Bukber

coffee-888397_960_720

gambar dari sini

Seharusnya tulisan ini dibuat pas bulan puasa ya. Tapi karena puasa masih lama, sementara yang punya blog emang gatel nulis orangnya, ya sudahlah gak papa, sekarang aja.

Jadi ini tentang es cendol, es campur, lontong isi,  serta gorengan plus sambel kacang. Eh bukan ding, kalo itu mah menu buka puasa andalan saya *keliatan skali kan darimana ia mendapatkan kegembulan ini?Kalo puasa aja makannya segitu banyak, gimana hari normal?*

Setiap bulan puasa, normal sekali, di manapun, kita selalu melihat orang-orang memiliki jadwal bukber di luar rumah. Bahkan ada yang H-7 bulan puasa tiba, sudah full booked jadwalnya selama sebulan! Ngalah-ngalahin Jokowi.

Bukber punya value yang mendalam. Silaturahmi value yang paling utama. Senangnya kebersamaan kita saat bukber, entah dengan keluarga besar, dengan teman-teman ex sekolah, sekalian reuni, dengan teman-teman arisan, geng, dan lain-lain. Bukber biasanya diselenggarakan di luar, entah di resto, mall atau tempat-tempat umum lainnya. Ada juga yang ngadain di rumahan.

Saya pribadi………..entah kenapa sejak masa kuliah sudah merasakan kekurangcocokan dengan aktivitas bukber di tempat umum ini. Saya jauh lebih memilih bukber di rumah saja. Alasannya simple: buka di mall, di resto, pas adzan maghrib, pada makan minum, ngobrol ketawa ketiwi. Bablaslah si waktu maghrib. Lupa sama sholat. Waktu jaman kuliah pernah bukber di mall. Pas mau sholat maghrib, kebanyakan temen-temen tidak menyambut baik, cuma ada sekitar 3 orang yang tergerak untuk sholat.Karena di mall itu musholanya jauh, di parkiran, harus turun lagi. Ribet. Lewatlah ibadah maghrib. Padahal puasa ya, tapi kok enggak sholat? Hehehe….

Sejak saat itu, sampai masa mulai dunia kerja, masih ada undangan-undangan untuk kumpul bareng dan bukber di luar kantor. Yang saya penuhi hanyalah yang dari kantor, karena semacam kewajiban (gak enak sama bos, dan jangan-jangan bulan depan dipanggil HRD, hahahaha mikirnya kejauhan ya). Kumpul sama teman-teman praktis sungguh jarang. Membayangkan keluar dari kantor menuju tempat bukber, menembus kemacetan yang sudah lumrah terjadi setiap sore di bulan puasa di Jakarta yang keras ini, udah malas duluan.

Ketika berkeluarga, lebih parah lagi. Semakin malas, semakin gak tertarik. Entah kenapa. Samasekali tak bersemangat. Kecuali buka bersama di rumah keluarga besar. Di rumah nyokap atau nenek misalnya. Alasan kalo pas berkeluarga ini adalah: kayaknya enakan buka bersama suami dan anak-anak di rumah deh. Alhasil setiap pulang kerja, saya selalu buru-buru, cari cara gimana supaya bisa sampai di rumah sebelum adzan magrib tiba. Padahal anak saya masih kecil-kecil, yang bungsu bahkan belum tau apa arti puasa. Tetap kenikmatan berbuka di tengah keluarga inti sendiri jauh melebihi apapun.

Beda orang beda pendapat. Namun sekali lagi, inti dari bukber sangatlah mulia karena silaturahmi. Bukankah Allah mencintai orang-orang yang senantiasa menjaga silaturahmi? Bukankah silaturrahmi merupakan sebab umur seseorang dipanjangkan dan rizkinya dilapangkan Allah SWT? Subhanallah…….
Semoga aktivitas bukber kita semua ke depannya senantiasa dinaungi oleh semangat silaturahmi dan tentunya dengan tata cara yang tetap di koridor Islam, terutama tidak meninggalkan sholat maghrib yang wajib.

Eh tumben bener nih, enggak “geser”? Sekali-kali lah. Siapa tau memberi inspirasi. Have a nice weekend 🙂
signature

 

Advertisements

8 thoughts on “Bukber

  1. rangi ruru says:

    Hi salaam kenal, saya sedang blogwalking lupa darimana saya ketemu dengan blog ini. Saya juga sama, paling malas bukber diluar rumah karena malas antri musholla untuj sholat. Pernah sekali bukber di mall, sedang antri sholat pas balik gengnya tinggal beberapa aja krn yang lain sudah pada balik pulang dan tinggal saya saja yg mkan sendirian 🙂

    Like

    • imeldasutarno says:

      halo mbak, thanks udah BW dan baca ini ya. Nah sama kan…males judulnya hehehe…. Magribnya gak dapat, puasanya ga tau deh komplit apa enggak tanpa sholat magrib. Syedih lah pokoknya 🙂

      Like

  2. Erny Kurnia says:

    iya mbak, setuju. Dulu sy pernah suka buka bersama, tapi makin ke sini malah makin biasa aja, nggak excited. Kalau nggak bener-bener penting, saya nggak mau hehe. Soalnya sy lbh nyaman buka di kost, bareng orang terdekat, dan pas sholat ya sholat hehe

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      hai inez, iya bener. Aku juga gitu. Niii barusaaan banget teman2 masa kecil keukeuh ngajakin aku bukber. Aku bilang aja syaratnya itu tempat kudu ada mushola buat maghriban. Makasih sudah mampir sini ya nez 🙂

      Like

  3. Hairi Yanti says:

    Toss mbak. Saya juga ga suka bukber. Merasa sayang sama waktu ramadannya. Saya lebih suka halal bihalal abis lebaran deh. Lebih leluasa waktunya. Pernah nih suami sy ikut bukber, shalat maghribnya ga bablas karena wajib tapi isya dan tarawihnya jadi di rumah. Kemudian suami merasa rugi. Hehehe…

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya mbak yanti, mendingan halal bi halal ya, ga ada tanggungan harus sholat maghrib dan tarawih, jadi menghadiri acaranya pun gak pake gelisah hehe. Terima kasih sudah mampir dan baca ya mbak 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s