Tsunami Kecil Bernama Bahasa Daerah

Saya melewati kelas 1-3 SD di Kalimantan Barat. Semua terlihat dan terasa baik-baik saja. Kemudian pindah sekolah ke Jakarta, hanya sampai kelas 4 caturwulan 1. Cawu 2 dan seterusnya saya pindah lagi sekolah ke Citeureup, sebuah kota kecil di daerah Bogor Jawa Barat.

Dan tiba-tiba saya pun harus mengikuti pelajaran wajib bernama Bahasa Sunda. Glek! Saya terbiasa seumur-umur tidak berbahasa daerah di rumah. Ibu Gorontalo bapak Jawa, dan both of them gak pernah maksa anak-anaknya belajar bahasa ibu mereka masing-masing. Dan sekarang saya harus menghadapi makhluk bernama Pelajaran Bahasa Sunda.

Hidup seketika bagai tsunami kecil buat saya waktu itu *weiitttsss…drama queen is in da houseΒ *dilebay-lebay in untuk memperoleh simpati massa.
Saya tidak mengerti apapun. Okelah lingkungan rumah saya di Bogor saat itu memang lingkungan sekitar banyak yang berbahasa Sunda, namun bukan berarti serta merta langsung bisa keep up with them dong akika.

Sudahlah pelajarannya itu mirip style nya dengan bahasa Indonesia, masih ditambah lagi dengan ke-cengok-an saya tiap kali menemui kata-kata baru. Yang saya maksud style nya sama dengan bahasa Indonesia ialah: ada pelajaran peribahasa, ada pelajaran reading terus menjawab pertanyaan-pertanyaan seputar reading tersebut, pelajaran majas, dan lain-lain. Peribahasa dalam bahasa Indonesia saja saya gagap gempita *itu gegap, mbak , nah ini dalam bahasa Sunda pula.

Jalan keluarnya: saya mengunjungi toko buku di kota kecil Citeureup itu untuk membeli Kamus Bahasa Sunda-Indonesia. Membantu? Enggak! Karena sialnya lebih banyak kata-kata yang tidak tercantum dalam kamus ketimbang yang ada. Lha wong kamusnya tipis…enggak ada apa-apanya sama Kamus Besar Bahasa Indonesia yang legend dan tebal itu. Apalagi saat itu tahun 80an, ya mana ada mbah Google dan kamus online?

Jujur saya lupa berapa nilai bahasa Sunda saya waktu SD.

Nah menginjak SMP, tsunami masih mengikuti saya. Pelajaran ini tetap menghantui hari-hariku. Sampai kelas 3 SMP aja gitu ni pelajaran membayang-bayangi. Mana pas SMP gurunya cowok n lumayan galak. Dan sayapun lupa berapa nilai bahasa Sunda saya saat SMP. Begitu lulus SMP, rasanya kayak Β lepas dari beban hidup yang berlebihan. Karena di SMA tidak ada pelajaran itu samasekali.

bahasa-sunda

gambar dari sini

Buat sebagian orang yang memang merasa kesusahan dengan mata pelajaran bahasa daerah, sudah tentu berusaha mencari berbagai jalan keluar. Misalnya kakak saya yang sebenarnya mengalami perasaan sama dengan saya, dan dia sampai saat ini masih tinggal di Citeureup, punya satu anak. Ketika harus memasukkan anaknya ke SD…..dia sebenarnya berniat untuk melepaskan bayang-bayang bahasa Sunda itu untuk si anak. Dia berusaha gimana caranya biar anaknya sekolah SD di Jakarta aja, karena ibukota ini ramah sekali buat kami alias enggak ada pelajaran bahasa daerah samasekali mulai dari SD seterusnya. Namun kenyataan berkata lain, anaknya terpaksa tetap harus sekolah di Citeureup karena sekolah di Jakarta terlalu jauh, dan akibatnya keponakan sayapun merasakan mata pelajaran yang dulu mati-matian saya hindari.

