Tulisan yang Besar-besar

Sebagai ibu-ibu kekinian yang sudah terlalu banyak dibombardir info dari internet, saya terkadang galau. Kok anak saya begini? Kok anak saya begitu? Kok belum bisa lulus toilet training kayak anak seumuran dia? Kok belum bisa ngomong lancar padahal umurnya udah mau 4 tahun? Dan seabrek kok kok lainnya. Luar biasa bukan pengaruh internet bagi perkembangan jiwa raga kita? Sampe bisa ter kok kok melulu ibu-ibu ini.

Jaman baheula mah boro-boro ya emak bapak kita ampe musingin hal-hal detil macam di atas. Apalagi soalΒ delay tumbuh kembang, donor ASI, e-ping, baby blues, dan sejuta perkara seputaran anak lainnya. Yah jaman dulu mah, udah bisa makan 3x sehari aja udah syukur banget. Kagak ada susu, yuk sikatlah air tajin fresh from the kitchen. Hayo ada yang dulu ngalamin minum aer tajin kagaaak? Wahahaha….

Nah balik lagi ke persoalan kegalauan di atas, salah satu yang membuat saya rada galau adalah ketika Alun sudah usia 5 tahun tapi menulis pun ia masih besar-besaaaaar sekali. Saya rasanya udah ups and down ngajarin dia nulis, mulai di white board sampai di buku, dan selalu berbusa-busa ngomong: kalo nulis kecil-kecil aja, ikutin garis di buku, jangan keluar garis, kasih spasi antar kata, nanti kalo udah SD tiap hari nulis mlulu dan guru bakal bingung bacanya kalo tulisanmu segede gede alaihim begitu, etc, dll, dsb, dkk. Sudah kasih contoh juga, termasuk membimbing tangannya untuk menulis di kertas.
Tapi kenyataannya teteeeep aja dia gak bisa menulis kecil-kecil. Teteeep aja semua kata jadi nyatu.
Saya lantas inget waktu kecil dulu. Hmm iya sih waktu saya baru belajar nulis gitu emang gede-gede nulisnya tapi ya gak sampe keluar garis dan terpaksa nyambung ke baris berikutnya jugaaaa….. Masih terkendali lah. Akhirnya saya cuma bisa ngebatin-ngebatin doang : “duh ni anak susye bangeeet ya diajarin nulis yang baik…”. Sambil terus berdoa mudah-mudahan semakin ke sini anaknya semakin bagus tulisannya.

11950429_10153541248698794_5397095764050655458_o

tulisan yang besar itu

Dan gak ada perubahan. Akhirnya yo wis pasrah wae.

Sampai akhirnya sekarang anaknya sudah SD. Saya perhatikan setiap hari ya tulisannya masih ga terlalu banyak perubahan signifikan. Kemudian suatu hari, anak kicik kelas satu ini membawa pulang buku tulis milik teman sekelasnya. Lebih tepatnya kebawa (karena buku tulisnya seragam sampulnya, jadi mungkin gak senagaja kebawa). Pas saya buka buku milik temannya itu…..lho kok? Tulisan anak itu sama persis kayak Alun? Besar-besar dan gak pake spasi. Langsung galau ini mencair. Berarti bukan anakku doang dong ya yang mengalami fase nulis besar ini? Trus abis itu mamaknya girang, berasa abis menang lotere.
Akhirnya beban pikiran saya jadi lebih ringan sejak menemukan buku yang tak sengaja terbawa itu.

Dan yang lebih membuat saya semakin tenang, adalah ketika iseng lagi browsing, saya menemukan website keluargakita.com. Di situ iseng saya buka-buka poster yang bisa didonlot, soal tahapan tumbuh kembang anak. Setiap usia ada tahap perkembangan: Fisik, Sosial Emosional, Bahasa, dan Kognitif. Jreeengg……pas saya liat poster soal Fisik anak usia 7 tahun, mata saya makin terbuka…….dan kemudian saya malu pada diri saya sendiri.

fisik-7-tahun

gambar dari keluargakita.com

Di poster itu jelas-jelas dibilang bahwa di usia ini, anak masih menulis besar-besar dan tidak mencukupi. Kalau seusia 7 tahun saja ini termasuk perkembangan fisik yang normal, buat apa saya sampe tarik urat leher pas dia lima tahun dan seperti menuntut bahwa tulisannya mesti bagus, rapi, kecil-kecil dll? Duh…campur antara malu dan bersalah banget jadinya.
Perkembangan lain sesuai yang ditampilkan poster itu, seperti soal tinggi berat badan, pilihan aktivitas di lantai, rentan kena flu, dan yg lainnya pun, hampir semuanya benar.

Galaunya berakhir. Maafin ibu ya nak. Lain kali ibu akan lebih bijak lagi dan ga asal njeplak aja kalo ngomong. Lain kali riset dulu sebelum nge-judge kamu macem-macem. Hiks… 😦

Sudah, hanya mau ngomongin one of my unwise fault aja kok.

Selamat hari Rabu πŸ™‚
signature

 

Advertisements

6 thoughts on “Tulisan yang Besar-besar

    • imeldasutarno says:

      tenang aja mbak, tarik nafas dan banyak riset di internet aja. Supaya gak kejadian kayak saya galau2 gak jelas ujung2nya malu sama diri sendiri hehe. Mungkin memang masih pada umur yg wajar kali mbak anak mbak belum lulus toilet raining+belum kenal warna. Semangat yaaa….

      Liked by 1 person

  1. ysalma says:

    Saya termasuk perindu air tajin πŸ˜€
    Soal tulisan? Saya juga pernah ngalamin, tapi bukan besar2, sebaliknya, kecil2 tanpa spasi, diluar garis pula. Dikasih tahu, jawaban anaknya, “dokter tulisannya juga jelek, orang sekarang nulis diketik bukan pakai pulpen, Mam. Tenang aja”. Hanya bisa ngurut dada. Sekarang udah SMP kelas 1, tulisannya, masih bisa dibaca aja. Phiuf.

    Like

  2. dewinielsen.com says:

    Fase nulis besar..aku ini mbak Imel..tulisanku dari dulu jelek banget..beda ama kakak dan adikku.tulisan mereka kecil2 dan cantik cantik..Sampai sekarang tulisanku nggak bagus2 amat πŸ˜€ Tulisan bule mbak..lebih hancur lagi dan semua mereka mirip ..dan susah buat dibaca..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya mbak kalo soal tulisan bule ancur emang daridulu udah tau sebab mereka gak diajarin mata pelajaran nulis indah kayak kita2 di Indonesia kan? Intinya nanti kalo mbak punya anak jangan langsung dimarahin ya cuma gegara soal nulis doang, supaya gak kejadian kayak aku hehe…. Makasih udah baca ya mbak

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s