Daftar Mal yang (belum) Dikunjungi

sale-sign-shopping-mall-2832612

gambar dari sini

Buat orang kekinian, mal adalah salah satu tempat yang wajib fardhu ain dikunjungi, untuk occasion apapun. Entah untuk rekreasi, kulineran, berbelanja, atau sekedar window shopping. Kayaknya hidup kurang komplit ya, kalau udah hidup di kota besar, tapi enggak pernah ngemol. Dari sekian ratus mal dan pusat perbelanjaan yang ada di ibukota dan sekitarnya……..inilah daftar mal-mal ngetop nan trendy yang…………………………


………………………………………………….belum pernah saya kunjungi.:

1. Central Park
2. Gandaria City
3. Kota Kasablanka
4. Kuningan City
5. AEON Mall BSD City
6. FX Sudirman
7. Epicentrum Walk
8. Living World Alam Sutera
9. Mall Puri Indah.
dan masih ada beberapa lagi.

Bagaimana? Sudah mulai meneteskan airmata meratapi betapa kesiannya idup yang punya blog ini? Sudah mulai jejeritan dalam hati:  “A-A-A-ppaaaaaa? Yaoloooh kesian beneeer….dia idup di jaman apaan?” atau “Blenjinya kemenong aje?” atau “Dih ada ya orang kayak gitu? Asli deh norjik bener, masa ari gini ke emol aja kaga pernah?”

Yang ironisnya lagi: Kuningan City dan Kota Kasablanka itu jaraknya kalo jalanan lancar, cuma sekitar 10 menit dari kantor saya di bilangan Tebet. Pak bos saya aja yang rumahnya nun jauh di bilangan Cijantung maennya ke Kokas n Kuncit loh.

Sebagai catatan, saya hidup di Jakarta mulai tahun 1999. Saat itu statusnya pekerja rantau (rumah di Bogor, kost di Jakarta, dan posisi masih single *penting disebut*). Kalau ditotal sampai tahun 2016 ini kan berarti sudah 17 tahun ya.

Kemane aje mpooookkkk?

Simple reasons:

1. Saya bukan anak emol. Ke emol kalo beneran ada yang mau dibeli. Kalau gak ada ya gak jalan. Praktis gak pernah khusus ke mal sama keluarga cuma buat kulineran atau rekreasi liat sini sana window shopping-an terus pulang gak bawa apa-apa. Apalagi misalnya khusus banget banget ke mall cuma buat anterin anak maen Timezone dan sejenisnya. Pernah sekali ke Kidzania itupun karena dapat tiket gratisan dari hasil menang kuis di Twitter *orangnya demen hratisan*. Ih anaknya idealis bener sih? Haha…enggak segitunya lah. Saya tetap ke mal kok kalo mau beli baju anak, baju sendiri, spokat, dan lain-lain. Tapi kelas mal-nya cuma bolak balik kelasnya ITC Ambasador atau nyari Matahari Dept.Store deket rumah doang.

2. Kalo ke emol, udah duluan riweuh duluan mikirin soal parkir yang kudu masuk gedung, putar kiri kanan, entah di blok berapa, dan pas mau pulang menuju parkiran malah tersesat. Ini sebenernya sudah disiasati dengan selalu memfoto blok parkiran kita, jadi anti tersesat harusnya. Tapi ya tetep deep down inside kalo boleh milih mah, pengennya enggak ribet sama parkiran. Ngaruh bener ini secara psikologis euy.

Lha terus maennya kemana aja kalo weekend?

Jujur lebih suka dan berusaha ngarahin anak dan diri sendiri untuk aktivitas luar ruang. Ke tempat rekreasi ruang terbukalah intinya, entah itu taman, pantai, pasar, danau, dan sejenisnya. Obsesi pak suami dan saya yang belum kesampaian: bawa anak-anak ke daerah pegunungan. Bukan mendaki gunung ya, tapi sekedar bawa ke suasana pegunungan aja.

Tulisan ini sekali lagi bukan anti mal ya. Cuma mau narsis berbagi kejutan yang emang bikin terkejut pembaca terutama yang hidup di ibukota, hihihih….iseng bener ya yang punya blog ini?

Semoga para pembaca tetap mau berteman dengan saya di dunia maya, sekalipun anaknya kagak up to date begini 🙂
signature

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s