Oh….Jauh Sekali Kerjakuuu…..

Barusan dengerin lagu lawasnya Kahitnya yang judulnya Seandainya Aku Bisa Terbang. Tapi fokusnya cuma di syair paling pertama aja

“Oh jauh sekali rumahmuu…”

Ini mau bermellow ria atau opo yo? Tolong dijelaskeun wahai pemilik blog!

OK calm down people *sok gaya*

Dua minggu lalu, ada kandidat yang saya interview:

Saya: Kenapa mau resign dari tempat yang sekarang?
Kandidat (K): jaraknya jauh sekali bu. Dari rumah saya di Bogor, ke kantor saya di daerah Kota, naik kereta, melewati 22 stasiun, setiap hari. Berangkat dari rumah jam 4 pagi. Berangkat ya bu, bukan baru bangun jam 4 pagi.
Saya: Wow! Emang ada kereta jam 4? *ketauan interviewernya bukan anak roker (rombongan kereta)
K : Ada bu, kereta paling pertama, jam 04.10 WIB. Saya capek bu setiap hari begitu, makanya ingin pindah kerja.
Saya: Kalau mbaknya udah tau jauh kenapa dulu diambil juga kerjaan ini?
K: Sebelumnya saya ditempatkan di kantor Sudirman,ย makanya saya mau. Kemudian dipindahkan ke Kota dan saya sudah terlanjur teken kontrak, jadi ya mau gak mau jalanin sampai kontrak selesai bu.

Sebulan yang lalu.

Saya: Mbak kenapa pengen resign dari perusahaan yang sekarang?Bukannya udah enak ya di situ?
K : iya bu, cuma karena saya kerjanya di bidang event kebudayaan gini, dan rata-rata diselenggarakan di kota-kota yang budayanya masih kuat, contohnya di Tana Toraja. Saya capek bu. Kadang saya lagi beresin admin event di Jakarta tau-tau sama bos disuruh terbang ke Sulawesi, suruh ke Tana Toraja buat urus yang lain. Kalo turun di bandara trus deket jaraknya sih gpp, ini masih mesti nempuh jalan darat kurang lebih 8 jam…duh…

Cuitan Twitter salah satu teman SD saya yang rumahnya di Tambun Bekasi sementara kerjanya di daerah Serpong BSD: ย “Is it worth it to spendย 3 hours everyday from Tambun to Serpong?” Dia seperti mengeluhkan atau mempertanyakan layak tidaknya sehari-hari menghabiskan sedemikian panjang waktu hanya untuk sampai ke tempat kerja.

Tetangga sebelah rumah saya persis: Sebulan lalu resign. Padahal baru kerja di perusahaannya itu dua bulanan. Alasannya karena dimutasi ke Tangerang. Sementara rumahnya di Pondok Bambu. Gak kebayang tiap hari menempuh Pondok Bambu-Tangerang pp.

Teman SMP saya, di grup WA bilang kalau kerjanya di Karawang Timur padahal kita semua tau rumah dia di Cilodong-Bogor. Setiap hari dia PP.

Jauhnya jarak. Capeknya raga…dan juga jiwa. Itulah inti dari semua cerita di atas.

Saya semenjak lulus kuliah dan mulai terjun di dunia kerja, tidak pernah sekalipun tinggal di rumah alias selalu ngekost. Maklum, rumah di daerah Bogor sementara kerja selalu dapat di Jakarta. Kemana kantor pindah, ke situ pun saya berburu kost yang dekat. Itu kan karena kondisi saya memungkinkan ya.

Ada orang-orang yang bisa, contohnya saya. Namun banyak pula yang tak punya pilihan alias tetap harus pulang ke rumah, dengan 1001 alasan. Ada yang karena memang sudah berumah tangga, punya istri/suami dan anak, sehingga mau tidak mau harus menempuh jarak yang jauh hanya untuk bekerja.
Ada pula yang alasannya spesifik, seperti misalnya kandidat yang melewati 22 stasiun tadi. Mau tau apa alasan dia? “Saya punya adik, dan adik saya satu-satunya itu nurutnya cuma sama saya bu. Kalo sama bapak ibu dia kadang suka tambeng. Makanya ibu saya pengen saya tetap stay di rumah biar adik terkontrol”.
Alasan lainnya juga mungkin karena biaya kost+makan di sekitar kantor justru jika ditotal, lebih mahal jatuhnya ketimbang ongkos PP+makannya sehari-hari.
Atau ada juga yang karena di rumah dia adalah seorang anak yang juga turut menjaga orangtuanya yang sudah sepuh sehingga tidak mungkin kost.
Masih banyak aneka alasan lain.

Tak sedikit orang yang akhirnya memilih resign di tengah jalan, karena setelah dijalani, kok rasanya gak sepadan ya? Gak sepadan sama gaji yang diterima. Gak sepadan sama capeknya. Kalau naik kereta yang gak pake macet sih gak papa. Kalau yang mesti naik kendaraan umum dan berjibaku di tengah kemacetan panjang gimana?
Back to story di atas, teman SD saya, si Tambun-Serpong….dia bertahan sampai sekarang. Penyebabnya sederhana: level dia sudah di atas manager, dan sudah tentu penghasilannya pun gak usah dipertanyakan lagi. Sudah pasti lebih dari cukup banget untuk sekedar beli bensin dan makan siang di resto mahal. Ya iyalah, ikutan kursus marketing level dunia aja dia bela-belain sampe ke New York pakai biaya sendiri, apalagi cuma ngebiayain perjalanan harian antar provinsi ke tempat kerjanya? Etapi tetep dong ya namanya manusia….tuh buktinya dia ngetweet seperti itu? ๐Ÿ™‚ Mungkin pas ngetweet dia lagi capek banget, makanya butuh curhat dikit-dikit juga.

