Chit Chat soal Kerja di RS

Di kantor saya ada karyawan yang dulunya pernah kerja di RS. Waktu kerja di rumah sakit itu dia di bagian Finance, tepatnya penagihan bill ke pasien.


Kemarin asik cerita ngalor ngidul pas jam istirahat. Sampai dia (sebut saja namanya Mawar ya biar gampil) cerita kalau suatu hari dia pernah menangis. Gara-garanya baru masuk kerja, yah hari-hari pertama gitu lah, di RS, dan dia harus mengurus pembayaran dari pasien yang mau melahirkan. Katanya lahiran caesar tapi enggak punya uang. Mawar sedih dan dilema. Di satu sisi dia harus menjalankan tugasnya soal penagihan ke suami si pasien, sisi lain dia juga sedih melihat keluarga yang nampak bukan orang mampu itu.

Mawar dinasihati sama rekan kerjanya: kalo kerja di RS mah jangan baperan deh. Biasa aja, gak usah banyak lu bawa jadi drama. Mawar menjawab bagaimana dia gak baper melihat kondisi ibu bersalin tapi gak bisa nebus biaya RS itu? Bagaimana kalau kita ada di posisi ibu itu?

Singkat kata, Mawar ketika sholat dhuzur, memanjatkan doa kepada Allah khusus untuk ibu tersebut. Mudah-mudahan Allah kasih pintu rezeki selebar-lebarnya ke keluarga ibu itu supaya bisa bayar administrasi RS.

Selesai sholat, Mawar kembali bekerja. Dan akhirnya Mawar mendapatkan info yang cukup bikin tiga huruf a.k.a KZL.

Jadi rupanya setelah diusut…..suami si ibu yang melahirkan itu baru ketauan beristri dua (nikah tanpa pengetahuan istri pertama yang lagi hamil tua itu). Si istri yang sudah mau brojol ini akhirnya stress di rumah mengetahui kenyataan tersebut, begitu sampai RS diperiksa dokter tekanan darahnya tinggi. Dan dokter gak sarankan untuk lahiran normal. Akhirnya dipilih jalan caesar yang sudah pasti biayanya jauh lebih tinggi dibanding normal. Gak sempat kecerita dari Mawar apakah ada keterlibatan BPJS, asuransi atau apalah apalah di situ.
Intinya…Mawar kembali ngomong sama rekan kerja yang menasihatinya tadi:

Mawar: mbak…nyesellllll gue doain dia pas dzuhur tadi. Ternyata bebini dua si laki?
Rekan kerja: Lu kaga dengerin gue siiih…udah dibilang kalo kerja di RS jangan baperan, lu masih pake acara nangis ampe doain pula, hahahaha. Banyak lah kasus-kasus modelan begitu di RS mah.

Mawar ditertawakan rekan kerjanya.

Chit chat saya bersama Mawar ini membuat saya merenung: iya sih …pantesan kalo kita ke fasilitas kesehatan entah Puskesmas atau RS….rata-rata petugas yang melayani kita ada beberapa yang mukanya flat, datar tanpa senyum dan ekspresi. Mungkin mereka itu yang udah makan asam garam ya ngadepin aneka jenis pasien terutama yang  pura-pura minta dikasihani a.k.a drama. Walaupun masih banyak juga pasien yang emang beneran lagi kesusahan 🙂

Selamat hari Jumat….semoga selalu barokah. Amiiin….
signature

Advertisements

13 thoughts on “Chit Chat soal Kerja di RS

  1. gegelin2 says:

    Mo ngakak saya mbak baca percakapan yang di-italic, kocak! 😆 Anyway justru kalo kerja2 sosial gitu emang seharusnya ga usah ramah2 banget ya takut baper, nanti logika gak jalan hahaha

    Like

  2. jessmite says:

    Oh yang ini postingannya. saya dulu kan kuliah perhotelan, sempat diceritain juga sama dosen front office kalo kerja dibalik front desk itu ya ada dramanya juga. Ada bermacam-macam tamu yang penampilannya tidak mencerminkan isi dompetnya alias kemampuan membayar hotel. Dan anak-anak FO sering tercengang kalo ngeliat “Amex” kartu american express. entah kartu apa itu, kartu kredit kali 😀

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s