7 Jenis CV Penghuni Kotak Trash

7 Jenis CV penghuni

Kalo pas lagi seleksi CV-CV para pelamar, mood benar-benar terombang ambing. Idih kayak naik kapal aja ya? Karena masih banyak pelamar kerja yang gak ngerti blas gimana cara melamar kerja secara profesional dan di jaman serba digital inipun, mereka bahkan ga ada usaha untuk cari tau ini itu via internet. Akibatnya, seringkali CV ga sampai 5 detik langsung masuk ke Trash.

Wah kok bisa?

Nah inilah beberapa jenis lamaran pekerjaan/CV yang langsung menjadi calon utama penghuni kotak pembuangan. At least ini versi saya ya:

  1. Kirim lamaran kerja, dan pas attachmentnya dibuka, yang ada hanya selembar surat lamaran. CV atau daftar riwayat hidupnya, apalagi portofolionya blas gak ada samasekali. Duh Gusti….kalian gak cek ricek ya sebelum klim tombol SEND? Kalau sudah begini, gak akan dilanjutkan atau follow up. Attitude terburu-buru dan tidak detailnya si orang yang bersangkutan sudah menjadi point minus sendiri di mata HRD.
  2. Mengirim CV ke email borongan. Sering ketemu orang yang ngelamar, tapi alamat email yang dia tuju ada 10 perusahaan sekaligus. Jadi tidak mengirim 10 email terpisah maksudnya. Gak sopan samasekali ini namanya, dan keliatan orangnya gak mau usaha/gak mau susah. Ini udah gak perlu pake acara download attachment, langsung emailnya didelete sekalian. Yuk dadah bye bye cyiiiin…..
  3. Tidak paham cara membedakan mana subject email, mana body content email. Ini maksudnya apa? Jadi saya pernah terima CV yang kurang komplit dari seorang pelamar dan kemudian saya reply emailnya untuk request versi komplit. You know what? Dia menjawab email saya, dan segubrag kata-kata itu bukannya dia ketikΒ di body email, tapi…………….di subject email.
    Mau pingsan rasanya pas nerima reply-an dari orang tersebut. Jadi bayangkan kalo dia menulis begini: iya bu saya pernah kerja praktik di PT ABCDEFG jadi bagian resepsionis 3 bulan terus di PT HIJKLMN pernah juga jadi admin gudang 1 tahun, dan itu diketiknya di subject email.Β Menggunakan email dengan benar saja dia gak paham….lalu apa lagi yang dapat diharapkan darinya? Ah sudahlah…. *melipir ke taman. Ala India*
  4. Mengirimkan foto selfie yang buat fun-fun an berbarengan dengan CVnya. Selfie selama masih wajar mungkin gak masalah ya. Tapi kalo udah selfie macam duck face terus miring kepala kiri kanan berlebihan, atau wajah sok diimut-imutin…..hello, kamu kan mau kerja profesional cyiiin….? Perusahaan ekke kebetulan bukan modelling agency juga.
  5. Sebaliknya, ada pula pelamar mengirim CV tanpa foto diri samasekali. Biasanya ini juga siap-siap jadi penghuni Recycle Bin. Bukannya mementingkan tampang daripada otak, tapi company juga perlu tau siapa yang akan mereka hire sebagai karyawan. Misalnya yang dibuka lowker Sales Marketing, dan pelamar gak menyertakan foto samasekali. HRD gambling, duh jangan-jangan orangnya rambutnya ala Eddy Brokoli, nanti apa iya yang kayak gini diterima dan disuruh melakukan aktivitas sales ke klien? Kan enggak dong ya? Kalo mau jadi Marketing sebaiknya good looking, rapi, wangi, biar jualannya juga cespleng kaka……
    Lesson learned: kan (lagi-lagi) mau kerja profesional ya brur n zus sekalian, jadi plis lah taro foto diri kalian di CV.
  6. Orang yang pantang menyerah. Sering dong dikirimin CV sama orang yg itu-itu aja. Pantang menyerah pisan euy. Dari 3 tahun lalu ngelamar terus padahal udah sadar diri harusnya bahwa dari segi umur dan skill gak masuk samasekali dengan kualifikasi yang dicari. Dan ga pernah dipanggil juga kan? Tapi, sampe detik ini tiap kita buka lowker, dia masih setia ngirimin terus, di aneka ragam posisi yang kita buka.
  7. Yang nomor 7 masih ada kaitannya sama nomor 6. Dapat CV dari orang yang skill dan kompetensinya bumi langit sama posisi yang company cari. Misalnya kita lagi buka lowongan Copywriter atau Content Writer yang harusnya bisa bikin tulisan/artikel/grammarnya bagus dll, tapi yang kirim lamaran adalah seorang lulusan STM dengan kompetensi dan pengalaman sebagai mekanik motor atau mobil. Mas…atuhlah mending lamar ke bengkel AHASS, so pasti situ diterima *prihatin*.Nanti kalau ada lagi saya update ya pemirsaaah….. πŸ™‚
    signature
Advertisements

