Keriweuhan Saat ART-less

school-holidays

gambar dari sini

Kali ini tiba-tiba aja pengen berbagi “kekisruhan” yg terjadi dalam keluarga kecil saya saban mbak pengasuh pulang kampung. Aiiih drama ditinggal ART pan lebih bikin baper ketimbang drakor yes? *padahal enggak demen drakor juga akikes*

Jadi, keluarga kecil saya tinggal jauh dari mana-mana. Bukan di pegunungan Himalaya juga maksudnya……tapi: jauh dari rumah ibu bapak saya, apalagi dari rumah mertua yang di Jogja sana. Kebetulan mertua pun sudah berpulang dua-duanya. Ibu bapak saya sendiri tinggal di Bogor, saya di Jakarta. Otomatis ga bisa kayak temen-temen saya yang kalo mbak ART pulkam, kita yang working person ini nitipin anak. Jauh bo! Hehehe….
Solusi terpraktis sebenernya masukin anak-anak ke daycare. Tapi alhamdulilah sampe detik ini setelah 8 tahun nikah, belum pernah. Karena masih bisa dihandle sendiri. Padahal suami istri kerja, kok bisa?

Iya bisa. Alhamdulilah suami adalah wiraswasta. He’s running his own company. Fleksibel jadinya. Jam masuk dan pulang bisa disesuaikan walaupun bukan berarti sesuka-suka hati mau masuk mau enggak ya.  Sementara saya adalah karyawan swasta yang numpang cari duit di perusahaan milik orang lain. Jadi biasanya begini strategi saya dan suami tiap ART gak ada:

Liat situasi kerjaan masing-masing. Kalo pas saya lagi buanyak kerjaan dan kebetulan kudu wajib ditunaikan tugas-tugas negara tersebut *secara masih karyawan di tempat orang bo*, maka kedua anak ikut pak suami.
Di kantor pak suami, di ruangannya tepatnya, anak-anak bebas main, goler-goleran, tidur, dll dll. Gak seperti di kantor saya yang memang peruntukan ruang-ruangnya ya emang buat kerja. Mau tidur-tiduran bisa, cuma mesti diset sana sini dulu buat gelar tikar dan kasur tipis buat anak-anak.
Karena anak yang besar udah sekolah sementara yang kecil belum, jadi pagi hari saya yang bertugas antar anak ke sekolah pakai sepeda mini. Nah pak suami biasanya akan nunggu sampai jam pulang anak tiba dan dia jemput, abis jemput langsung bablas bawa anak-anak ke kantor. Atau dia berangkat dulu ke kantor sambil bawa yang bungsu di jam 9-10 pagi, trus nanti pas jam pulang anak sekolah, cuss ke sekolah anak jemput. Alhamdulilahnya…..jarak antara rumah-sekolah anak-kantor suami dekat. Dari kantornya ke sekolah anak cuma berkisar 10 menit bahkan kurang. Dari rumah ke sekolah anak jaraknya cuma sekitar 700 meteran aja.

Atau kebalikannya kalau dia banyak kerjaan dan ada meeting ke klien. Biasanya dia akan set meeting after jam 2 siang. Jadi jam 1 jemput anaknya dulu, terus anak cuss didrop ke kantor saya, dan pak suami pun pergi meeting. Nah pas posisi seperti ini, otomatis kedua anak saya asuh di kantor sembari kerja. Memang gak akan konsen 100%, tapi setidaknya saya bisa tetap masuk, gak perlu bolos dan ijin2 ke bos gegara gak ada pembantu. Dedikasi harus tetep ditunjukkeun atuh ya, pan sapa tau bisa naik gaji ya #kodekeras #untukpakbos

Another situation dan yang paling sering terjadi, anak kami bawa satu-satu. Yang sulung ikut bapaknya, yang bungsu ikut saya ke kantor.
Nah nanti pulang dari kantor, bisa naik mobil online seperti GrabCar, atau dijemput pak suami. Kalau kondisi anak kami bawa satu-satu, biasanya saya lebih suka ketemu di rumah alias pulang masing-masing. Pak suami dan si sulung gak perlu jemput saya ke kantor. Kenapa saya lebih suka ini? Karena lebih hemat waktu. Bayangkan kalau suami mesti jemput saya ke kantor, perjalanan dll bisa menyebabkan kami sampai di rumah jam 20.30 WIB. Padahal di rumah masih banyak setumpuk pekerjaan rumah tangga lainnya termasuk dibegging begging sama anak-anak untuk main sama mereka.  Cuma kalo kondisi-kondisi tertentu kadang saya pasrah juga dan ngalah dijemput suami, misalnya lagi hujan lebat dan kesulitan mendapat mobil online.

