Ketenangan yang bikin Gak Tenang

Anak  kecil di mana-mana sama. Kalau lagi heboh cari perhatian, bisa bikin emak bapaknya pusing pala Berbie luar biasa. Emosi jiwa meningkat sampai titik didih tertinggi. Belum lagi kalau kakak dan adik berantem berebut sesuatu. Kadang emaknya cuma bisa diam karena segala daya udah terkuras dan gak tau mesti ngomong apaan lagi biar pada bisa memahami bahwa : “emak pan juga capek tong, neng. Emak juga kan pengen ‘me time’-an di Bora Bora Island tanpa teriakan entong ama eneng bedua”.

Bora-bora Island di mana sih? *mancing banget ini pengen minta ditaburi bubuk lada dan cabe ya?*

Tapi ada kalanya mereka bisa tenang sunyi senyap loh. Ah masa sih? Iya! Anak-anak kicik yang selalu bikin perasaan ini ups and downs bisa tenang juga. Tenang yang seperti apa? Niii….saya ceritain ya beberapa kejadian di anak saya.

Ketenangan nomor 1
Lintang waktu itu masih usia 1,5 tahun. Dikasih potongan semangka di piring. Tenang dan damai suasananya. Gak kayak biasa yang pake ngoceh-ngoceh bayi gitu. Ketika emaknya nengok…..yak baiklah. Dia sudah mengepel lantai dengan semangka itu. Pantes anteng dari tadi. Ini juga berlaku kalo deshe dikasih jeruk ya. Malah diperas-peras pake tangan sampai air jeruknya ke mana-mana. Kebetulan yang semangka ini saya sempat memfotonya.

1640_10152199635493794_2029088825_n

Ketenangan nomor 2.
Emaknya udah cape nyuruh tidur siang, mulai dari yang lemah lembut sampai yang pasang muka galak dan suara bariton. Tetep dong krucil gak ada yang mau tidur. Malah mindik-mindik keluar kamar dan main berduaan. Lelah jiwa, emaknya rebahan. Pintu ditutup. Di luar kok tenang ya? Ternyata Alun (6 thn) dan Lintang yang sudah 3 tahun………….asik dong main gunting-guntingan rambut Lintang. Tidaaaaaaaaaaaaakkkkk….rambut anak eikeh nanti bijimana bentuk dan wujudnya kalo diguntang gunting sembarangan gitu???
FYI: anak-anak saya anggap sudah cukup mahir menggunakan perangkat gunting. Terlebih Alun yang di sekolahnya juga sudah diajarkan keterampilan menggunting. Tapi kok yang digunting malah rambut si adek?

Duh untung baru sedikit dan udah terlanjur ketauan ya. Dan yang digunting cuma dikit-dikit gitu. Gak mengubah model rambut Lintang secara over all. Syukurlah……

Ketenangan nomor 3
Lagi asik makan biskuit crackers sambil nonton kartun di TV. Lintang minta gunting. Kirain mau belajar gunting-gunting bungkus bekas kemasan. Sunyi dan damai, emaknya lanjut masak di dapur dong ya. Emmm….kok anteng ya? Dan ketika emaknya ngeliat? Ya Allah……dia kagak gunting bungkus biskuit. Tapi biskuit crackers itu digunting-gunting dah macam kertas aja. Serpihannya buanyaak. Dimakan abis itu? Enggak! Duuuuh…..itu kan duit dek yang kamu gunting-gunting (maksudnya beli biskuit kan pake duit ya pemirsa). Terpaksa emaknya stop masak dan sambil ngedumel-dumel, nyapuin lantai. Si kakak cuma santai ngomong: “tau tuh adek, biskuitnya malah digunting-gunting”. Yaelah tong, kenape kaga inpo ke emak sedari tadiiiiiii? Nasi pan udeh jadi bubur kalo kayak gini.

