Realistis dalam Sholat Tarawih dan Sholat Ied

Semenjak jadi ibu, pas Ramadhan dan juga Lebaran, hal mencolok yang paling terasa adalah: tidak bisa lagi menikmati sholat tarawih dan sholat idul fitri dengan leluasa, bahkan absen terus.

“Yaelaaaah manja amat! Bawa dong anaknya tarawih, biar sekalian belajar dia!”

“Bangun pagi-pagi dong, biar bisa ikutan sholat ied juga. Usaha dikit kek!”

Tebel-tebelin kuping ajalah kalo ada orang yang nyeletuk kayak di atas. Bray, pan yang ngalamin saya bray….kok situ yang nyolot? You don’t even feel that……, in my shoes i mean.

Seringkali seorang ibu yang punya anak bayi atau balita dianggap kurang usaha sampai akhirnya mengorbankan tarawih dan juga sholat ied. Karena pada kenyataannya banyak kok kita temui yang sebaliknya. Terutama pas sholat ied, woohoooo banyaaak skali ibu-ibu yang hadir ke lapangan bersama bayi atau anak-anak balitanya. Trus kenapa situ kagak? *sambil lirik sinis kayak di sinetron*

39Inilah Syaratnya Jika Wanita Ingin Shalat Berjamaah di Masjid

gambar dari sini

Waktu Alun masih kecil, saya praktis tidak bisa sholat tarawih di mesjid. Ketika dia besar dan sudah bisa diajak untuk mengikuti sholat 8 rakaat plus witir dengan sabar selama satu setengah jam atau lebih, giliran adiknya yang masih kecil. Gak sholat lagi deh emaknya. Untung anaknya cuma dua, kalo terus-terusan sampe anak 5 yaaah wassalam aja saya mah.

Mau bawa adeknya, anak usia 3 tahunan ke mesjid mah, paling dapat dua rakaat doang kita sholat, abis itu ditarik-tarik sama anaknya yang ngajakin pulang. Kalo masih keukeuh bertahan, siap-siap denger anak rewel, yang pastinya selain bikin kita sendiri gak konsen sholat, juga gengges buat jamaah lainnya. Belum lagi kalo misalnya anaknya berontak, pas kita mulai sholat, dia ngabur main di sekitaran mesjid. Konsen emang sholat? Yang ada ngebayangin “duh anak gue main kemana? Jangan-jangan kecemplung got. Jangan-jangan ikutan main petasan ama sebayanya. Jangan-jangan kabur ke jalan gede yang banyak mobil seliweran…..” dan sejuta “jangan-jangan” lainnya.  *emaknya parnoan sih*

Mau dititip di rumah sama pengasuhnya trus emaknya yang berangkat ke mesjid, ga tega sama si pengasuh yang juga setiap malam ingin menggenapkan tarawihnya (kasih kebebasan ke pengasuh, biar dia betah kerja sama ekkeh).

Pun ketika sholat ied tiba. Iya kalo anaknya gampang dibangunin pagi. Kalo susah? Pas udah bangun boro-boro happy, yang ada rewel sangat. Dibawa ke lapangan juga malah ribet sendiri ngurusin anak yang gak berenti-berentinya  merengek, nangislah, teriak-teriak kesel lah etc etc. Setiap tahun begitu aja. Berbahagialah ibu-ibu yang anaknya super anteng.

Kalo ditanya mah ya sedih ga bisa sholat tarawih maupun sholat ied kayak jaman gadis dulu. Tapi saya sih lebih baik realistis aja. To be honest, kadang (waktu masih gadis) saya pun sebenarnya terganggu waktu sholat ied di lapangan dan terdengar di sana-sini suara anak kecil merengek dan menangis bersahut-sahutan. Ngebatin sih ” duh ibu-ibu, kalau tau anaknya gak bisa dicuekin sedikitpun dan rewel begitu mendingan di rumah aja bu, absen dulu sholat iednya demi kemashalatan ummat”

Balik lagi ke realistis, inilah saya. Ngakalinnya gimana? Kalo tarawih ya tarawih sendiri di rumah. Mau tau suasananya? Emaknya tarawih, anaknya asik-asik ngoceh seliweran di depan, kiri dan kanan si emak. Belum lagi kalo pas emaknya duduk di antara dua sujud, tangan usilnya mulai mbukain tali mukena si emak sambil ketiwi-ketiwi kecil. Kalo enggak, pas emaknya berdiri abis sujud, dia asik-asik ngumpet di balik mukena emaknya  yang tergerai-gerai. Dikonsen-konsenin ajalah pada akhirnya.
Kalo sholat ied, sudah hampir 6 tahun ini ya gak pernah.

Apa inti cerita ini? Saya gak terlalu idealis. Bukan meremehkan sholat tarawih dan ied yang hukumnya hanya sunah itu, tapi lebih kepada realistis aja sih. Demi kenyamanan kita dan lingkungan sekitar juga. Kalo sholat tapi serba gak konsen plus berisik…ya mendingan nongkrong di warung Padang deh.
*eh apa hubungannya mbak?*
*nulis postingan ini jam 2 siang di bulan puasa*
*jam-jam rawan halusinasi rendang dan gulai ayam*

Mudah-mudahan semakin membesarnya anak-anak saya, saya kembali bisa bertarawih dan sholat ied lagi. Ada yang mengalami seperti saya juga? Yok monggo isi komen yaaa…..
signature

Advertisements

7 thoughts on “Realistis dalam Sholat Tarawih dan Sholat Ied

  1. Nunung Yuni Anggraeni says:

    Saya juga realistis. Tahun ini karena hamil sudah gede jadi agak susah berdiri lama atau rukuk lama dll. Padahal dulu rajin banget tarawih ke masjid. Anak pertama dan kedua umur dua tahun saja sudah saya bawa ke masjid. Kalau sekarang realistis deh..perut sakit kalau dipaksa soalnya. Jadi mari sholat di rumah saja mbak..

    Like

  2. syamhais says:

    Bener banget mbak. Lebih baik realistis drpd maksain diri dan jadinya malah masalah
    Saya sejak kuliah uda terbiasa tarawih di rumah, jamaah sama kakak saya. Justru malah lebih enak begitu. Kita bisa atur sendiri ritme tarawihnya.

    Apalagi perempuan kan dlm islam memang lebih baik shalat di rumah.
    Tapi lain hal dg shalat Ied. Kita harus shalat di masjid atau ke sekitar masjid kalau haidh, untuk meramaikan perayaan hari raya besar Islam

    Like

  3. mamaahnaf says:

    Saya juga gitu bun.. waktu anak pertama lahir ga lama puasa, jd tarawih dirumah. Tahun lalu juga karena pas nyoba diajak anak udh mulai merangkak jadi kesana kemari. Ganggu orang dan takut keinjek injek. Biar aja deh, toh ga mengurangi pahala kan kalo solat dirumah. Malah lebih baik bagi perempuan.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s