LGBT-ku

Lagi heboh sama istilah yang satu ini. Saya pribadi bukan orang yang terlalu mempermasalahkan status LGBT seseorang. Buat saya, biarlah itu urusan yang bersangkutan dengan Tuhan. Memang agak risih pastinya jika mendapati kerabat atau teman kita ternyata suka sesama jenis atau malah transgender.

Manusiawi lah, karena alhamdulilah saya masih manusia normal yang suka sama lawan jenis.

OK, sudahlah membicarakan hal itu. Gak usah dibahas di sini. Saya lebih suka membahas tentang Lelaki Ganteng Bijak (dan) Tolerable. Siapa dia? Gak lain dan gak bukan pak suami. Oooo jadi ini postingan puja puji terhadap suami sendiri? Hahahaha….bisa jadi seperti itu. *kalo uang belanja lancar plus anggaran jalan-jalan ke Thailand di-acc dan segenap sepatu+tas+baju dibeliin, maksudnya. Kalo semuanya enggak, eemmmm…mikir-mikir juga sih bikin postingan beginian*.

*kemudian istrinya diasingkan ke Nusa Kambangan*

Duluuuuuuu banget….jaman masih polos lugu imut-imut kayak Dian Sastro,  yang namanya lelaki ganteng mah udah pasti ganteng secara harfiah ya. Punya wajah yang uuuuuhhh…..ciamik punya, cuakep poll plus kalo badannya six pack, makinlah gelisah hati ini. Itu jaman dulu kala ya. Setelah makin dewasa, ukuran “cakep” bukan lagi fisik semata. Justru….entah ya….saya malah gak terlalu suka sama cowok yang fisiknya ganteng. Lebih suka cowok yang fisiknya biasa-biasa aja.Dan ukuran ganteng perlahan beralih ke : kalo diajak ngobrol orangnya nyambung, gak egois, sopan, terkendali alias gak gampang emosi, menghargai perempuan/ngemong  dan bertanggung jawab. Biar kata wajahnya mirip Kadir Srimulat kalo ternyata kriteria yang saya sebut di atas ada…..wah saya bisa naksir loh. Ehm….

Alhamdulilah, jodoh emang udah diatur sama Sang Pencipta. Dapatlah jodoh yang kalem dan ngemong. Pak suami.

Pak suami ini ndilalah orangnya open minded. Hobinya connect dengan open mindednya itu. Dia hobi: fotografi, scuba diving dan touring pakai motor. Semua kegiatan adventure luar ruang. Teman-temannya banyak. Udah gak bisa berpasangan ama wanita cemburuan kalo tipikal manusianya kayak pak suami mah. Teman-teman diving cewek-ceweknya pada pake baju renang, bikini, welfie rame-rame kalo abis nyelam. Kelar banget kalo dapat istri cemburuan tapi lakinya hobi aktivitas luar ruang, hehe. *ini maksudnya ngarahin umat supaya memuji si istrinya yang bukan tipe pencemburu buta apa gimana ya?*
Selepas menyelam, pas kumpul-kumpul di darat pun ya temen-temen komunitas divingnya juga banyak yang cewek-cewek. Masing-masing sudah punya pasangan hidup tapi mereka masih tetap akrab bergaul tanpa jaim. Pak suami, dengan sikapnya terhadap teman-teman yang seperti itu, tetap ngemong kalau ke istrinya. Saya ini kan emang gak pandai dalam life skill ya. Kadang ngadepin situasi ini itu saya masih suka bingung sendiri (karena kelamaan berada dalam comfort zone sih ya hasil didikan ortu jaman dulu). Tapi suami alhamdulilah bisa mbimbing ke jalan yang lurus. Mulai dari menyikapi orang yang lagi emosi misalnya, pak suami bisa tenang dan menenangkan saya, sambil mengingatkan bahwa kalau ada orang emosi, mencak-mencak dan heboh sendiri itu adalah masalah dia. Kita yang menghadapinya jangan malah ikutan kayak si orang tadi. Kalo saya dilepas sendiri mah bisa-bisa malah ikut kepancing deh. Alhamdulilah ada yang ngemong untuk ngerem emosi.

PicMonkey Collage.jpg

Saya juga panikan. Pak suami ngemong dan pelan-pelan ngarahin supaya dalam menghadapi apa-apa jangan paniknya dulu yang diumbar, karena panik gak akan menyelesaikan masalah. Malah menambah. Pas punya anak, dan anak sakit, pak suami yang ngemong supaya kita observasi dulu jangan terburu-buru heboh minta obat ke dokter bahkan sampai rawat inap. Lintang pernah kena roseola. Dan pas sampai lewat 72 jam demamnya ga reda, saya mulai panik dan maksa dia ke dokter. Pak suami dengan tenangnya bilang kita lihat beberapa jam lagi, karena dia liat anaknya tetap aktif dan responsif walau sedang demam. Gak ada tanda gawat darurat. Eh ndilalah bener loh, beberapa jam kemudian demam hilang dan rash Roseola mulai muncul. Alhamdulilah. Begitu pula kalau saya diajak touring (waktu masih belum punya anak), selalu ada nilai yang bisa diambil dan dipelajari selama perjalanan. Lesson learned nomor satu kalo pas touring adalah harus bisa beradaptasi dengan yang namanya susah-susah: kehujanan di jalan, istirahat seadanya di SPBU tanpa kasur nan empuk, dan lain-lain.

