Ibu Bekerja, Anak Ulangan

Sebenarnya kalau ditanya, saya pengen banget resign dan jadi ibu rumah tangga. Sekarang yang ada dalam pikiran saya …..anak saya yang sulung sudah mulai SD, yang artinya udah gak bisa main-main plus bolos sana sini macam waktu TK. SD juga identik dengan ulangan, pe-er dan belajar yang serius banget. Dan untuk ngerjain dan menghadapi segambreng pe-er dan ulangan itu dia butuh ortunya untuk mendampingi. Duh apalagi nanti SMP, SMA dan kuliah ya?

Jadi sebenarnya postingan ini cuma pengen cerita gimana cara saya mbagi waktu untuk kerja kantoran juga, ngurus anak juga, mendidik juga.

Pagi hari: bangun jam 04.45 WIB. Sholat subuh, siapin sarapan buat anak lanang yang mau sekolah. Sekitar jam 05.00 atau 05.15 WIB anak lanang dibangunin. Terus nanti dia sarapan, dikasih waktu sampai jam 06.00 WIB. Sembari dia sarapan, saya nyiapin bekal dia untuk ke sekolah. Bisa roti, nasi goreng, bihun goreng, nasi+nugget, pokoknya yang praktis-praktis aja.

Menjelang berangkat sekolah: jam 06.00 WIB selesai sarapan, anak mandi. Saya juga yang bantuin dia pake baju, nyemprotin cologne, hair lotion, pokoknya biar anakkuh wangi bersih dan segar pas pergi ke sekolah.

Berangkat sekolah: jam 06.15 WIB selesai ritual pake baju dan rapi-rapinya, tinggal cuss berangkat. Pakai sepeda mini karena anak lanang cuma mau diantar sama ibunya dan kudu wajib harus pake sepeda. Maka berbonceng rialah anak emak ini menuju sekolah. Tiba di sekolah 5 menit kemudian karena sekolahnya alhamdulilah deket.

Pulang dari antar sekolah. Biasanya saya masak. Tapi kalo males ya gak masak juga. Abis itu saya sarapan+mandi dll, siap ngantor. Anak bungsu dihandle ART karena masih belum sekolah.

Sampai di kantor, asik-asik kerja, grup WA kelas anak lanang berbunyi…ada pesan masuk dari ibu guru. Besok ulangan harian. Wuaduh, anakku belon belajar jek! Bijimanalah mau belajar kalo emaknya ada di kantor? Anak saya kebetulan tipe yang belum mengerti belajar mandiri, maklum baru kelas 1 SD *ngeles. Jadi gak bakalan mungkin kita cuma nyuruh dia belajar via telepon terus terima beres pas pulang kerja. Oh nooooo….. Kadang pas ngajarin, kitanya udah berbusa-busa membaca materi pelajaran, dia mah boro-boro fokeus….malah asik mainin mobil-mobilan. Giliran ditegur, baru ngeh dan kembali fokus. Eitt….cuma 1 menit, abis itu ya main lagi. Begituuuu aja terus. Stok sabar udah dua karung tapi rasanya masih kurang aja, wahahahaha welcome to mamak-mamak’s world.

landscape-1440517730-mom-son-homework-ghk

gambar dari sini

Nah biasanya kalau saat-saat genting seperti ini, selain hati galau resah gelisah gundah gulanawati, dibutuhkan strategi-strategi khusus yang mungkin gak bisa diterapkan di tiap keluarga karena kondisi tiap rumah tangga kan beda-beda. Biasanya saya kerjasama dengan pak suami. Kalau kebetulan saya terpaksa harus lembur, maka pak suami yang pulang ke rumah lebih cepat dari kantornya untuk ngajarin anak lanang. Kebalikannya. kalo pas pak suami gak bisa, ya saya yang turun tangan. Nah untuk memaksimalkan waktu belajar anak yang otomatis cuma sedikit (temen-temennya yang emak-emaknya IRT bisa belajar nyicil dari sore-sore, kalo anak saya bisanya malam doang), maka biasanya saya:

1. Di kantor sesegera mungkin menyelesaikan semua pekerjaan yang memang harus deadline hari itu juga. Ga fesbukan dulu.

2. Empat puluh lima menit atau 30 menit sebelum pulang, saya makan malam dulu. Jam pulang saya jam 18.00 WIB, berarti jam 17.15 WIB saya makan malam…atau makan sore…atau yah apapun itu. Kenapa? Supaya pas sampai rumah, saya udah gak pake ritual makan malam, langsung tancap gas ngajarin anak.

3. Perjalanan dari kantor ke rumah makan waktu 30-45 menit tergantung macet. Saya pake ojek, supaya cepat sampai rumah. Dan sampai rumah bisa sekitar jam 19.00 WIB atau kurang dari itu. Ketika sampai di rumah dan udah makan malam di kantor, saya bersih-bersih seperlunya dulu (cuci muka+kaki+tangan) dan langsung duduk bareng anak di meja belajarnya, sampai jam 21.00 WIB.

Cara ini lumayan untuk mengoptimalkan waktu belajar anak. Buat saya, tugas mengajari anak terutama pelajaran sekolah, adalah tanggung jawab orangtua, bukan ART. Bahkan yang ada dalam pikiran saya, saya gak akan menggunakan guru les atau kursus juga untuk anak-anak. Obsesi skali yeaaah? Maklumin aja ya,…orangnya emang gituh…..

Nah sekarang yang sebenernya masih berkecamuk di kepala saya dan masih bikin gundah gulana (lagi) adalah…………….bagaimana jika pas waktunya saya dan suami dua-duanya terpaksa harus lembur? Apa yang akan kami lakukan? Duh semoga itu tidak pernah akan terjadi ya.

Maafin ini postingannya rada-rada nyampah buat timeline pemirsah blog sekalian. Maklum, emak-emak baper begini, gak bisa ada masalah dikit bawaannya pengen ditulis di blog, biar satu dunia tau. Lebay isn’t it? Maaf lahir bathin eperibadi….sungkem 🙂
signature

Advertisements

2 thoughts on “Ibu Bekerja, Anak Ulangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s