Apapun pilihan kita, mau kerja di tempat yang dekat jaraknya dari rumah, atau yang jauh sekalipun, semua pasti ada alasannya. Semua pasti sudah melewati beragam pertimbangan, termasuk: sudah tergolong layakkah effort yang kita lakukan setiap hari dengan reward yang kita terima di penghujung bulan?

its-a-long-road

gambar dari sini

Kalau kamu punya cerita yang sama gak? Jauh atau dekat kantormu dari rumah? Share di komen yok.

“ooooh….jauh sekali kerjakuuuu…..” *plesetan lagunya Kahitna
signature

Advertisements

10 thoughts on “Oh….Jauh Sekali Kerjakuuu…..

    • imeldasutarno says:

      Senangnya blog ini dikunjungi blogger kondang. Makasih udah mampir ya mbak…tersanjung saya ๐Ÿ™‚

      Iya salut sekali ya mbak apalagi ibu-ibu yang berangkat aja udah super pagi, sampai kantor masih harus merah ASI, trus pulang ke rumah pun masih disibukkan dengan tetek bengek urusan anak sampe menjelang tengah malam, eh besok paginya udah kinclong dan semangat berangkat ke kantor lagi. Saya juga rasanya engga sanggup mbak, makanya waktu lajang milih ngekost, biarin deh mahal yg penting gak kecapean. Sekarang udah rumah tangga alhamdulilah kantor cuma 45 menit dari rumah….. Lha kok jadi curhat begini?

      Like

  1. Pipit Widya says:

    Awal2 di Jakarta saya sempet kgt karena macet yg bikin jarak rumah-kantor lama bgt. Situasi di kantor jg krg nyaman jd saya pilih resign.

    Kayak tulisan mbak Imel, mgkin ada faktor2 lain yg bikin resign atau enggak. Buktinya si manager masih bertahan tuh, hehehe. Hhmm, gajinya brp ya? *lho kok kepo :))

    Like

    • imeldasutarno says:

      Mbak Pipit makasih udah mampir ๐Ÿ™‚ Iya kepo ya kita berapa sih gajinya, hahahaha…..malah geser ke soal gaji deh kita. Eh aku juga kepo loh kenapa mbak resign dari kantor yg katanya kurang nyaman itu? #hasratGosip #MakluminAjaYa #PerempuanGakKuatKaloGakGhibah

      Like

  2. alaniadita says:

    Aku dulu awal pindah ke Jakarta juga ngekost deket kantor. Jalan kaki kurleb 20mins. Kemudian pindah ke Slipi, sementara kostan di Jaksel. Awal2 stress karena naik kopaja bisa sampai 2 jam kalau sedang macet. Kemudian, naik motor deh kurleb 30 mins.

    Baru sebulan pindah kostan dibelakang kantor, rasanya lebih menyenangkan. Bisa mandi jam 8 pagi disaat masuk kantor jam 8. Istirahat siang bisa tidur. dan bebas stress karena macet. :p

    Nah, PR nya after married nih. Kalau pengen punya rumah kan ya, pasti pinggiran kan ya. Sejak kini sedang menyiapkan mental untuk ‘tua diajalan’ :))))

    Like

    • imeldasutarno says:

      mba nia, thanks udah sharing pengalamannya di sini.Ya ampuuun beda bumi langit banget ya antara naik kopaja sama motor. Ya tapi itulah Jakarta ya mbak, gak bisa gak pake macet. Apalagi kalo udah hari jumat dan hujan lebat. Wah kode keras banget buat para karyawan pulang kantor. Ah gak tega mau njabarin arti hari jumat+hujan lebat+Jakarta itu, hahaha…..
      Kalo mau sbnrnya tetep bisa cari rumah yang gak di pinggiran kota banget mbak, asaaaaal…mau susah. Karena rata-rata rumah yang masih di daerah kota tetep bisa dapat yang rada murah tapi di gang sempit (kadang aksesnya cuma bisa satu motor doang, kalo papasan sama motor berlawanan arah ya wassalam) misalnya, atau rumah second yang kondisinya udah rada acak adul. Eh kenapa jadi kemana-mana ya komen eikeh? *sungkem

      Like

  3. alaniadita says:

    Setuju banget itu, jumat, after office hour dan hujan! itu penguji kesabaran nomer dua setelah sabar ditanya kapan nikah? hahaha.

    Iya, karena barangku banyak mba. Agak worry deh rumah yang di gang. Baca: males gotong barang dari pinggir jalan ke dalemnya. haha

    Like

  4. mrs muhandoko says:

    Aku brgkt jam 6 pagi dan nyampe rumahnya paling cepet jam 7 malem . Masih ga buta buta amat kan ya PP nya? Heuheuheu.
    Krn beli rumah di dekat kota naudzubillah harganya, jadi skrg kemampuannya masih beli rumah di beda kota. Apapun itu, dinikmati aja ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

    Like

    • imeldasutarno says:

      wuih paginyooo jam 6….etapi iya sih masih belum buta2 amat dibanding si 22 stasiun di postinganku ituh. Iya, nikmati aja…apapun konsekuensinya yang penting bertanggung jawab ya na *lah apa ini?

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s