Bijak dalam bersikap. Ini juga dia banget. Saya banyak belajar sama dia soal yang satu ini. Walau suka ngedumel. Karena kadang-kadang bijaknya ini berimbas pada waktu tunggu yang lama. Apa pula ini? *logat Batak*. Pak suami kalau beli barang  saking bijaknya mesti memikirkan bebet bibit bobot barang tersebut. Kalo saya kan orangnya suka yang praktis: anak butuh sepatu sekolah, ya udah liat ada sepatu di dept .store yang lumayan oke, langsung bayar ke kasir. Kalo pak suami pertimbangannya buanyaaaaak….dan kalo belanja sama dia, belanja apapun ya….selalu sampai toko mau ditutup dan lampu toko udah dimati-matiin sama petugasnya a.k.a mengusir secara halus. Karena ya itu tadi,: semua benda yang mau dibeli diteliti secara detil termasuk unsur plus minusnya. Back to sepatu tadi, pasti pertimbangan dia: sol sepatunya bagus gak? Adaptable gak sol itu di segala kondisi medan basah/licin maupun kasar? Bahannya gampang dicuci gak? Jahitannya cukup kuat gak? Warnanya keren gak untuk ukuran anak-anak atau malah keliatan norak? dll dll. Pernah saya pulang dari kantor membawa oleh-oleh piyama murah meriah untuk Lintang bergambar Hello Kitty segede gaban *jadi Gaban atau Hello Kitty kartunnya?*. Kebetulan gambar Hello Kitty-nya berupa blok sablonan besar gitu. Anaknya kegirangan dapat oleh-oleh dari ibunya, bapaknya malah sibuk analisa : “kamu pas beli tadi mikir gak? Itu sablonan blok segitu besar akan menghalangi sirkulasi udara. Kalau tidur ada baiknya justru bahan yang kainnya gampang bernafas, supaya kalau pas keringatan anaknya gak keringet buntet. Terus warna bajunya merah tua gitu. sebaiknya kalau tidur gunakan warna baju yang terang, karena nyamuk sukanya warna gelap, dll etc endesbrei endesbreiii….” Ceramahnya panjang, tapi ada benernya. Yang istri mikirnya ringkas, yang suami pake perhitungan nan bijak.

PicMonkey Collage2.jpg

Sekarang pun dia benar-benar sudah tidak pernah turun diving lagi. Kalo pakai istilah anak diving: insangnya udah kering. Penyebabnya sederhana: di kala masih bujangan, mengeluarkan biaya besar untuk diving sampai ke Kalimantan, Aceh, Raja Ampat, bukanlah masalah. Sekarang? Lebih baik bayar anak sekolah, beli susu anak dan kebutuhan keluarga lainnya. Di samping itu kami pun bukan tipikal keluarga yang suka menitipkan anak balita ke neneknya ketika kami mau berduaan aja keluar kota atau liburan. Jadi pak suami berpikir pula: “kalau aku diving ke luar daerah, istri anakku kasian juga di rumah. Akunya senang-senang, mereka nunggu rumah. Mau ajak keluarga pasti biayanya berlipat-lipat.”

Selain itu bapak yang satu ini tingkat toleransinya OK. Dia enggak mandang gender. Bukan berarti dia laki-laki terus ga mau ngerjain pekerjaan perempuan seperti mencuci, cebokin anak abis BAB, masak, belanja sayur-mayur, sampai nemenin anak ikutan lomba sekolah di Ancol di mana 90% anak lain diantar ibunya.  Bahkan pak suami dengan kreatifnya bikin makanan-makanan untuk anaknya, supaya anak mau makan buah dan sayur, gak melulu makan jajanan instan. Kalo istrinya yang rupawan ini lagi capek banget kerja dan besok paginya gak bisa masak, dia ok aja tanpa ngeluh. Karena buat dia lauk pauk masih bisa dimasak sendiri kok, gak tergantung sama istri. Kalo gak sempat masak, bisa beli di warung. Malah kalo saya udah mulai ngeluh capek kadang dia yang ngingetin untuk gak perlu terlalu perfeksionis rumah harus bersih kinclong dan makanan harus selalu tersedia. Sekuatnya kamu aja, begitu sabdanya. Tentram dong ya hati istrinya? So pasti cyiiin…..
Walau begitu tetaplah dalam mengarungi rumah tangga, kami terkadang berkonflik. Justru bagus, karena kalo lempeng selalu, malah berasa aneh, dan…..jadi gak belajar-belajar. Buat saya dan saya yakin begitu pula pasangan berumah tangga lain di belahan dunia ini……konflik berumah tangga adalah sarana bagus untuk belajar menjadi lebih bijak dan dewasa.

PicMonkey Collage3.jpg

Itulah dia. Bapaknya anak-anak saya, yang lahir tanggal 26 Maret 1972. Lelaki yang ganteng bijak sekaligus punya tingkat toleransi yang baik terhadap pasangannya. Semoga dia akan terus seperti itu sampai kami tua nanti. Selamat bertambah usia di hari ini. Semoga Allah selalu meringankan dan memudahkan langkahmu dalam menjemput rezeki-rezeki halal untuk anak istrimu.
signature

Advertisements

2 thoughts on “LGBT-ku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s