(tidak) Berbelanja Online

Belanja online. Apa yang tidak dijual online jaman sekarang? Mulai underwear sampai kapal tanker pun bisa kita beli tanpa bersusah payah datang ke toko *yakali kapal tanker dipajang di etalase mal, mpok?*

Praktis. Mudah. Cepat. Itulah beberapa keuntungan membeli barang-barang online. Sudah tak terkira banyaknya bloher-bloher dan media yang menulis tips-tips dan benefit online shopping ini ya.

Saya pun demikian. Beberapa kali saya mencoba membeli barang-barang online. Pernah beli makanan. Loyang kue pun pernah. Termasuk buku. Enak euy, tinggal komunikasi sama penjual, ke ATM transfer, *anaknya masih manual di jaman e-banking kayak gini* santai-santai, hemat waktu, eh beberapa hari kemudian barang pesanan datang. Bahagia ya  rasanya 🙂

Namun peristiwa hari ini, membuat semuanya terbalik. Singkatnya seminggu lalu saya transaksi online beli sprei motif Transformer untuk Alun. Saya bukan hanya menyebut kode sprei ke si penjual namun juga mengirim foto motif sprei yang saya inginkan agar tidak terjadi kesalahan. Karena saya tau, namanya orang jualan online, yang mesen ke dia bukan cuma saya. Untuk menghindari kesalahan, saya kirimkan foto motif yang saya maksud.

Seminggu lewat, barangpun datang. Tidak sesuai samasekali dengan yang saya request. Luar biasa kecewa, adu argumen via WA, sampai akhirnya penjual menelepon dan diakhiri dengan tarik urat leher dan saya akan kirim balik barang itu ke dia. Berdalihnya lumayan spektakuler menurut saya. Sampai saya tercenung…..apakah memang logika dan akal sehat saya yang salah? Atau memang sistem pembuatan sprei seperti itu? Saya sampai crosscheck ke teman sekantor saya yang kebetulan juga berjualan sprei online, dan ketika saya tunjukkan buktinya, ia bilang sistem potong kain di pabrik saat pembuatan sprei ya tidak seperti itu. Untuk lebih jelasnya mari lihat di gambar ini:

20160411_160758[1]

Pesanan saya motif yang atas.  Yang terkirim yang bawah. Penjual keukeuh :sistem potong bahan di pabrik memang seperti itu, dan kebetulan saya dapat potongan yang pas gambar besar untuk sarung bantal ini. Alasan kedua: di antara semua pembeli, hanya saya yang komplain soal ini, pembeli lain katanya walaupun dapat yang berbeda gini, gak ada yang komplain. Entahlah…..mungkin mata saya yang juling atau kurang awas, tapi buat saya motifnya super berbeda.

20160411_160339_2[1]

Sprei utama. Saya pesan motif bawah, yang datang yang atas.

Kekecewaan ini membuat saya kemudian berpikir ulang soal belanja online. Baiklah….mungkin sudah saatnya pemikirannya dibalik. Tidak semua barang bisa asik dibeli online. Buat saya, yang sebaiknya tidak dibeli online adalah:

  1. Barang yang memiliki tekstur, motif dan bau. Tekstur dan motif itu misalnya ya sprei ini. Kemudian baju, underwear, celana dan  tas. Bau itu misalnya: parfum, body lotion, sabun, dan shampoo (saya sampai sekarang masih wondering why banget kalau ada penjual online menjual parfum. Bagaimana kita bisa memperkirakan bau dari parfum yang kita beli dan barangnya gak ada testernya?)
  2. Barang yang kita pakai di badan dan yang ada ukurannya. Makanya gak pernah beli baju, helm, dan sepatu dewasa secara online. Karena walaupun ada ukuran disertakan penjual, tetap saja saya tidak pernah yakin untuk membeli barang-barang ini. Contoh sederhana: saya beli sepatu merk Bata dan harusnya kaki saya ukuran 37.. Ketika sampai di Bata, ternyata kaki saya masuk ukuran 36 di ukurannya mereka. Atau contoh ketika teman sekantor saya harus menelan kecewa karena membeli helm secara online (helmnya ternyata kesempitan).
  3. Barang elektronik. Nah ini apalagi. Kita harus testing dulu, bagaimana kondisi ketika barang di turn on. Mau beli rice cooker, hair dryer dan lain-lain pengen dong pastinya test dulu sebelum bayar?