Barusan saya ngobrol di Facebook sama teman yang rumahnya di Madiun. Anaknya pun baru kelas 1 SD. Ada pelajaran bahasa Jawa katanya di sekolah. Sepertinya di setiap daerah sudah pasti ada ya mata pelajaran tersebut? Cerita dong di daerahmu juga adakah? Dan apakah kalian kesulitan untuk mengikutinya?

Oiya, sekarang anak saya sekolah di Jakarta karena domisili kami memang di ibukota ini. Yippieee……gak ada pelajaran bahasa daeraaah…. *joget Pantura Remix.

Eittts tapi nanti dulu………….karena anak saya sekolah di sekolah Islam,

maka………………………..ada mata pelajaran bahasa Arab.

Apa??

Oh tidaaaak….

*keluar dari sarang Sunda ketemu Arab.
*duh nangis dulu ah di pojokan
signature

Advertisements

19 thoughts on “Tsunami Kecil Bernama Bahasa Daerah

  1. Pipit Widya says:

    Hahahaha..Saya dari dulu di Semarang Mba.
    Cuma krn nikah aja langsung lepas ke Depok.

    Nilai Bahasa Jawaku dulu bagus lho Mba. Bahkan aksara Jawa pun bisa.
    Tapi sekarang saya udah lupa 😦

    Bahasa daerah baiknya dilestarikan sih biar ga punah. Sayang kan itu aset kita.
    Ga tau deh gimana dgn sistem pendidikannya.

    Like

    • imeldasutarno says:

      Mbak makasih udah mampir dan baca ya. Iya bener, harus dilestarikan…tapi ya gitu deh manusia (saya tepatnya), kadang malesnya doang yang dikedepanin. Jadi boro2 mau melestarikan, pelajaran bahasa daerah malah dianggap hantu bencana dan sederet negative thinking lainnya. Aduuuh maafin ya mbak Pipit kamuh dapat teman bloher abal-abal macam dirikuh inih ….. πŸ™‚

      Like

  2. ira i / ira noor says:

    Ngalamin bangetttt!!!
    Ibu saya orang Sunda, bapak orang Jawa, tapi bahasa sehari-hari bahasa Indonesia, mungkin biar adil.
    Menghabiskan masa kecil di Bandung ketemu pelajaran basa Sunda….nilainya jelek melulu. Masa SMP pindah ke Surabaya ketemu pelajaran bahasa Jawa…haduhhh sama aja nilai jeblok. Lalu pindah ke Riau….horeeeee ga ada pelajaran bahasa daerah πŸ‘πŸ‘πŸ‘ AMAN.
    Eh, kuliah keterima di jurusan Jepang…..😧
    Yang terakhir ini mah wajib bisa, masa mau nggak lulus kuliah

    Like

    • imeldasutarno says:

      Mba makasih udah baca ya. Wahahaha…berarti mbak sedikit lebih parah dari saya karena ketemu 2 mata pelajaran bahasa daerah ya, yang satu hanacaraka, satu lagi honocoroko #eh? Ternyata ga semua daerah ada mata pelajaran ini ya mbak, buktinya di Riau aman. Wah bahasa Jepang…arigato arigatoooo (itu doangan taunya ) πŸ™‚

      Liked by 1 person

  3. sherly says:

    hahahaha aku juga dari kecil sampe gede di bontang (kaltim) mba dan ga ada pelajaran bahasa daerah di bontang. pas kuliah ke jawa timur (malang). disini aku merhatiin kalo anak2 nya pada belajar bahasa jawa sebagai bahasa daerahnya. hem, aku ga bayangin gimana kalo dulu aku dipindahin sekolah di tanah jawa timur. waaaaaah kacau dah sama nilai mata pelajaran bahasa daerahnya.

    btw, aku juga campuran loh. Jawa-Bugis πŸ˜€ untungnya udah ngerti sama kedua bahasa itu. tapi kalo merhatiin mata pelajaran bahasa jawa disini, hm, ya sama aja kayak bahasa sunda sana ya. bahkan juga ada yang mempelajari huruf-huruf jawa yang njlimet itu. wakakaka, bisa cengo banget mah aku.

    aku emang bisa lah bahasa jawaan, tapi kalo disuruh belajar mata pelajarannya, hm.. angkat tangan dah, babai aja dah dari kejauhan :p

