Ada Gak Resah, Gak Ada Malah Gelisah

Seringkali kita menyimpan beberapa barang, terutama di rumah, yang kadang dipandang orang lain “hellow….ngapain elo parno kalo tu barang gak ada?”
Ha? Sampe segitu parnonya? Enggak sih, lebih tepatnya ketergantungan pada obat-obatan terlarang. dan sedikit rasa gelisah kalau mereka-mereka ini gak ada dalam rumah.

Nah tanpa berpanjang kata, berikut ini beberapa barang yang wajib ada di rumah saya dan mungkin gak seberapa kepikiran sama orang lain *ini bahasanya begimana sih?

1. Amplop.
Jpeg

Aih….mentang-mentang anak 80-an, amplop surat menyurat jadi the must have item? Jadi di rumah, sebisa mungkin barang ini selalu ada dan jangan kasih kendor sampe kosong. Buat apa?
Sederhana: kalo ke kondangan kadang kita suka lupa ya. Udah dandan maksimal dari jam 5 subuh padahal kondangannya jam 7 malam, udah siap di mobil semua duduk kece badai nan tornado, eee tiba-tiba jejeritan ke pak suami “paaak…kita belon ngangpauw niii. Duh ada amplop gak yaaa?”.
Mau turun dari mobil trus jalan ke warung rokok beli selembar amplop? Aiiih eikeh kan udah cantek maaak, mana pake jarik *lha situ Kartinian? …mana level suruh mampir di warung rokok depan gang?
Kalo barang ini udah siap sedia ada di rumah, kan keriuhan kecil macam di atas bisa dikurangi ya? Asli lah buat saya dan pak suami, benda ini yang paliiiing sering kita lupain saban kondangan. Jadi saya selalu stok di rumah, beli yang selusin sekalian. Oiya sekalian juga si amplop ini berfungsi buat ngamplopin gaji pengasuh anak saya, tiap bulan.


2. Gunting.

Jpeg

Selalu punya 2: gunting untuk mbuka bungkus snack anak-anak, dan gunting untuk di dapur, kalo pas mau ngegunting bumbu Indomie atau hal-hal lain yang berhubungan dengan dapur. Mungkin buat orang lain gak seberapa penting, tapi saya selalu harus punya benda ini di rumah. Jangankan di rumah, kalo pulang mudik aja gunting selalu dibawa selama perjalanan. Entah kenapa emang gak punya skill kali yeee saya ini buat ngebukain bungkus snack apapun pake tangan manual, jadilah selalu memasrahkan pekerjaan tersebut ke si gunting. Begitu pula kalo bikin Indomie, suka resah dan gelisah kalo buka-bukain bumbu Indomie gak pake gunting.

3. Karet gelang.

Jpeg

Pernah saya posting satu pak karet gelang di FB saya, dan otomatis teman pun bertanya: waduh beli sebanyak itu buat apaan?
Iyes, saya selalu beli karet gelang satu pak. Barang ini wajib ada gelantungan di dapur. Gunanya untuk ngiket snack anak-anak atau makanan berpackaging apapun yang enggak habis dimakan. Nah, selain membeli satu pak, saya pun sangat karet-able sekali di kantor. Gak bisa liat karet gelang nganggur pasti saya kumpulin. Kalo OB saya suruh beli pecel ayam atau nasi bungkus, dengan sigap karet-karetnya engga saya buang. Langsung diamankeun, kemudian dibawa pulang ke rumah. Hiii….macam orang kikir apaan tau ya? Iya gak papa dibilang begitu, karena buat saya benda ini benar-benar fungsi banget dan membantu di saat-saat genting.
Kadang-kadang Alun suka motong-motong karet gelang di dapur, katanya buat mainan dan karet yang terpotong dua itu dia bilang belut (trus dia pura-pura main kolam ikan berisi belut). Kadang suka deg-deg-an abis kalo dia menghabiskan sekian banyak karet,. Kemudian saya suka buru-buru ngecek ke dapur apakah stok karet gelang masih aman.

4. Plastik.

Jpeg

Plastik terbagi dua:
– Plastik kresek ukuran paling kecil. Selalu siaga ini di rumah, terutama saat anak-anak masih pada bayi. Gunanya untuk membungkus popok mereka yang sudah di BAB (Buang Air Besar) maupun BAK (Buang Air Kecil). Jadi sebelum popok bekas masuk tong sampah, terlebih dahulu masukin dalam kresek kecil, diikat erat, baru buang ke tong sampah. Mungkin buat sebagian orang pemborosan, apalagi plastik kan sebenernya bisa dapet gratisan saban kita kelar belanja di warung atau pasar. Tapi gak papa, saya selalu stok ini, karena rasa-rasanya saya ini gak setiap saat belanja. Pas mudik pun ini adalah the must have item yang gak boleh ketinggalan.

– Plastik kiloan bening. Duh apa ya istilahnya, liat di gambar ajalah pokoknya. Ini saya pun selalu stok. Karena sering mbekel nasi+lauk dari rumah, dan plastik ini pasti terpakai. Buat sebagian orang mungkin saya gak eco green banget orangnya *eco green apa sih artinya?Sodaranya Eko Patrio bukan?
Tapi menurut saya, lauk seperti sayur berkuah lebih layak masuk ke plastik begini ketimbang disimpan di Tupperware. Gak tau ya, buat saya lebih safety dari tumpah kalo make plastik ketimbang wadah makanan bertutup.
Nah plastik kiloan ini kadang saya stok beberapa ukuran: Β satu kilo dan setengah kilo.

Udah cuma mau posting itu aja. Gak bermanfaat juga untuk dibaca bukaaan? Yah maklumlah…namanyapun posting iseng belaka.
signature

 

 

Advertisements

10 thoughts on “Ada Gak Resah, Gak Ada Malah Gelisah

    • imeldasutarno says:

      duh aslilah saya gak nyangka tulisan geje begini ada yg pada baca dan komen juga, muahahahaha….Maacih udah mampir n baca ya mbak. Iya justru kalo pas mantenan itu saya dan suami selalu lupa sama si amplop, makanya untuk jaga2 lebih baik diadain ajalah di rumah, biar gak kalang kabut pas butuh, hehe. …..

      Like

    • imeldasutarno says:

      mbak niaaaa ternyata ada juga yg samaan ma aku ya. Kirain aku aja yang rada-rada sampe gelisah kalo gak ada karet gelang di rumah, Eeeeh ternyata dirimu juga punya semua benda yang kusebut di posting ya? Toss dulu lah kalo begitu πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s