Ketenangan nomor 4.
Mandi sore. Biasanya si emak strict, mandi ya mandi. Ga usah pecicilan main air. Berhubung weekend, bolehlah kasih kelonggaran sikit ke anak-anak. Habis mandi tetap boleh stay di kamar mandi main cibang cibung air dulu. Emaknya santai ngerjain yang lain dulu. Eh, kok ga kedengeran teriakan rebutan atau apalah itu yang biasanya? Setelah 5 menit, sang emak nengok ke kamar mandi. Ohh lagi pada main bikin gelembung-gelembung sabun. Eh tunggu…tunggu….sabunnya pake apa? Kok mereka pinter banget ya bikinnya? Curigesyen kembali melanda. Pas diliat, botol shampo mereka sudah………………….kosong sekosong kosongnya kosong! Aaaaakkkkkkkk…..jadi mereka anteng pada bikin gelembung sabun pake shampo anak Kodomo satu botol penuh sodara-sodara. Emaknya murkawati dong ya. Akhirnya per besoknya pada kena hukuman: pas mandi, keramasnya pake shampo Dove bapak emaknya. Ga peduli itu pedih di mata buat mereka.

Ketenangan nomor 5 
Bapak pulang ke rumah membawa mie ayam. Serumahan girang pastinya *ketauan banget jarang jajan ya orangnya? Dibawain begituan aja udah girang*. Mulailah kita semua makan porsi masing-masing. Karena Alun sudah besar (waktu itu masih usia 5 thn) dan udah bisa makan sendiri juga, jadi kita gak fokus sama dia. Yang penting mie ayam dalam mangkok, sendok garpu sudah disiapkan di depan dia, tinggal lep lep nyam nyam. Emak bapak yang udah kelar duluan, nyambi ngerjain hal-hal lain. Kayak liat tv, dan main sama yang kecil. Kita pikir: ah paling dia lagi menikmati mie ayamnya, makanya anteng. Ternyata pas mata diarahkan ke Alun, apa yang dia perbuat? Mie ayam yang udah banjir kuah itu, ditekan-tekan pake telapak tangannya. abis gitu telapaknya dia jilat-jilat. Trus balik lagi tekan-tekan, dan jilat. Air kuah belepotan di sekujur tangannya. Begitu seterusnya. Dimain-mainin doang, gak dimakan bo! Yang dimakan setengah doang, sisanya yasalaaaaam……Emak kontan menjerit. Sekali lagi, itu pan belinya pake duit tong. Sekarang siapa coba yang mau jadi relawan ngabisin itu mie ayam kalo si emih udah ditreatment macam itu? Boro-boro mau ngabisin, jijay mah iya, biar kata ludah anak sendiri mah.

Masih banyak lagi kejadian-kejadian lain. Selama punya anak kecil, balita terutama, sudah pasti akan sering menghadapi keadaan tenang dan kesunyisenyapan yang berujung jeritan seperti beberapa kejadian yang saya tulis di atas. Jadi mamas…..waspadalah kalo rumah Anda mendadak sepi. Itu artinya si kecil sedang beraksi ya.

Selamat hari Rabu semua 🙂
signature

Advertisements

4 thoughts on “Ketenangan yang bikin Gak Tenang

  1. efi says:

    Jjiahaha…. bikin gemes taapi kok lucu sih, mak? Duh itu yang horor maen gunting-guntingan. Untung ga sampe botak atau bagian kepala ada yang pitak, ya.

    Like

    • imeldasutarno says:

      Wkwkwkwkw, iya makn becul skalii. Untungnya soal perguntingan alhamdulilah dua2nya udah paham, jadi gak seberapa takut ngasih gunting ke mereka. Cuma mbok ya kira-kira dong yaaa yang digunting…Makasih udah mampir dan baca ya mak.

      Like

    • imeldasutarno says:

      halo mbak VivaDeasy, terima kasih sudah mampir dan baca ya. Iyaaa…aku mah malah tanda tanya kalo anak2 udah mulai hening, dan semakin panik begitu mereka ternyata melakukan yang enggak-enggak hihihihi…..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s