    Like

    • imeldasutarno says:

      mbak sherli salam kenal. Makasih udah mampir ke blog abal-abal bin geje ini hihihihi….Wah berarti selain Riau, Kalimantan Timur juga gak memberlakukan mata pelajaran bahasa daerah ya. Iyaaaa…kalau belajar bahasa daerah juga belajar aksaranya mbak, idih aku sempet ngalamin tu belajar tulisan hanacaraka Sunda…duh bendera putih everyday lah pokoknya. Beruntungnya dirimu bisa terbebas dari pelajaran ini ya mbak hehe

      Like

  4. fanny fristhika nila says:

    hahahahaha, inget jaman sekolah… ;p nah krn aku dulu dr TK-SMU kls 2 di aceh, jdnya mau ga mau, ketemulah bhs aceh ini yg dimulai sejak kls 1 smp ;p.. Ini trmasuk bahasa yg ribetnya ampuuuun deh.. mana hurufnya juga macem2.. kayak huruf A aja, ada A yg pake garis miring ke kanan, ato diksh garis miring ke kiri, ato di kasih titik.. itu semua pengucapan beda.. trs kalo ketemu kata kerja apaaa gitu, ntr subjeknya nya beda lagi.. hadeeuuuhhh, aku nyerah mak ;p.. masalahnya aku org batak sih, walo tinggal lama di aceh, tp temen2ku juga anak perantauan semuaa.. so, g ada di antara kami yg pake bhs aceh ;p.. untungnya, pas ujian aku slalu dpt nilai bgs, karenaaa, kong kalikong ama temen yg jago bhs aceh… jd dia ksh contekan ujian bhs aceh, dan aku kash contekan ujian bahasa inggris ;p.. hihihihihi… untung pas kls 3 smu pindah ke medan g ada pelajaran bhs daerah :D. kalo ada pingsan aja deh ;p

    Like

    • imeldasutarno says:

      Mbak Fanny makasih udah baca ya. Wah cerita baru nih: di Aceh justru SMP ya baru belajar. Dan kalo baca cerita mbak kayaknya jauh lebih susyah dibanding Sunda ya mbak? Untung pelajaran bahasa daerah cuma 2 jam seminggu ya mbak….kalo seminggu 8 jam…mendingan kibar bendera nyerah kayaknya kalo aku, bisa stress sendiri hahaha…. Kalo di Medan, SMP dan SD ga ada pelajaran bahasa Batak? Eh malah nanya balik πŸ™‚

      Like

  5. sulis says:

    Anakku ada bhs jawa dan arab mb, kami di jogja. Kami asli jogja semua, tapi klo sudah bahasan tentang wayang dan huruf Jawa….saya kibar bendera putih. Sudah, mau berapa nilai anak…mau gimana bljr ngapalinnya…pasrah☺

    Like

    • imeldasutarno says:

      Mbak makasih udah baca ya. Waini…dapet dua2nya Jawa+Arab. Ih sama mbak, aku juga sekarang pas anakku dapat bahasa Arab pasrah aja, sebab ya emang kita ortunya aja gak ngerti, jadi rada susah ngajarin anak. Mau dapat nilai berapapun kami terima dengan lapang dada hehe πŸ™‚ Salam kenal ya mbak

      Like

  6. @eviindrawanto says:

    Aku pikir bahasa Sunda jauh lebih susah daripada bahasa Jawa. Saya belajar kedua bahasa ini dari 2 orang asisten rumah tangga yang bekerja cukup lama di tempat saya. Nah bahasa Jawa saya sukses memahami minimal kalau diomongi orang mengerti. Tapi bahasa Sunda sampai sekarang rasanya masih 0 saja πŸ™‚

    Like

    • imeldasutarno says:

      Makasih udah baca ya mbak. Iya practice makes perfect ya mbak. Mungkin yang ART Jawa lebih dominan ngajarin mbak makanya lebih cepat dimengerti ketimbang yang Sunda. Mbak kapan nulis jalan-jalan lagi? Seneng deh jadi silent reader blog mbak Evi πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s