Ini Kepalaku, untuk Kau Injak

Pengasuh anak saya yang pertama kali, pas baru punya bayi pertama dalam hidup saya. Asalnya dari Karawang, bukan di kotanya tapi di desa yang agak blusukan jauh gitu. Selama bekerja di rumah saya, orangnya baik, cocok ngurus anak saya, pintar ngasuh anak (gak kayak saya yang waktu itu masih gagap abis handle bayi baru lahir).

Setelah kerja kurang lebih 2 tahun, dia suatu ketika minta izin pulang ke kampung halamannya, karena ada acara keluarga. Suami saya berinisiatif mengantar…..sampai ke rumahnya yang benar-benar jauh dari Jakarta itu. Karawang sih keliatannya deket, tapi masuk ke kampungnya ampun dijeeee…..bahkan kami harus menyeberang kali menggunakan perahu eretan seperti dalam gambar ini.

190950_10150117572033794_6356568_o

 

190590_10150117569923794_3441534_n

Singkat cerita, setelah diantar pulang ke kampung untuk ijin beberapa lama, ……..dia tidak kembali lagi ke Jakarta untuk bekerja pada kami.

Pengasuh anak kami yang ketiga. Masih single. Orangnya kreatif ngajak anak bermain. Saya aja saban pulang kantor kaget ngeliat Alun udah main macem-macem yang padahal toolsnya ya cuma itu-itu aja: bikin sate-satean dari koran bekas yg digulung-gulunglah, bangun istana pake block-block susunlah, nyuapin anak pake strategi naik odong-odonglah biar Alun lahap, dan masih banyak lagi. Emaknya? Beuuuh boro-boro kepikiran ide-ide kreatif macam begitu. Ninggalin anak ke kantor bersama si pengasuh ini membuat saya dan suami tenang. Ditambah dia orangnya juga supel, dan akhirnya sudah kami anggap keluarga sendiri.
Suatu hari ia ingin main dan ber-me time ria. Ingin berkunjung ke rumah saudaranya yang sesama pengasuh anak di daerah Pamulang, Ciputat sana. Yang jaraknya  hampir 30 km dari rumah kami. Karena suami hanya punya waktu malam hari sepulang kantor, dijabaninlah mengantar sang pengasuh malam-malam naik mobil. Dibolehkan menginap karena pas weekend jadi ada saya dan suami yang jaga anak di rumah.
Keesokan harinya, suami kebetulan ada arisan keluarga di daerah Pamulang juga. Jadi sekalianlah ia menjemput pengasuh anak kami. Pas di arisan keluarga lagi ngobrol-ngobrol sama sepupunya, pak suami cerita rencananya yang sekalian jemput pengasuh. Reaksi sudah bisa ditebak : Wuah…gaya banget! Keren banget pengasuh lo pake antar jemput segala cuma mo maen doang!Ngalah-ngalahin bos dong <— pake logat nyinyir sudah pasti.
Iya, kalo pake logika sehat mah: kan elo bosnya, kok jadi pembokat lo keenakan banget dilayanin kayak gitu?
Pak suami cuma senyum simpul dinyinyirin begitu sama sepupunya.
Belum lagi kalau dia seluruh badannya pegel, kadang minta tolong ke kita buat nyariin tukang pijet atau urut. Diturutin sama suami saya alias dicariin. Dibayarin pula begitu si tukang pijet udah mau pulang.
Dan setelah 2 tahun bekerja, akhirnya sang pengasuh resign karena akan menikah. Setelah resign masih tetap sampai detik ini keep contact, terkadang telepon curhat masalah keluarganya. Sudah mirip saudara sendirilah perlakuannya. Bahkan sudah gak kerja di rumah saya, pernah saya kirimkan baju-baju lungsuran dari Alun untuk anak laki-lakinya. Pas ada rezeki lebih pernah juga transfer uang untuk THR-an pas Lebaran. Itu udah gak kerja lagi di saya ya.

