      makasih udah baca ya mak Yasinta 🙂 Iya bener mak, bekel udah paling aman dunia akhirat dah ah. E boleh gak sih kita ngusulin soal disclaimer (atau terms and condition) ke berbagai deliverian itu bahwa hanya berlaku ketika terik matahari berlangsung? *tetep mikirin*

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s