Itu baru dari sisi pengasuhan anaknya. Terus kerjaan rumah tangga gimana? Biasanya kalo kondisi ART-less gini, rumah disapu  dan dipel bisa 2 kali sehari. Masak kadang kalau kuat tenaganya ya masak, kalo enggak ya beli. Nyuci pake mesin biasanya saya paksain malam sepulang kerja, untuk menghemat waktu di pagi hari yang udah rusuh dengan ngurus anak mau sekolah, nyiapin anak yang bungsu untuk ikut ke kantor. Yang dimaksud ngurus anak yang kecil itu adalah mulai dari mandiin+kasih makan+nyiapin tas berisi tetek bengek baju ganti, cemilan, makan siang nya nanti untuk di kantor. Itu makan waktu banyak ternyata. Makanya nyucinya malam aja, biar tetep keuber kerjaan yang lain. Urusan nyetrika: yang disetrika hanya baju sekolah+baju kantor/pergi. Baju rumah cuma lipat aja dan langsung masuk lemari. Belanja sayur bisa lah disambi sepulang nganter anak berangkat sekolah, walaupun kadang bahan makanan itu akhirnya gak sempat keolah saking penatnya raga ini.

main-original-640x0c

gambar dari sini

Gimana gak kurang penat? Pagi bangun jam 04.45 WIB karena anak sekolah pagi. Malam biasanya baru bisa tidur di jam 22.30 WIB setelah beresin ini itu.
Kalo pak suami selalu wanti-wanti gak usah terlalu ngoyo rumah kudu resik ini itu. Realistis aja, gak ada yang bantuin a.k.a ART. Tapi naluri seorang emak-emak macam saya, pengennya mah apa-apa serba beres, minimal gak keliatan berantakan di sana-sini termasuk jemuran yang udah kering dan diangkatin kalo bisa langsung dilipat rapi/disetrika.

Di beberapa website dan forum ibu-ibu saya suka baca ada working mom yang juga gak pake ART, mengatur jadwal-jadwal beres rumah dll nya. Misalnya nih, piring kotor tumpuk aja dulu semua, nanti jadwal nyuci piring massal itu di jam 8 malam. Sebenarnya jadwal-jadwal ini bisa ditiru tetapi gak tau kenapa saya lebih suka mengalir apa adanya aja, gak terlalu terikat sama jadwal gitu maksudnya.

Kondisi bekerja kantoran+ART-less ini memang menguras jiwa raga, terutama ketika misalnya anak-anak cranky, minta perhatian lebih, dll, sementara kitanya yang udah capek banget seharian kerja mesti ngejabanin mereka juga dan berujung pada emosi jiwa. Tapi mau gak mau, kondisi ini ya merupakan konsekuensi dari pilihan kita (milih bekerja bukan jadi ibu rumah tangga). Nah untuk pembahasan soal kenapa gak IRT aja, nanti dibahas di postingan yang berbeda, biar postingan yang satu ini lebih fokus ke soal keriweuhan itu tadi.

Semoga yang saya tulis ini gak kejadian di emak-emak lainnya ya 🙂 Amiiin….

signature

Advertisements

4 thoughts on “Keriweuhan Saat ART-less

    • imeldasutarno says:

      makasih udah mampir dan baca ya mbak. Iya keliatan seru apalagi dengan gak ada orang lain/ART di rumah, lebih bebas mau ngapa-ngapain termasuk ngobrolin rahasia2an ama suami tanpa perlu bisik2an hehe. Bener banget mbak kata kuncinya toleransi dan kerjasama. Gak kebayang kalo punya suami yg kurang mau turun tangan dengan alasan urusan anak itu lebih ke urusan perempuan *sigh….

      Like

  1. mrs muhandoko says:

    I feel yoouuu mbaaakk…hahahah. eh ga 100% feel ding, wong saya belum beranak :p maksudnya, tiap pagi gedumbrangan, nyampe rmh malem, masih ada PR cuci baju piring lalalili. Yang penting bahagia yaaa 😀😀

    Like

    • imeldasutarno says:

      hahahha….tak kuduga postingan ini ada juga yg mau komen. Hiks hiks..terharu sayah…
      Samaan kita ya Na, paling pe-er banget tu ngeliat setrikaan numpuk. Pengen bawa yg ke londri kilo2an itu kok yo eman-eman uangnya ya *mamak2 kikir*

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s