R.A.S

Pada akhirnya kudu ikutan acara bukber. Padahal pernah nulis di sini….paling males kalo bukber itu. Tapi karena ini acara kantor ya wajib ikut dong, namanyapun pegawai teladan *apa? Mobil sedan? Sist, kalo magabut nulis blog wae kerjaannya, jangan ngarep teladan-teladanan lah*

Kali ini bukber diadakan di restoran Indonesia bernama Batik Kuring di kawasan SCBD. Macetnya Jakarta yang luar binasa, membuat kami yang sudah berangkat lebih awal dari kantor terpaksa tetap mengalami adzan magrib di dalam mobil a.k.a bukbernya diawali di mobil. Hanya minum Aqua  yang kami beli di pedagang asongan, tapi sungguh alhamdulilah…satu hari puasa telah terlewati.
Sesampai di sana, langsung makan besar. Trus sholat magrib pun masing-masing ke mushola restoran. Tarawih? Atuh jangan haraplah, acara bukber beginian mah udah pasti skip tarawih, karena ngobrol dan berhaha hihi nya pun udah pasti ngelewatin waktu Isya.
Ya udah sabar-sabarin aja, kan ga setiap hari ngumpul makan bersama gini ya. *yaelah mbak, situ kayak yang rajin tarawih ke mesjid tiap hari aje ngomongnya* *toyor pala sendiri*

Jpeg

Jpeg

Di tengah-tengah acara makan, tiba-tiba salah seorang teman kantor saya, cewek, orang Manado, yang duduk persis di sebelah saya, berbisik dan mengeluarkan sesuatu dari tasnya.
“Mbak, saya mau resign, ini saya balikin semua properti kantor ya”

Eh salah ding….itu barusan halunisasi negatif saya yang sungguh gak penting.

“Mbak, ini aku bikin abon ikan. Cuma bikin dikit dan gak semua temen-temen aku bagi. Ini yang buat mbak Imel ya. Ini enak banget dimakan pake nasi anget mbak,” katanya seraya menyelipkan satu karung  abon ikan ke tangan saya. Pake packaging lah, kecil sih tapi alhamdulilah banget. Ada yang ngasih rezeki begini ya tanpa diduga-duga. Saya agak kaget dan agak terharu juga dia perhatian banget sama saya hihi. Di samping itu, saya berseru girang di hati karena hari ini berhasil mendapatkan lauk untuk sahur tanpa harus susah payah memasak di rumah *orangnya positif pemalas dan pelitnya aujubilah*
Setelah mengucapkan terima kasih, saya langsung memasukkan packagingnya ke tas saya, dan saya pun mindik-mindik pulang duluan.

 

Jpeg

Ini abon ikannya. Penampakannya udah berantakan karena ulah brutal yang punya blog yang sahur sampe nambah dua kali pake lauk ini

Acara haha hihi masih berlangsung sampai akhirnya tiba di acara puncak.

Jpeg

Gurame goreng tinggal kepingan-kepingan saja. Penanda kemarukan yang punya blog

Gak nyangka, panitia bukber kantor tahun ini nyiapin doorprize yang ajib-ajib. Diurut mulai dari yang terkecil yaitu voucher belanja Rp200,000 dari Carrefour masing-masing untuk 5 pemenang,  Dispenser Miyako, Handphone Xiaomi, Kamera pocket (lupa merk apa), blender Phillips,oven Cosmos, DVD Player, dan yang paling besar dan ditunggu dengan mupeng oleh semua di ruangan itu….TV 32 inch Samsung.
Acara pengundian doorprize pun berlangsung. Setiap yang namanya disebut sebagai pemenang, yang lain selalu bersorak sorai bergembira, bergembira semua.  Sudah bebas negeri kita, Indonesia merdeka. Yang pada dapat hadiah wajahnya sumringah luar biasa. Kemudian tibalah pengundian hadiah paling pamungkas, paling besar, dan paling ditunggu.
MC pun berkata pakai mikrofon: yang menang TV Samsung adalah……………………………………..

…………………………………….. IMELDA !!!

Itu nama saya.
Satu ruangan bersorak. Sorakannya campur antara kesel sama sorakan support.

Jadi……………….hari ini saya datang ke bukber tangan kosong, pulang bawa abon ikan dan TV Samsung 32 inch secara cuma-cuma.

Jpeg

Ini penampakan keberuntungan saya

Alhamdulilah.
Namanyapun undian, siapa aja bisa dapat, tanpa perlu effort atau lomba keren-kerenan. Dan kebetulan hari itu rezekinya ada di saya. Setelah penyerahan hadiah, acara pun bubar. Teman-teman yang masih kumpul-kumpul beberapa, ada yang mengucapkan selamat, ada pula yang melontarkan keiriannya tentunya dengan nada becanda. Resmi malam itu saya “dibenci” sama teman-teman sekantor karena keberuntungan saya hehehehe……

Jpeg

Setengah malu maluin setengah sumringah abis dapet doorprize

Update terakhir: abon ikannya luar biasa nikmehnya. Perpaduan rasa ikan, pedas dan kuat rasa daun jeruk….oh sungguh membuat saya nambah nasi pas sahur. Urusan nanti sakit perut dan diare karena makan pedas itu urusan belakangan. Yah namanya manusia yang isi kepalanya cuma nurutin nafsu lidahnya ya sodara-sodara…bukan contoh baik untuk ditiru ya.

Akhirnya……. Fabi’ayyi ala’i rabbikuma tukazziban ……………….. Semakin sering ayat ini muncul di postingan saya, sebagai penanda saya untuk terus bersyukur menghadapi hidup ini.

R.A.S (Rezeki Anak Sholeh) seperti celetukan template orang kekinian, kalo pas dapat rezeki yang tidak terduga. Alhamdulilah………..
Semoga masih terus Allah alirkan R.A.S untuk saya dan keluarga, terutama di bulan yang mulia ini. Amiin…..
signature

Advertisements

4 thoughts on “R.A.S

    • imeldasutarno says:

      halo mas, makasih udah mampir dan baca ya. Wah tersanjung nih dikunjungi oleh blogger ngetop kayak mas cumilebay….hehe. Alhamdulilah mas menang banyak saya kemarin. Rejeki gak selalu harus uang euy…sekali lagi mengucap alhamdulilah

      Like

  1. tia putri says:

    mbak mbaaak.. itu toples abonnya gede amit, muat diselipin dalam tas?
    surga banget gak si makan nasi panas pake abon cakalang pedes ala manado gitu, gak usah nyayur deh, itu udah very special… *ngences* *ngiler*

    Like

    • imeldasutarno says:

      Mba, maaf lahir bathin ya. Maaf baru sempat mengudara lagi nih…maklum jadwal show organ tunggal eikeh padat satu bulan kemarin *lhah?
      Aslinya toplesnya cuilik tenan mbak…itu kan efek poto aja ihihihi….
      Rasanya emang endes bembes trilili abon cakalang ini..ga heran selalu bikin ngeces

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s