Pengasuh anak yang sekarang. Kerjanya apik, cocok sama anak-anak, sangat dipercaya dan bisa diandalkan. Antar jemput anak, belanja ke minimarket, dan tempat jauh-jauh naik motor. Walau tukang pohoeun (tukang lupaan. Poho=bahasa Sunda untuk lupa). Kadang lupa isi termos air panas kalo malam menjelang, lupa mbalikin keset kaki ke tempat asalnya saban dia kelar nyapu lantai dan semua keset dia angkat-angkatin ke atas. Lupa ini lupa itu.
Kalo wiken sering kelayapan ke mana-mana sama temen-temennya alias ber me time ria, meninggalkan saya dan suami yang kemudian mengurus anak. Saya gak pernah rempong dia mau ke mana kek, mau nginep kek, selama itu masih hari libur. Gak pernah sms in dia juga “lagi dimana? Pulang jam berapa?” Malah seringan dia yg sms “Punten bu masih di jalan, dll”.
Ora urus, yang penting jangan pas hari kerja. Kebetulan kalau yg ini sudah punya dua anak gede-gede di kampuang nan jauh di mato sana.Tiap malam selasa rutin ijin ke pasar malam deket rumah sama temen-temennya, sepulang saya dari kantor. Jadi masih capek raga ini dari kantor, masih kudu ngurusi anak-anak karena doi begitu saya pulang kantor,langsung ijin cuss ke pasar malam itu. Kalo saya ceritain ke orang lain, pasti pada nyinyir deui.

Masih ada beberapa cerita lagi, tapi kepanjangan kalo dibeberkan semua di sini.

Semuanya sama. Yang ngegaji mereka (kita), malah yang banyak ngalah. Kalo dibilang makan ati, secara logika rasional sudah pasti. Tapi kok yo ditelen aja? Kalo orang lain mah tu pengasuh-pengasuh anak udah pada di KZL-KZL in kali ya. Sebab kayak gak tau diri gitu.

Yang perlu dicatat secara singkat:

1. Kita menitipkan nyawa anak selama kita bekerja, 5 hari dalam seminggu, dari pagi sampai malam (apalagi kalau kita lembur) kepada orang-orang yang gajinya tidak seberapa ini. Nitip nyawa loh ya, karena bukan cuma bertugas nyuapin atau mandiin anak aja, tapi juga menjaga keselamatannya dari kesengat setrum, ketabrak mobil, diculik, patahnya tangan akibat lompat-lompatan, dan masih banyak lagi. Jadi kalau cuma KZL gara-gara lupa mlulu ngisi termos kalo malam hari, ya langsung deh inget-inget sama soal nitip nyawa ini.

2. Mereka mau ini dan itu yang kadang terlihat rada gak tau diri, ya sudahlah marilah kita jabanin selama masih masuk akal. Tujuan sederhananya: biar pada betah kerja di rumah saya. Susah tau nyari orang yang bisa dipercaya lahir batin, jujur dan apik kerjanya jaman sekarang. Nomor satu soal kepercayaan deh. Selain itu, ada pula pendapat begini: gak papa deh gue ngalah sama maunya pengasuh, daripada anak gue nanti diapa-apain pas gue lagi gak ada.

3. Kok mereka ini pada gak ngeh dan gak sadar diri binti belagu ye? Mending kalo kerjanya pada beres, ih! Ada yang mikir begitu. Cuy, ketahuilah…. ya kalo mereka pinter dan attitudenya ok banget nget nget kayak kita-kita gini, ya mereka mah udah jadi Direktur BUMN bukan ART! Got the point kan? Iyes…level of education mamen. Udah, ini jangan diperpanjang lagi, nanti saya dikira ngerendahin orang.

4. Kalo pake istilahnya bos saya: Kalo kita punya ART/pengasuh anak di rumah, ibaratnya kita nyerahin kepala kita untuk dia injak-injak. “Ini kepalaku, monggo jeng injak wae…injak sesukamu, aku yo pasrah, yang penting anakku terurus”. <— ini perumpaan yang lumayan ekstrim tapi ya bener juga kalo menurut saya.

