Indomie yang Bengkak dan Anakku

Karena sekarang musim hujan, jadinya kalau sabtu minggu saya dan anak-anak jarang ke mana-mana. Udah males duluan ngeliat ujan gak berenti-berenti turun dari langit. Males sekaligus sedih. Sedih ngeliat cucian enggak kering-kering men!

Jadilah kita cuma main-main aja di dalam rumah. Ya main sama anak-anak: main lego, boneka, baca buku, nonton film kartun, apapun lah pokoknya.

Nah kemarin, kebetulan keponakan ART saya main ke rumah, mengunjungi bibinya . Saudara ART ini juga pekerja rumah tangga sama seperti bibinya, tapi di daerah Jalan Raya Bogor sana.

Pas dia main ke rumah, ya pas saya juga lagi main sama anak-anak. Ternyata mereka gegosipan soal saya. Gosip positif sih. Setelah si saudara pulang, mbak ART cerita deh.

Intinya si saudara ngeliat kalo saya ini care dan benar-benar memanfaatkan waktu dan kesempatan mumpung lagi libur, untuk main dan bercengkerama sama anak-anak.

Karena dia punya tetangga di Bogor Raya sana yang juga seorang working mom, punya anak usia 3 tahun, tapi si anak pure jadi anak mbak. Bahkan si anak suka teriak kalo ibunya jahat. Singkat cerita, katanya si ibu ini kalo pas lagi nonton tv, atau lagi makan trus direcokin sama anaknya entah digeret-geret ngajak main atau permintaan lainnya, langsung marah dan menerapkan peraturan tidak memperbolehkan anaknya ngeganggu aktivitasnya.Gak hari kerja, gak hari libur sami mawon.  Jadilah si anak lebih pro ke mbak pengasuhnya ketimbang ibunya sendiri. Dan katanya lagi, kalau misalnya si mbak pengasuh disuruh beli sayur keluar rumah, si anak suka teriak-teriak minta ikut, ya karena dia lebih nyaman sama si mbak. Ketika anaknya teriak-teriak, si ibu juga gak kalah teriak-teriak nyuruh anaknya diem karena keberisikan. Para tetangga katanya sampe pada bisik-bisik soal si ibu itu. Mereka bilang kalo emang belum siap punya anak mah mendingan tunda dulu. Kasian anaknya euy, udah lahir ke dunia tapi at the end cuma jadi anak mbak pengasuh.

Mother scolding her daughter

gambar dari today.com

Terus si saudara juga bilang ke bibinya: enak ya bi punya ibu (saya maksudnya) kayak gitu. Bibi bisa istirahat, bisa sempetin main ke tempatku waktu aku sakit, bisa ngapa-ngapain bebas. 

Emang sih, kalo sabtu minggu, ART emang cenderung lebih banyak gak ngapa-ngapain di rumah karena saya yang handle anak-anak. Sekaligus ngasih me time juga buat dia karena udah lima hari dalam seminggu dia fokus ngurusin anak saya selama saya di kantor. Kadang sabtu minggu ya dia kelayapan main ke rumah saudaranya kek, piknik bareng temen-temennya kek, gak pernah saya dan pak suami ngerecokin.

Saya sendiri kalo pas punya waktu gak hari kerja, gak hari libur, ya pasti buat anak. Makanya sekarang plek ketiplek udah gak punya waktu buat baca buku kayak dulu lagi, karena anak-anak dengan sikap siaga 1 macam menghadapi banjir Jakarta, akan selalu bersedia menggeret-geret emaknya untuk main sama mereka. Atau apapun yang penting ujung-ujungnya kudu merhatiin mereka, hehe…..

Tapi sebenarnya gak full 100% seperti itu juga. Kadang saya capek dan bosan main yang itu-itu juga. Kadang saya ada perasaan kayak si ibu-ibu yang tadi saya cerita di atas. Alias pengennya sendiri aja gak diganggu macem-macem. Emang dasar orangnya enggak kreatif ye, jadilah ga tau lagi mesti create permainan apa yang gak bikin bosen anak-anak. Tapi ya saya suka ngomong jujur ke mereka: duh ibu bosen nak…atau ibu capek, bentar istirahat dulu ya. ”

boring

gambar dari mommyish.com

Mereka kecewa? Sudah pasti, tapi at least saya menyampaikannya tidak segarang si ibu itu tadi. Tidak sampai menerapkan peraturan ketat seperti ibu itu tadi. Selalu berusaha tetap gak galak ke anak-anak. Dan…..kadang suka berusaha memaksakan diri juga untuk tetep stay with them walopun permainannya membosankan.

Moral of the story:
the very first sudah tentu bahwa tulisan ini menunjukkan betapa kerennya saya sebagai seorang working mom yang tampil layak dan ideal dengan masih sempatnya ngurusi anak di tengah kesibukan yang menggebu-gebu. Soal bisik-bisik tetangga tadi soal belum siap punya anak. Kalau dipikir ada benarnya juga ya. Punya anak tu mesti siap jiwa raga lahir batin. Kaki jadi kepala, kepala jadi kaki. Begitu keluar dari rahim, dimulailah segunung tanggung jawab yang harus orangtua jalanin dengan keikhlasan. Melepas semua ego kita sendiri. Bukan lagi “aku” yang penting, tetapi “anakku”. Sampe segitunya? Iya emang begitu! Bikin indomie, udah siap dinikmatin, tiba-tiba anak rewel karena cuma minta perhatian kita. Entah cuma mau dimandiin sama ibu atau bapak, atau misalnya cuma mau dibacain buku cerita tapi kudu sama emaknya ga mau sama mbak pengasuh. Indomie terpaksa ditinggal sampe mie nya bengkak anyep gak karu-karuan, padahal liur udah ngeces-ngeces ditambah lidah dan perut ini udah mendamba setengah mati bagai Scrat mendamba buah kenarinya. Itu cuma salah satu contoh aja.
Jadi kalo belum siap melepas semua ego, kayaknya lebih baik tunda dulu deh punya anak.

Udah cuma mau posting itu aja. Maafin bahasanya berantakan, maafin judulnya enggak nyambung, karena nulisnya enggak fokus, karena lagi banyak pikiran *gaya lo *biar dikira orang sibuk, banyak pikiran.
signature

Advertisements

3 thoughts on “Indomie yang Bengkak dan Anakku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s