Because This Place isn’t Belong to Me (Minder)

Saya hidup di ibukotanya Indonesia. Kerja di desain ahensi pula. Banyak yang berpendapat kalo kerja di ahensi gitu, lifestyle kita serta merta bakalan ngikut. Dan yang dimaksud ngikut itu adalah lebih kepada ngikut jadi high lifestyle alias pergaulan kelas orang kota middle up. Duh bahasa yang tepat gimana ya?

Walaupun sebenarnya gak semua ahensi selalu high class lifestyle kok. Realitanya banyak juga yang masih humble alias biasa-biasa aja.

Saya pengen cerita…suatu ketika saya pernah melamar dan diterima sebagai Traffic Officer di sebuah ahensi multinasional yang ngetop baik di dunia maupun di Jakarta. Kerjanya di gedung bertingkat. Hari pertama masuk saya perhatikan kebanyakan pegawai di tempat ini jauh dari gaya saya banget. Barang-barang dan pakaian mereka casual dan nyeni tentunya (iyalah, orang design gitu loh) tapi ya bermerk. Sementara saya? Cuma beli di kelasnya ITC-an. Sambil mulai pelan-pelan bekerja, saya curi dengar percakapan mereka di sana-sini:

A: woi…baru masuk lo? (ngomong ke si B sembari merangkul pundak si B)
B: Aduuuh aduuuh…jangan pegang-pegang bahu gue dulu, masih pegel semalam abis tenis tau…..

Glek! saya tercekat. Tenis? Hmmm…salah satu olahraga yang lumayan mahal kalo menurut saya. Beda atuh ya ama sepakbola tarkam misalnya.
Tiba-tiba rasa gak nyaman menyerang saya, tapi ya saya diam aja.

Kemudian hari berikutnya, saya melihat salah satu pegawainya  menggunakan bluetooth headset. Itu sekitar tahun 2006 pas internet belumlah sebooming sekarang, dan teknologi handphone belumlah sekacang goreng seperti sekarang. Jaman itu ngeliat orang pake bluetooth headset pikiran mah udah kemana-mana “duh gelo, tajirnya dia bisa pake alat begituan, sementara hape aing masih Nokia 2100 wae.”

Besoknya lagi, salah satu Traffic Officer yang senior iseng saya ajak ngobrol soal gimana sih dia hari pertama di kantor ini. Dia santai menjawab kalo di sini asik, pas hari pertama aja sama anak-anak yang lain langsung diajak hang out maen boling di salah satu mall bergengsi di Jakarta.
Duh, …glek lagi dah saya. Boling buat saya salah satu olahraga sekaligus sarana hang out kelas menengah ke atas. Da aku mah apa atuh? Biasa maen bekel doangan ….itu juga pas SD.

Sejak saat itu ratusan pikiran bermain di kepala saya: anak ahensi sering hang out, tempatnya mahil-mahil, gayanya high class kabeh, kalo mau gaul sama mereka kudu punya banyak duit dll dst dbd *lhah terakhirnya penyakit dbd?*
Dan ada juga saya curi dengar percakapan senior-seniornya yang lagi asik-asik ngobrol karena salah satu dari mereka baru pulang liburan dari Singapura.

Saya min to the der.

Rahasia terbesar saya yang gak banyak orang tau dan akhirnya saya tuangkan di blog ini: hari berikutnya setelah rangkaian rasa minder yang mendera selama berhari-hari kerja di ahensi itu………..saya menangis. Saya bahkan curhat ke kakak kelas SMA saya di Bali via telepon. Dia ini kebetulan sering chat di Yahoo Messenger (dulu masih musim cuy) dan sesekali teleponan juga sama saya. Saya nangis sambil curhat ke dia dan bilang bahwa saya harus resign sesegera mungkin dari sini. Because this place isn’t belong to me. Bukan gue banget istilahnya. Saya merasa gak nyaman bekerja di lingkungan ini. Bukan karena beban kerjanya yang berat tetapi keadaan lingkungan non pekerjaan yang membuat saya gak betah. Dan end of the storynya saya cuma bertahan sekitar 3 minggu di situ sebelum akhirnya saya memutuskan resign.

inferirority

Inferiority. Gambar diambil dari sini

Padahal harusnya enggak boleh gitu ya…..gak boleh stereotype-in semua orang kerja di perusahaan agency kayak gitu. Big no no. Intinya gak boleh nyamaratain semua orang.
Tapi balik lagi ke rangkaian perasaan saya itu…..ujung-ujungnya sebenarnya cuma satu hal. Saya minder. Padahal mah kalo kitanya bisa keep up dengan mereka, gak usah deh soal barang-barang mahal bermerk, dari segi obrolan misalnya…ya pasti asik-asik aja tuh gaulnya.Ga perlu minder kan?
Tapi asli lah susaaaah banget untuk menyingkirkan perasaan itu dari benak saya.
Udah jiper duluan gitu sayanya hehe….

