Melelehnya Hati Ibu ini, nak…..

Deal with the kids and stuffs around them adalah hal yang bisa membuat diri kita sebagai orangtuanya ups and downs, sepanjang hidup ini. Even ketika anak-anak nanti sudah menikah, adaaaaaaa aja yang bikin kita baperlah, kuatiran lah, inilah onolah.

Anak sulung saya baru mau menginjak 7 tahun November tahun ini. Sama seperti kebanyakan anak lain yang hidup di dunia serba digital dan gadget ini, diapun menyukai main game di tablet. Tapi masih dalam kategori “bukan kecanduan” loh ya. Buat saya, term kecanduan itu mengacu pada perilaku yang sudah over super berlebihan. Main game gak kenal waktu, lupa makan, lupa ibadah, begadang bahkan kuat gak tidur dua hari cuma demi nge-game. At least itu term kecanduan menurut saya loh ya 🙂

Back to my sulung. Terkadang gara-gara main game jadi males belajar alias kalo belajar emaknya kudu tarik urat leher dulu. Satu lagi yang bikin saya sebenernya sebel sama keberadaan si tablet ini, yaitu anak jadi kurang fokus sama belajarnya karena bayangannya cuma pengen cepet-cepet kelar trus main game lagi deh. Ah sudahlah, gak usah terlalu menyalahkan si tablet karena toh semua-semua itu selalu punya plus and negative point. Table bisa sangat positif kalo dipakai justru untuk belajar juga, kayak misalnya bermain hitungan, mengenal abjad, menyanyi, yang super banyak videonya di YouTube itu. Itu salah satu plus point aja dari tablet. Masih banyak lagi dan saya gak pengen bahas itu sekarang.

Semalam, saya marah sama Alun karena dia gak fokus belajar iqro. Pelajaran yang sudah dibahas di iqro dua (sekarang dia iqro 5) dia lupa, dan ngeblank. Sambil marah-marah saya mengeluarkan kata-kata kalau saya mau jual aja tablet itu karena udah bikin susah semuanya.

Langsung dong anaknya responsif. Jangan jual tabletnya ibu! Begitu dia teriak. Untuk meredam perasaan yang masih marah ini, biasanya kalau sudah berantem sama anak, saya memilih mendiamkannya. Ini jauh lebih baik menurut saya ketimbang saya terus nurutin marah saya dan ujung-ujungnya (amit-amit) mukul anak. Di tengah diamnya saya, dia masih berusaha membujuk agar si tablet bisa tetap di rumah dan berjanji untuk fokus belajar. Narik-narik tangan saya untuk balik lagi belajar. Akhirnya saya bilang kita gak usah belajar iqro tapi nulis aja. Biasanya kalo pelajaran menulis, saya selalu membuat kalimat agak panjang dan kemudian tugas Alun untuk meniru apa yang saya tulis dalam 3-4 baris ke bawah, diulang-ulang.
Saya pun menulis di buku: Alun tidak fokus ngaji karena main tablet terus. Saya minta dia meniru tulisan itu sebanyak 3 baris ke bawah. Biasanya gak sampai 5 menit selesai. Ini kok pas saya tinggal sebentar ke kamar, gak selesai-selesai, dan saya liat dia masih terus menulis. Curiga juga, kok bisa selama ini?

Ternyata……………………dia membuat kalimat-kalimat baru di lembar berikutnya.

Jpeg

Jpeg

Alun sayang ibu bapak.
Bu ayo kita jalan jalan
ih adek cantik banget
Bu jangan marah marah
Kan ibu sayang alun
Terus beliin popmie

Orangtua mana yang gak campur aduk perasaannya mendapati anaknya menulis kayak gini? Saya antara pengen nangis bahagia, masih ada marah juga, plus pengen ketawa karena kocak mendapati cara dia mengungkapkan keinginan isi hatinya yang pengen jalan-jalan, nyuruh emaknya gak marah dan ujung-ujungnya pengen PopMie. Soal adeknya, bolak balik kan kalo main ledek-ledekan di rumah selalu ngomong “Adek jeleeeeekkkk….’. Nah sekarang kebalikannya.

Ini cara dia mengambil hati emaknya supaya mau damai lagi dan tablet enggak dijual. Akhirnya karena saya udah luluh, saya ajak dia ngobrol baik-baik kenapa Alun harus belajar dan gak mikirin tablet terus etc etc. Case closed. Eh belum ding….pas dia udah beres sikat gigi dan mau naik ketempat tidur, dia tanya lagi ke saya:
Alun: “Bu tau gak kenapa tadi Alun nulis-nulis gitu?”
Ibu: “enggak tau”
Alun: ” Karena alun itu mau pintar.”

Saya senyum lagi dengernya.

Pagi tadi, seperti sudah lupa sama kejadian semalam, dia meraih tablet lagi padahal harusnya siap-siap mau ke sekolah. Saya hampir marah lagi. Begitu liat saya udah pasang ancang-ancang marah….apa yang dia lakukan? Dia ambil lagi buku tulisnya dan kembali menulis kalimat-kalimat. Ini tulisannya:

Jpeg

Jpeg

Bapak sayang adik Lintang
Bu kita harus hormat
Bu ayo ke kantor
Alun sayang ibu

Entah apa yang dia mau ungkapkan dari kalimat kita harus hormat dan ayo ke kantor. Mungkin maksudnya pengen ngomong kalo kita harus hormat sama orangtua kali ya? Dan saya diminta segera ke kantor jangan marah-marah melulu kerjaannya. Saya gak menanyakan lagi, karena yah sudah luluh dan selanjutnya membantu dia menyiapkan sarapan dan bekal ke sekolahnya. Apapun yang dia berusaha ungkapkan….ane campur aduk gaaan……hehehehe….
Tadi sudah pesan: bu jangan bikin pe-er di papan ya. Aku kan nanti mau tulis langsung di buku aja.
Sayapun mengiyakan kali ini. Let’s see apa yang terjadi sepulang kantor nanti. Mudah-mudahan ia menepati janjinya. Amiiin…..
signature

Advertisements

One thought on “Melelehnya Hati Ibu ini, nak…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s