Sementara barang yang menurut saya masih aman dibeli online adalah barang-barang yang sudah jelas spesifikasinya seperti:

– buku atau CD musik (yang sudah pasti ada judulnya dan tidak mungkin tertukar).
– makanan dan minuman yang sudah jelas bahannya (misalnya waktu itu pernah beli online keripik tempe dari Malang. Ya rasa tempe, gak mungkin berubah rasa jadi es cendol 🙂 )
– aneka consumer goods yang sudah jelas merknya (misal beli disposable diapers merk Pampers secara online)
– tiket (baik tiket masuk sebuah arena wisata maupun tiket pesawat/kereta api)

Masih banyak lagi sebenarnya.

Alih-alih sekarang mencoba mencari tau tips-tips sukses berbelanja online, nampaknya ke depan energi saya akan lebih banyak dihabiskan untuk berbelanja offline alias mengunjungi toko dan melihat langsung barang yang akan saya beli. Tidak apa-apalah buang waktu dan tenaga, yang penting tidak ada rasa kecewa di sana.
Have a good evening everyone 🙂
signature

Advertisements

11 thoughts on “(tidak) Berbelanja Online

  1. alaniadita says:

    Ya ampun mba. Itu beda banget, ya.
    Atasan saya juga pernah tuh, fotonya gimana, barang yang nyampe gimana.

    Bener sih, harus ekstra hati hati ya, sekarang kalau mau belanja online teh. 🙂

    Like

  2. Laili Umdatul Khoirurosida says:

    setuju. jangan pernah beli barang elektronik secara online, apalagi l*z*d* huh kzl.
    Pernah dapet i phone cuma tahan 3 jam padahal katanya baru.
    Ada lagi sih yang bisa di beli online, menurutku makeup. Karna lagian expired nya laama. Tp untuk gincu, kayaknya orang orang lebih suka nyobain dulu di stand stand nya haha
    yah pendapat setiap orang memang relatif ya mbak

    Like

    • imeldasutarno says:

      mba makasih udah mampir dan baca? Apaaaa? I phone cuma 3 jam? Waduh lebih apes dari aku atuh, secara i phone kan mahal (pake banget) harganya, hehe. Make up mungkin juga bisa mbak, maklum aku anaknya enggak make up an jadi belum bisa memastikan aman gak beli online itu barang hehe. Sekali lagi makasih udah mampir ya mbak

      Like

  3. mamaahnaf says:

    Parah mba. Jual aja lagi, lumayan drpd rugi. Emang kalo beli online susah2 gampang. Saya ada 1 baju yg dibeli begitu dtg ga sesuai warna di foto, dan bahannya ga bagus. Udah males komplain, sy anggap lg apes aja. Sampe skrg ga dipake masih ada merk nya. Hehe..

    Like

    • imeldasutarno says:

      Makasih udah mampir dan baca ya mbak. Aku ga jual lagi, aku adu argumen sama penjual di WA, dan dia tetep keukeuh sampe ngomong di antara semua customer dia cuma aku yang komplain soal ini. Lemes, energiku abis karena mikir juga “ini gue yang otaknya geser apa gimana ya?”. Akhirnya itu barang dikirim balik ke dia dan ongkir dia yang tanggung. Jadi uangku kembali utuh. Iya kalo belanja online makanya mikir-mikir dulu aja mbak. Kalo baju, tas sepatu mending beli offline deh daripada kecewa. Hehehe…jadi panjang deh, maaf ya mbak

      Like

      • mamaahnaf says:

        Dia mau mba dikembaliin? Syukur kalo mau mah, banyak juga yang ga. Sy pernah liat iklan panci impor, tdnya mau beli tp ga jadi karena ada note : no komplain, no feedback negative and no return. Wkwkwk.. ada aja ya penjual yg begitu.

        Like

      • imeldasutarno says:

        Iya dia mau, alhamdulilah banget euy. Wuah itu panci impor sebaiknya ga lagi-lagi jualan deh, udah ketauan alamat lebih banyak yang bully ketimbang yang beli hihihih

        Like

  4. Tatang Tox says:

    Aduuuh… kok ngeri-ngeri sedap gitu ya kalau mau beli online? 😦

    Saya sampai sekarang belum pernah sih yang namanya beli online. Jadi makin ngeri aja nih.

    Padahal kepercayaan pelanggan itu mahal harganya lho. Kalau pelanggan sudah kadung kecewa, ya siap-siap saja tinggal menunggu waktu dagangannya kagak laku. 😐

    Like

    • imeldasutarno says:

      Mas terima kasih sudah mampir dan baca ya. Iya bener mas. Syukur banget deh mas Tatang belum pernah beli online, lebih bagus beli offline emang. Sampe saya pengen bikin postingan berjudul ” Di bully bukan di beli” loh mas…cuma sampe sekarang masih mikir-mikir hehehe…..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s