18 thoughts on “7 Jenis CV Penghuni Kotak Trash

  1. Tiananda says:

    Hehehee bermanfaat banget ini postingnya. Semoga yang mau ngelamar bisa lebih cerdas yaaa mbak πŸ˜€ Nggak terburu-buru mengirim CV & sesuai kualifikasinya

    Like

    • imeldasutarno says:

      halo mbak, terima kasih untuk complimentnya ya. Alhamdulilah kalau ternyata bermanfaat informasinya. Mudah-mudahan ke depannya para pelamar lebih cerdas dan niat ya dalam mencari pekerjaan πŸ™‚

      Like

  2. Wahyu Surya says:

    Mba imel, sometimes hr department cantumin: From Reputable University pada saat buka lowongan utk dikirim via email.

    Apakah karena prasyarat tersebut, cv yg tdk berasal Reputable University langsung masuk recycle bin?, atau ada pertimbangan lain?

    Like

    • imeldasutarno says:

      Halo Wahyu terima kasih sudah mampir dan baca ya. Tentu tidak. Dr universitas terkemuka itu kan pengennya perusahaan, idealnya gitu bahasa kerennya. Tapi kalo misalnya gak dapet, tetap yang jadi pertimbangan utama kita adalah skill, pengalaman dan kompetensi dia. Jadi kalau memang tiga hal di atas ada di ybs walau ga dari universitas ngetop, pasti kita proses alias gak dibuang ke recycle bin πŸ™‚

      Like

      • Wahyu Surya says:

        Oh iya mba imel, mba pernah nemu cv bohong nggak?

        Misalnya nih, pekerjaan pelamar “ngarang” baik perusahaannya, job desc nya atau masa kerjanya.
        Tujuannya pelamar sih supaya masuk kriteria perusahaan, apakah crosscheck cv selalu dilakukan hr department?

        Like

      • imeldasutarno says:

        Skr sih gak pernah. Tapi justru dulu di tempat kerja yg lama, jaman saya masih jadi newbie junior, ada Senior Designer yang ternyata pake CV dan portofolio adeknya yang kebetulan juga sama-sama Designer, buat ngelamar ke perusahaan kita itu. Hahaha kocaklah pas denger si senior designer ini cerita2, sementara saya masih polos newbie cuma bisa melongo dan mbatin2.

        Like

    • imeldasutarno says:

      alhamdulilah kalo postingannya bermanfaat. Makasih udah mampir dan baca ya. Intinya sih, kalau kita memang niat kerja, kitanya juga harus banyak caritau gimana cara melamar kerjaan yang baik, yang CVnya bakal langsung dipertimbangin HRD dll dll πŸ™‚

      Like

  3. helmavania says:

    mba Imeeeeeelll… kalo cv yang cucok kayak gimana? hahahaha.. *ehh udah pernah posting belum ya? kayak nya pernah baca juga tentang cv dari blog dirimu mba, tapi lupa cv nya tentang apa. hehe

    Like

    • imeldasutarno says:

      hahahah mba helma iyaaa itu pernah aku tulis tapi dari sisi hal-hal lucu sepanjang rekrutmen. Kalo ini dari sisi yg beda aja nulisnya. Ngeselin ya mbak, yg punya blog kayak orang ga punya ide, cuma muter2 di situ wae wkwkwkwkw….. CV yg baik adalah *benerin blazer. Serius*……kasi tau gak yaaaaa? *kemudian ditimpuk tomat busuk*

      Like

      • helmavania says:

        *timpukin tomat busuk beneran* Hahahahaha πŸ˜› ayoooo mba Imel, bikin tentang cv yang baik kapan – kapan. Biar ngga masuk tong sampah, ya paling ngga bisa buat bungkus kacang rebus lah πŸ˜›

        Like

      • imeldasutarno says:

        ouch…*menghindar*
        Eeeh iya bener tuh jeng…kapan2 boleh deh aku bikin postingan itu. Kalo membawa manfaat buat banyak orang, kan aku dapat pahala banyak juga ya *orangnya pamrih banget.Gak asiklah*

        Liked by 1 person

  4. emanuella says:

    iyaaaaaa… yang duck-face itu aku juga pernah ngalamin mbak… πŸ˜€ bukan pas rekrutmen si, tapi pas training, hihihi… kebetulan aku ngurusin training anak2 magang… kadang fotonya ajaib ajaib, bikin ngakak, hiburan banget ni orang…

    Like

    • imeldasutarno says:

      mba makasih udah mampir dan baca ya. Hahahaha iya komedi banget ya mbak. Lucu2 n pengen nabok ujung2nya *eh?* Kemarin juga barusan ada lagi yg nyantumin foto miring ke kiri dengan pakaian ala anak sekolah Jepang2 gitu yang pake dasi+kemeja lengan panjang+sweater/cardigan plus rambut kepang satu ihihihi…..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s