4 Yang Tidak Disukai di Bulan Ramadhan

Hah? Masa sih? Bulan yg mulia ini, yg apapun kita lakukan dinilai ibadah, bahkan nafas dan tidur pun jadi berpahala. Dan bau mulut kita pun dinilai sebaliknya oleh Yang Maha Pencipta. Trus di mana letak ketidaksukaannya?

Nah ini versi saya ya.

1. Petasan. Duh Gusti…..sama suara petasan aja saya mah mengkerut, gimana mau tinggal di daerah konflik macam Beirut atau Afganistan yang hampir tiap hari ada bom dan rudal? *lha emang sapa juga yang nyuruh situ ke sana mbak?

Kalo udah masuk bulan puasa gini,aslilah saya sebel banget sama anak-anak yang pada main petasan dan isengnya ga kira-kira. Yang sambil ketawa ketiwi meledakkan petasan sembarangan termasuk deket saya. Aishh….rasanya pengen langsung ngedoain mereka biar sekali-sekali kena ledakan petasannya sendiri biar tau rasa. Eh tapi kan ga boleh ya ngedoain yang jahat ke orang lain apalagi di bulan nan mulia ini? Istigfaaar istigfaaar……walopun masih tetep heran sama ortunya anak-anak pemain petasan itu, kok ya gak coba ngingetin anaknya tentang bahaya petasan, padahal di berbagai media udah banyak banget contoh kasus luka bakar akibat main petasan ya? Ah sudahlah, pokoknya intinya saya gak suka sama petasan….

2. Acara TV tema puasa tapi full komedi. Beberapa tahun belakangan ini, terutama ketika tv swasta makin menjamur, acara sahur maupun mendekati waktu buka yang penuh unsur komedi, laris manis ditonton orang dan ratingnya tinggi. Isinya seringkali becandaan dan ledek-ledekan gak jelas, cenderung melecehkan orang lain plus ga ada nilai edukasinya blaa. Bukanya sok idealis, tapi plis lah atuh ini kan bulan puasa,masa  malah ngajari orang saling meledek? Ndilalah di tiap acara itu nanti ujung-ujungnya ada ssok ustad yang muncul kasih petuah ini itu. Miris hati adek bang…… Makanya udah berapa tahun ini kalo sahur dan buka saya di rumah nyetelnya ga jauh-jauh dari channel berita ajalah……

3.Harga sembako di pasar yang naik tajam. Ini problematika setelah jadi ibu-ibu ya. Jaman anak-anak dan jaman gadis dulu mana ada mikir ginian. Taunya tinggal mangap makan aja hahahaha…… Sekarang? Perih sis…. Daun bawang yang dulu seribu perak bisa dapat banyak, sekarang cuma dapat setangkai, hiks hiks….. Saya kebetulan bukan orang analis dan juga ga menyukai politik-politik gitu jadi ga seberapa mau bahas detil gimana akhirnya Pemerintah kita enggak berdaya sama kenaikan harga tiap Ramadhan datang. Intinya saya gak suka aja sama kondisi ini. Pasti ibu-ibu lain yang baca ini langsung pada mengamini *ge-er berat*.

4. Tiba-tiba kena cegukan atau pas lagi sakit batuk yang pake acara gatal banget kerongkongannya.
Soal cegukan, baru beberapa hari lalu saya mengalaminya. Panik tingkat kotamadya so pasti. Ga bisa minum, mbuh gimana caranya biar ilang. Melakukan berbagai metode yang pernah random saya baca di mana-mana, di antaranya menahan nafas sambil berdiri tegak, dan membungkuk sembari menahan nafas (lagi). Ada kali 15 menitan gak ilang-ilang juga. Paniknya nambah jadi tingkat provinsi. Dan teruslah saya mencoba bolak balik nahan nafas. Entah gimana ceritanya….semuanya terjadi karena ijin Allah……cegukannya berhenti. Gak sampe 30 menitan berhenti. Alhamdulilaaah….
Soal batuk sama aja. Kalo udah kena sakit batuk berdahak yang kerongkongan rasanya dikelitikin pake 10 biji kedondong….duh…cuma airlah yang saya cari. Tapi mana mungkin? Makanya kalo udah bulan puasa tiba, suka baca mantra dalam hati : hush…hushhh…jangan pernah dekati aku wahai cegukan dan batuk…..

Nah itulah 4 hal yang saya tidak suka setiap kali bulan Ramadhan tiba. Sekali lagi, ini versi saya loh ya 🙂 Kalo versi kamu apa? Komen di sini ya……

 

Advertisements

4 thoughts on “4 Yang Tidak Disukai di Bulan Ramadhan

  1. tia putri says:

    Tak tambahi mba: orang2 yg ngebangunin saur pake kencrengan atau panci2 dsb. Mendingan jarak rumah ke jalanan ratusan meter. Lah ini di komplek yg mana rumahnya dempet2an. Huhuu

    Like

    • imeldasutarno says:

      hahahha iya mba, bener juga tuh. Alhamdulilah kalo di rumahku, ngebangunin sahur yang ribut begitu cuma hari pertama sampe hari ketiga. Hari seterusnya entahlah ke mana mereka. Alhamduuu…lilaaaahh….

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s