Cerita Iedul Adha 2016

Finally…..setelah hampir 6 tahun enggak pernah ikutan sholat ied di lapangan, tahun ini alhamdulilah bisa. Sujud syukur ya Allah….senengnya bukan kepalang. Anak bungsu ini akhirnya bisa bangun pagi walau cranky sedikit, tapi ujung-ujungnya mau dibawa sholat ke lapangan.

Dianya enggak sholat, duduk aja di sajadah sambil liat kiri kanan. Biarin aja gak papa, sing penting emaknya bisa menikmati sholat ied ini.

Jpeg

Jpeg

Iedul Adha tahun ini, masih mirip dengan tahun-tahun kemarin: dikasih kupon pembagian jatah daging kurban dari pihak RT tapi gak pernah dipake, karena aktivitasnya ba’da sholat ied sampe sore malah ngider dan kumpul-kumpul di rumah nenek dan om saya. Skiplah soal pembagian.

Di rumah nenek, setelah saling memaafkan, kami semua menyantap menu galau. Menu kali ini adalah rawon daging sapi dan juga ada ikan bakar rica-rica khas Manado. Wahahaha…enggak nyambung ama iedul adha yes? Gak tau tuh yang masak, pan kita mah datang tinggal mangap a.k.a makan doang.

Gimana gak dibilang galau? Dua-duanya sama nikmehnya, sama-sama membuat pengen nambah sampe tiga piring, membuat timbangan di rumah makin nelangsa karena hampir tak kuasa menahan beban orang yang menaikinya (saya maksudnya). Dan kenyataannya saya makan dua piring nasi+ikan bakar rica-rica plus satu piring nasi rawon.
Bagaimana? Sudah mulai bisik-bisik tetangga di belakang saya? Iya udah tau kok pasti dibully akibat kerakusan yang memalukan itu….gak papa deh dibully yang penting perut hepi.

Pulang dari rumah nenek gak langsung ke rumah. Tapi mampir lagi ke rumah om saya di daerah Jatiwaringin. Di sana disuguhi makan lagi. Tante saya masak lontong sayur dan dia juga bikin gado-gado. Ada juga ayam goreng yang dihidangkan. Yah dadah bye bye ama timbangan lagi ini mah judulnya.
Karena udah disuguhi ya makanlah kita walau sedikit ya…buat menghargai tuan rumah *walaupun perut ini nampaknya sudah semakin ingin meledak saking kekenyangannya*.

Eitsss belum kelar sampe situ….daging pembagian qurban yang om saya dapat di RTnya, langsung dieksekusi. Beli arang, tusuk sate…langsung dibakar-bakar itu sate. Nah SpongeBob pun boleh ya ikutan iedul adha tahun ini? Biar ceria gitu (liat foto di bawah).

Jpeg

Jpeg

Untungnya saya gak doyan kambing, jadi urusan makan-makan sate saya skip. Pak suami, om, bapak saya aja yang pada makan.

Kelar dari rumah om, kelar pula acara iedul qurban tahun ini. Alhamdulilah untuk semua rezeki hari ini. Rezeki bisa sholat ied, rezeki makan-makannya, dan rezeki bisa silaturahmi sama keluarga.
Mudah-mudahan tahun depan iedul adhanya semakin ceria…..amiiiin….
signature

Advertisements

2 thoughts on “Cerita Iedul Adha 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s