Saat saya sudah berumah tangga plus punya anak, kemudian bergabung dengan forum ibu-ibu di sana sini….saya kembali mengalami perasaan yang sama. Saat saya bergabung dengan para ibu di dunia maya, ya sudah saya cuma stop disitu. Beraninya “rame” di dunia maya doangan. Beraninya cuma berpartisipasi ini itu di dunia maya aja. Giliran diajak kopdar, diajak bukber sambil dengerin talkshow, dan kongkow-kongkow, ga berani. Karena….para ibu perkotaan ini ya Allah tajir-tajir semua. Stroller anak saya cuma seharga 700 ribuan, itupun belinya pak suami masih pake nawar-nawar. Stroller mereka asik-asik 2 juta ke atas. Itu cuma salah satu perumpamaan yang bisa menggambarkan bagaimana saya  minder gabung dengan mereka. Hang out minimal di cafe di mall terkemuka di Jakarta, sedangkan saya kelasnya warung pecel lele di pinggir-pinggir jalan. Bukannya sok merendahkan diri atau apalah apalah….tapi ya kenyataannya ya begitu. Kalaupun saya paksakan kopdar bersama mereka, dijamin ngobrolnya gak nyambung. Saya cengo, mereka asik ngobrol soal kekinian yang very update mulai dari make up, produk perawatan anak, tempat rekreasi dll. Saya rekreasinya cuma di Pulomas, mereka di Miniapolis. Saya weekendnya maen ke curug di daerah Bogor, mereka weekend ke Singapura. Mana nyambung mameeen….

Dari mindset saya ya seperti cerita saya di atas. Dari mindset suami? Dia menyesalkan semua keminderan dan penolakan-penolakan saya itu. Menurutnya: bagaimana kamu mau maju kalau membangun networking aja kamu udah nyerah dari awal alias gak mau? Coba kamu jabanin acara-acara itu…pasti ketemu teman baru, networking baru. Kita gak pernah tau benefit positif yang bisa kita dapat dari kumpul-kumpul itu loh.
Duh pak suami, iyah iyah…dirimuh benar sekaliiih….
Tapi ….ya teteplah istrimu ini masih mindernya aja yang dikencengin ketimbang berusaha lebih membuka diri untuk hal-hal positif yang lebih besar yang menunggu di luar sana.

Kalian ada gak yang punya pengalaman sama dengan dirikuh yang syahdu manis manja grup ini? Cerita yuk di kolom komen…. *nyari temen banget anaknya nih….
signature

Advertisements

4 thoughts on “Because This Place isn’t Belong to Me (Minder)

  1. restu dewi says:

    PUNYA DONNG (bangga gelaaak).. pernah kerja di media wanita, kebetulan megang majalah wanita dewasa yg high end.. ih pergaulan kliennya bukan akuuuhh bgt..

    ya udah begitu saja.. btw, anak2 agency multinasional (kebetulan yg aku tau) emang gayanya sok asik ghaol gela gitu mbak.. ktmu kt jg yg songang songong.. tp giliran dkasih gratisan atau trip demen2 aja #bhweek..

    intinya akuh mengertiii perasaannmu mba Imel.. pukpuk yaa..

    Like

    • imeldasutarno says:

      halo mbak. Sebenernya bukan cuma ahensi atau media. Inti tulisan ini lebih kepada berasa minder di suatu kondisi tertentu aja, dan itu bisa apapun. Makanya aku kasih contoh diriku juga pas ketemu forum ebok ebok muda perkotaan kan, hehehe,. Kalo soal hratisan mah…siapa juga pasti muveng mbak. Mari berpelukan dan pukpuk mbakeeee….. 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s