5. Terus, udah dengan segenap daya upaya dan jiwa raga kita berusaha membuat mereka betah, membiarkan mereka menginjak kepala kita, dan mengikuti apa maunya mereka yang terkesan belagu begitu….mereka tetap resign?
Nah, pada akhirnya kita harus sadari…..mereka ini juga manusia, yang senantiasa bimbang galau dan gak stabil. Sebentar bilangnya tetep mau kerja di kita, sebentar kemudian labil, dan akhirnya abis Lebaran cuma ngirim sms singkat namun makjleb

rsz_1adam_levin

Gambar dari Google

Gak usah para pengasuh, kita sendiri yang kadang sudah tersemat di dada sebagai “high-level educated person” juga suka labil kok. Sebentar maunya diem di rumah ngirit gak pengen rekreasi ke mana-mana, tapi lima menit kemudian kok rasanya sumpek di rumah dan pengen main ke mall. Sebentar udah fix pengen nerima tawaran perusahaan A, eh kok besoknya ragu-ragu trus akhirnya memutuskan lebih baik nerima tawaran perusahaan B.
Manusiawi kok. Karena memang begitulah sifat manusia.

Itulah sekelumit kisah saya seputar memiliki pengasuh anak/ART di rumah. Mungkin tiap rumah tangga kondisinya berbeda. Postingan ini hanya sekedar catatan kecil belaka, yang menggambarkan bahwa keluarga saya sudah mengalami aneka ragam cerita dengan beragam ART.
Selamat hari Jumat semua. Semoga demo 4 November ini aman sampai selesai ya *lhah nyambung ke situ?
signature

Advertisements

13 thoughts on “Ini Kepalaku, untuk Kau Injak

  1. penulismalas says:

    Mba Imeldaaaa, aku ijin share yaa ini hehehe… tadinya sih aku juga mikir-mikir mba sama ART yang yaa gitu deh tpi kalo dipikir2 lagi, kadang kita sbg manusia yang ttp butuh bantuan orang lain mmg harus merendah juga meskipun jabatan udah jelas beda jauh yaa..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Mba makasih udah baca ya. Ya ampun dishare? Aku asli terharu campur bangga karena ternyata tulisanku ada manfaatnya juga. Betul mbak, kudu banyak ngalah kalo menghadapi ART, bargaining power mereka kuat apalagi kalo kerjanya bagus. Jadilah kita ini ga bisa ngapa2in selain manut sama mereka, demi betahnya mereka kerja sama kita. Monggo dishare mbak 🙂

      Like

  2. Hastira says:

    wah asyik sekali punya pembantu yang cocok, selama ini aku sih jarang yang cocok padahal aku sih sudah banyak ngalah sama art, bahkan kepala jadi kaki itu juga aku lalui.

    Liked by 1 person

  3. helmavania says:

    Aku setuju banget ihhh mba. Jaman dulu papa mama aku juga sering anter pulang mba yg kerja dirumah. Diperlakuin kayak keluarga karena udah ngurus anak2nya dengan baik. Jaman sekarang nyari ART susah banget kayak nya, pake agen pun banyak ngga sesuai nya. Jadi kalo udah dapet yang lumayan cocok aku setuju sama cerita mba Imelda diatas. Hihi

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mbak helma terima kasih udah mampir dan baca. Aku jarang ih main ke blogmu, jadi pengen malu hiks hiks…maafin ya mbak.
      Iya bener, apalagi jaman skr, di mana kejahatan makin merajalela, butuh banget punya ART yang cocok dan terpercaya, mbak.

      Like

  4. Rindang says:

    Aih, cerita2 Mbak tentang ART bikin saya salut dengan Mbak dan suami. Jarang ada yang berpikiran seperti keluarga Mbak bahwa kita sebenarnya menitipkan nyawa kepada para baby sitter itu. Bikin dia betah selama masih dipercaya sepertinya bukan hal yang kelewat batas juga.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mbak makasih udah mampir sini dan baca ya. Wah, such a compliment for me and husband nih mbak hehe, jadi pengen ge-er hehe. Thanks ya mbak, mudah-mudahan pemikiran ini juga nular ke semua orang yang punya ART di rumah ya mbak, amiin….

      Like

  5. vivadeasy says:

    Ya ampuun mbaa..aku padamu. Ni juga saya lagi nyari ART buat mijakin kepala eh buat jaga anak2. Sampai jadi bahan nanny oh nanny. Ternyata dimana-mana sama yah mba. Harus banyakin sabarnya. huftt inhale- exhale..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s