Cerita-cerita dari atas Ojek

di-tolak-perusahaan-daring-triyono-buka-usaha-ojek-khusus-difabel

gambar dari sini

Kalo naik ojek terutama ojek online, kadang ada aja abangnya yang suka cerita-cerita. Mungkin untuk mengusir kebosanan, daripada diem-dieman sama penumpang kayak orang musuhan sepanjang jalan. Ada pula yang enggak suka obrol-obrol ceria sama penumpang. Macam-macamlah.

Nah ini ada beberapa cerita dari abang-abang ojek yang pengen saya share di sini. Biasanya yang mereka ceritakan adalah seputar penumpang-penumpang yang pernah naik ojek mereka.

  1. Dapat penumpang gay.
    Si abang ojek mulai cerita tanpa saya tanya kalo dia pernah dapat penumpang gay. Orangnya cakep, putih, bersih namun sayang sukanya sama sejenis. Alhasil si penumpang ini memeluk pinggang si abang dengan erat selama perjalanan. Sesekali menyentuh paha juga. Si abang geli campur risih. Pas diingetin, penumpang itu beralasan dia peluk pinggang karena takut jatuh. Nah tidak sampai di situ…..rupanya setelah turun, diam-diam si penumpang nge-save nomor hape si abang. Dan beberapa kali malam minggu si penumpang telepon si abang ojek, ngajakin jalan-jalan. Padahal si abang asli normal plus udah punya anak bini.
  2. Dapat penumpang ibu-ibu cerewet. Jadi si abang ceritanya orang asli Tanjung Priok. Pas lagi ada di daerah Kalibata dia ambil order seorang ibu yang dari Kalibata mau ke Tebet. Pas sampe depan si ibu, si abang asli udah minta maaf berkali-kali dan mohon dengan sangat si ibu menunjukkan arah-arahnya karena dia tidak terlalu paham jalan di Kalibata dan sekitarnya menuju Tebet. Dan menurut si abang sepanjang perjalanan, si abang habis diomelin si ibu. “Gimana sih bang kok jadi tukang ojek enggak ngerti jalan? Harusnya kan tau etc etc etc…….” Si abang udah jelasin berkali-kali kalo gak setiap ojek online wajib tau jalanan satu Jakarta ini. Si ibu tetep merepet ngomel asoy. Akhirnya abang ojek kesel. Ditantangin balik: “Bu, ibu tau Tanjung Priok gak? Kalo mau sekarang juga ibu saya bawa ke daerah Tanjung Priok, gratis gak usah bayar!” Si ibu ketakutan, begging-begging ke si abang supaya niatan itu gak terlaksana. Β Dan ujung-ujungnya si ibu minta maaf udah omelin abang ojek, karena ternyata di rumah dia lagi bermasalah sama suaminya, dan akibatnya si abang jadi pelampiasan kemarahannya.
  3. Dapat penumpang curhat masalah rumah tangga. Seorang wanita baru nikah tiga bulan. Kata si abang, sepanjang perjalanan wanita muda ini terus menceritakan masalah rumah tangganya. Sebagai pendengar yang baik dan sopan, rasanya gak etis kalo gak nyautin alias nanggapin ya? Si abang pun nanggapin. Ketika sampai di kost-kostan tujuan si wanita….si wanita masuk ke dalam kostnya. Sekitar 10 menit si abang nunggu karena ongkos ojek itu belumlah dibayat. Pas wanita itu keluar….jeng jeeeeng…..dia udah ganti baju pake baju transparan nerawang dan ngajakin si abang ini masuk ke kost-kostannya. Pas si abang nanya buat apa, dia jawab untuk ngelanjutin curhatan yang tadi di atas motor. Si abang udah jelas ketakutan, dan menolak dengan halus. Setelah ongkos dibayar….si abang pergi, si wanita kecewa, hiks…..
  4. Dapat penumpang yang baru naik langsung nanya: “bang, abang semalam begadang gak?” Abang ojek bingung dan balik nanya ke penumpang kenapa nanya begitu? penumpangnya menjawab: soalnya kemarin saya dibawa sama ojek, dan abangnya bawa semau-maunya, salip kiri kanan macam orang mabok. Katanya dia begadang semalam jadi gak seberapa konsen sama jalan. Duh….cerita ini sekaligus memberi pelajaran buat kita yang baca dan pengguna jasa transportasi ojek ya, guys? Ada baiknya emang bertanya ya sebelum naik.

    Itulah beberapa cerita selama saya berada di atas ojek. Dan rata-rata semua yang memulai percakapan adalah si abang ojek, bukan saya. Nanti kalau ada lagi, saya update ya πŸ™‚
    signature

Advertisements

7 thoughts on “Cerita-cerita dari atas Ojek

  1. sariwidiarti says:

    aku jarang ngajak ngobrol sama abang ojek, tapi biasanya abang ojek yang ngajak ngobrol πŸ˜€
    tapi curhat masalah setoran, aduh rasanya kasihan gitu kalau duit yang di dapat cuma dikit 😦

    Like

  2. alaniadita says:

    Aku juga sering cerita-cerita di atas ojek mengusir keheningan. Yang bikin shock sih satu,
    “Bapak kenapa jadi **jek?” | “Iya, dulu pns. Di pecat karena narkoba.” | “lah, sekarang bapak lagi bawa narkoba, engga?” #polos πŸ˜€

    Like

  3. ndiievania says:

    Ada-adaaaaa aja cerita dari bang ojek πŸ˜†
    Aku sendiri termasuk yang sering diajak cerita dan ditanyain sih kalo naik ojek gitu.
    Btw udah lama ga BW,eeh sekarang ada signaturenya! Kereeen amat mba πŸ˜€ itu gimana caranya? pake pic biasa kah? *eh jadi nanya2*

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s