Gak Bisa Jadi Role Model

Sebagai orangtua, apalagi yang “kekinian-jaman sekarang- dan updateable– abis- via internet-dan- aneka forum- plus- sosial media” banget….sudah tentu cara mendidik anak lebih berkiblat pada peer group di internet ketimbang mencontek cara mendidik jaman ortu kita dulu. Ngaku gak? Udeh ngaku aja dah biar yang punya blog seneng. Empunya blog dah lama gak piknik loh, daripada pada benjut dan jadi sasaran stressnya doski, mending iyain ajalah apa kata dia, okeh?

Iya ngaku aja. Apalagi keluarga muda macam saya ini. Apa yang didapat dari internet, dari forum ibu-ibu kekinian, jauh lebih diterapkan dalam pola didik anak keseharian, ketimbang nasihat dari ortu saya sendiri. *sungkem dulu sama mamak dan bapakku.
Mulai dari RUM (Racional Use of Medicine), MPASI no gulgar sebelum anak berusia 1 tahun, gak pake empeng, gak pake baby walker, imunisasi kudu lengkap sampe yang gak disubsidi pemerintah juga diambil, anak kejang demam kagak boleh dikasih sendok mulutnya, dan segambreng aturan lainnya. Termasuk aturan-aturan yang diterapkan ketika anak sudah mulai beranjak gede, udah mulai usia sekolah.

Nah, di tengah sok keren dan sok ketatnya si ortu menerapkan aturan, namanyapun manusia ya cuy…teteeeep aja ada tricky nya. Pernah gak ngalamin kayak gini?

1. Makan mie instant terlalu sering tidak bagus. Anak sebaiknya diatur untuk memperjarang frekuensi makan mie instant tersebut. Di rumah saya gimana? Anak makan mie instant bisa 2 atau 3 minggu sekali. Dengan alasan bumbu mie instant itu gak baik untuk kesehatan tubuh, dan bisa mengakibatkan beragam penyakit serius di kemudian hari. Anaknya terpaksa manut a.k.a patuh sama aturan ortu yang keliatan ketat ini.
OK. Kenyataannya? Ortunya sendiri di kantor, suka curi-curi makan mie instant, gak pake 2 atau 3 minggu sekali. Kadang kalo pengen ya hajar. Dijadiin makan siang, atau cemilan di sore hari.
*dapat salam dari Gisele Bundchen a.k.a mbak mbak langsing
*orang Indonesia, karbohidrat kelas berat asik-asik dibikin cemilan.

asian-woman-eating-noodle-15690046

gambar dari sini

2. Anak gak boleh makan snack model chiki-chikian. Sama aja kayak mie instant, gak baik untuk kesehatan. Bisa bikin radang tenggorokan juga. Anaknya manut. Makan chiki di rumah super duper jarang. Emaknya? Kalo lagi penat sama deadline di kantor, sore-sore ngacir ke Alfamart, beli chiki-chikian, dimakan sampe ludes, sampe bumbu yang nyisa di jari-jari dijilat-jilat. *jangan dibayangin, karena sungguh najong adanya.

womens-health-and-fertility_woman-with-food-craving-on-potato-chips-237x300

gambar dari sini

3. Kalo makan nasi harus habis. Kalo nyisa di piring, kasian nanti nasinya nangis *ini ancaman jaman baheula banget, jamannya kakek nenek kita*. Itu rezeki, belinya pake uang bukan daon, jadi kudu habis. Emaknya piye? Di kantor kalo pas lagi beli makan di warteg n nasinya kebanyakan, ya udah ga diabisin. Dibuang tanpa rasa bersalah. Alesannya cuma: kenyang. Udah, kelar.

4. Gak boleh kebanyakan makan cokelat batang kayak Cadbury, Silverqueen dll, karena snack kalian sehari-hari juga udah banyak yang mengandung unsur cokelat seperti biskuit, puding, susu. Nanti kebanyakan gula bisa-bisa diabetes pas gede nanti. Bijimana dengan emaknya penontooon? Kalo lagi suntuk ama kerjaan, ya kayak no.2 tadi…ngacir ke minimarket, beli cokelat dan dimakan membabi buta.

m_id_379545_eating_chocolate

gambar dari sini

5. Harus banyak makan sayur. Anak dirumah dibiasain makan wortel kukus sebagai salah satu snack. Ini kebiasaan dari jaman bayi, sampai sekarang alhamdulilah masih jalan. Nah ibunya anak-anak itu?…….kalo di kantor boro-boro mau pesen makan siang gado-gado atau capcay sama OB. Yang dipesen nasi paru Padang, pecel lele, atau bubur ayam…….yang jauh dari kata sayuran.

6. Jangan main handphone atau tablet sambil tiduran dan lampu kamar udah mati. Gak baik untuk kesehatan mata, nanti mata cepat rusak. Apa kabar sama si emak? Begitu anak-anaknya pules, emaknya ngecek email, maen pesbuk, aktif di grup WA di tengah gelap gulitanya kamar, sambil ngikik ngikik sendiri macam kunti.

girl-using-phone-in-bed-in-the-dark

gambar dari sini

Guilty pleasure intinya. Yang macam ini yang mau jadi role model buat anak-anaknya? Duh teman-teman semua, saya sumfeh masih jauuuuh dari ibu-ibu ideal yang supermom superwoman, dan berprestasi gemilang di berbagai bidang. Jauuuuuh sekali…..}
Guilty pleasure nya kebangetan kalo saya mah.

Maafin ibumu yang sok tegas, sok keren dan sok suci ini ya nak. Nanti kalau kalian sudah jadi orangtua seperti ibu dan bapak…..mungkin kalian pun akan mengerti karena satu dua kali pasti mengalaminya. Hiks…. *yaiyalah pasti ngalamin, lha wong situ udah nyontohin?
signature

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s