Kenapa Masih Jadi Working Mom Juga?

Kemarin saya posting betapa riweuhnya keadaan rumah tangga yang suami istrinya bekerja dan punya 2 anak. Kalo yang udah baca mungkin nanya: dih kenapa ambisius banget sih kudu kerja. Ngalah kek, jadi IRT aja.

working-mother1

gambar dari sini

Bukan hanya kali ini saja pertanyaan macam itu mampir di kuping saya. Dari mulai punya anak pertama mah udah kenyang mameeen…..Sekarang udah tahap kebal sakti jiworogo poncoyudho trililili….

Kenapa sih mesti kerja juga? Kan suaminya udah punya penghasilan. Mencukupi lagi. tuh buktinya bisa nyekolahin anaknya di SD Islam, kaga SD negeri. Kalo emang penghasilan suami kurang ya dicukup-cukupin dong. Tuh orang lain pada bisa kok idup pas-pas an di Jakarta, kok elo enggak? Emang gak kesian anak ditinggal sama pembantu doang di rumah? Pas pembantu gak ada, emang gak kesian anak-anak terpaksa ditenteng-tenteng ke kantor, kecapean, gak fokus belajar dll? Emang %&*@#$##$##$$$….. <—– yg bagian ini udah fade out dari kuping saking kebanyakan pertanyaan memojokkan.

Bray, coba dah situ step on my shoes. Suami memang bekerja, wiraswasta, dan alhamdulilah mencukupi. Tapi saya sebagai istri kok yo keliatannya tetep ngoyo ikutan cari hepeng juga? Logika sederhananya begini: kalo wiraswasta, pas ada order terus kan asyik jali yes? Pemasukan banyak, bisa kasih THR double buat karyawan dll. Senang-senang intinya. Tapi siapa yang bisa ngira kalo order tiba-tiba lagi turun alias seret? Nah buat kami berdua, disinilah letak kerjasamanya. Istri bekerja di perusahaan orang, yang notabene gak perlu mikir. Maksudnya, tiap bulan udah pasti terima gaji tetap. Mau ownernya lagi kesulitan keuangan kek, order dari klien rada seret kek, dan sejumlah permasalahan lainnya, …..gaji kita sebagai karyawan ya tetap nominalnya tiap bulan. Intinya, pas usaha suami lagi seret, kita sebagai istri masih bisa bantu dia secara finansial.
Masalah SD swasta…tenang jon, ogut juga nyicil kok bayarnya. Jangan dikira eikeh super kaya raya yang langsung bayar cash buat uang sekolah anak, kayak orang tua teman-teman anak saya yang lain. Bahkan saya bikin pernyataan bermaterai yang ditujukan ke kepsek kok kalo pak suami bayar sekolah anaknya diangsur.

Emak-emak waras mana sih yang mau anak ditinggal sama pembantu trus dianya pergi kerja? Semua emak-emak di dunia mah pengennya stay di rumah, jadi IRT, ngurus dan mendidik anak pake tangan sendiri. Tapi ya balik lagi, tiap keluarga punya goal yang beda-beda. Kalo memang mau kayak orang-orang lain yang idup pas-pasan bisa aja atuh, tapi mungkin karena memang keluarga itu goalnya tidak sama dengan keluarga saya. Kalo mereka goalnya cuma sampai A, sementara saya sampai F, artinya keluarga saya mesti ada effort lebih untuk mencapai si F ini. Tenang aja….goal F ini gak bakal jauh-jauh dong untuk kesejahteraan anak juga. Goal F nya bukan : saya pokoknya obsesi ke Nikaragua sendirian, atau pengen honeymoon kedua di Rwanda *eemmm…gak ada negara lain yang lebih ciamik mbak?*.
Gak bakal hahahaha …..karena saya gak bisa jauh dari ikan asin dan pecel lele cuy. Ealah jadi ngelantur ke mana-mana ya. Oiya saya gak bisa menjelaskan secara detil di sini goalnya apa aja…rahasia berdua suami soalnya hehe. Takutnya nanti kalo diungkapkan dibilang pamer atau dikira gak puas-puas sama apa yang sudah diberi sama Yang Maha Kuasa.

Bisa lebih panjang lebar lagi kalau mau dibahas soal beginian mah. Intinya tiap keluarga punya tujuan masing-masing, dan mereka menempuhnya dengan cara masing-masing. pula. Dipandang jelek, gak tepat, ambisius dan sederet hal negatif lainnya sama orang di luar keluarga kita, itu lebih karena perbedaan sudut pandang dalam menyikapi sesuatu. Namanyapun manusia yes?

Saya sudahi postingan ini. Disclaimer: ini cuma tulisan iseng belaka, gak usah pada nanggepin serius ya.Daripada blognya kosong dan lama-lama orangnya gak dianggap lagi di dunia perbloheran Indonesia *sisir poni* *pede maksimal* *bloher?sape elo neng?*
signature

Advertisements

2 thoughts on “Kenapa Masih Jadi Working Mom Juga?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s