Add/Follow atau Enggak Ya…?

Kemarin saya bertemu dan chit chat dengan seorang teman lama. Dia adalah bagian supervisor di kantornya. Inti jobdescnya ya mengawasi anak-anak buah di bawahnya, supaya kerjaannya beres semua dan sekaligus menjadi orang tumpuan utama anak-anak buahnya tersebut jika ada trouble terjadi.

Teman saya, sebutlah namanya Melati,. kemudian bercerita bahwa dia pernah iseng stalking salah satu akun Instagram anak kantornya, walaupun bukan anak buah langsung under her supervision. Dengan mengikik geli dia cerita bahwa foto-foto di akun anak kantor yang gak kekunci itu menampilkan foto-foto dalam aneka kondisi, salah satunya saat si anak itu liburan.
Foto di pinggir kolam renang. Pakai bikini. Woohooo…..
Melati cerita kalau pose-posenya emang bener-bener buat kasih makan Instagram banget alias bukan foto abal-abal. Semua tersetting dengan baik. Salah satu posenya adalah “pose-keluar-dari kolam-renang-tapi-mata-enggak-liat-ke-kamera”.  Biar gampang ngehnya, ini saya kasih contohnya yaaa….sekali lagi foto di bawah ini contoh loh, bukan foto asli yang dibicarain si Melati. Biar pembaca jelas anglenya kayak apaan.

k3258142

Sexy enough, kan? Dan masih ada beberapa pose lainnya. Si Melati iseng. Karena akun itu open ke publik, dia ikutan ngelike dan kasih komen becandaan.
Hari berikutnya Melati main IG lagi, dan begitu menuju akun anak itu…..digembok kakaaa… Doi nyadar ke-stalking ama Melati dan buru-buru gercep (gerak cepat)
Kita berdua ngakak sampe cerita itu.

Simple reason kata Melati:

“Gue supervisor di kantor. Jabatan-jabatan setara gw, atau manajer, atau HRD, atau pemimpin whatever you name it, ya pastilaaah dihindari sama staf di bawah gue. Beuuuh apalagi kalo HRD yeee. Soalnya kalo “beneran”nya tu anak keliatan kelakuannya kayak apa, dia kan pasti mikirnya gue bakal langsung nandain trus ngaduin ke bos yg lebih atas lagi soal deshe yang sesungguhnya. Atau kaga usah dilaporin ke bos yg lebih atas, pastilah si anak ngerasa risih sifat aslinya ketauan ama gue, padahal sebagai karyawan deshe kan harusnya kudu jaim dong. Belum lagi deshe ngerasa gue bakalan ngegosipin, ngomongin miring ke semua orang begitu liat foto-foto itu. Hahahaha….” <— lhah si Melati malah ngakak.

Berteman di sosmed dengan orang yang jabatannya di atas kita kita. Itu inti yang pengen saya cerita di sini. Yay or nay? *biar kekinian bahasanya, ikut-ikutan bloher kondang laen.

Setelah saya pikir cerita  Melati…saya juga akhirnya ketawa sendiri dalam hati. Gimana enggak? Saya juga enggak temenan di sosmed sama bos saya wahahaha *ketawa syaiton. Sami mawon ama wanita sexy anak buah si Melati dong.

Alasannya: duh tiap hari ketemu 8 jam di kantor, kalo saya pengen posting ini itu sesuai selera eikeh, nanti dikomen macem-macem lagi ama doi? Nanti terbukalah aib-aib eikeh yang sebenar-benarnya adalah kembarannya Behati Prinslo ini. Apalagi misalnya mau tjurhat soal KZL kita tentang si bos *lhah?
Males banget deh.
Kalaupun saya sekarang nge-add dan follow guru-guru sekolah anak saya dan beberapa sesepuh di keluarga besar di sosmed saya, malah rasanya kok lebih nyaman ya? Secara saya gak 8 jam sehari every second every minute ketemu mereka. Kadang upload status atau foto agak out of the box juga masih ngerasa aman dan nyaman.
Tapi gak kebayang kalo atasan langsung ikut melihat dan komen. Trus ditambah bukan cuma komen di dunia maya, tapi langsung ngedatangin desk saya trus ngebahas banget soal postingan eikeh itu.

socialmedia_adding_boss

gambar dari technomag.com

But again, …semua kembali ke kenyamanan masing-masing. Banyak juga kok teman-teman sekantor saya yang masih asyik-asyik aja berteman di sosmed dengan atasan masing-masing. Mungkin karena sudut pandang mereka enggak sama dengan sudut pandang saya. Mungkin mereka merasa tetap gak ngaruh mau temenan sama siapapun dan mereka tetap menjadi diri sendiri, yang mau posting curhatan kek, foto liburan kek, foto kejahilan mereka kek tanpa harus jaim dan takur-takut.

Nah kalau kalian bagaimana? Berteman atau tidak dengan atasan di sosmed? Cerita yuks di komen.

Have a nice weekend everyone 🙂
signature

 

 

 

Advertisements

7 thoughts on “Add/Follow atau Enggak Ya…?

  1. Herva Yulyanti says:

    Klo aku kantor lama semua atasan pada add berasa bgt femes y aqyu wkwkk tp biasa aja si mba mau curhat ke mau sarkas mau apapun dlu emg masi ababil tp ga da respon mlh dlu krn qu alay suka post foto sambil iklan loker jd dpt pujian sama pak bos pas meeting *ciyeeehhh :p
    Klo skrg justru pgn private ga mau lbh terbuk lg plg sama tmnan sama atasan lgsg n tmn satu ruangan to :p *uda turun femesnya wkwkk

    Like

  2. dqwian says:

    Aku follow2an mba sama atasan aku. So far gak ada masalah. Karena postingan aku juga gak pernah aneh2. Palingan risih klo di komenin.

    Like

  3. ysalma says:

    Saya udah lama ga jadi karyawan mbak, medsos masih belum seperti sekarang, tapi badungnya atasan kan juga kita tahu, jadi cuek aja. Asal jangan menjelekkan perusahaan. Tapi sekarang kayaknya beda, atasan kan jg pada jaim 😀

    Like

  4. Fanny f nila says:

    Selama 10 thn ngantor, jujurnya aku selalubdpt bos yg asyik2 :). Yg bisa jd temen baik di luar jam kantor. Jd aku malah bnyk temenan ama bos2 ku ini di sosmed mbak :D. Mungkin jg krn perusahaan kita bank asing yg memang budayanya jg lbh ekspresif dan bebas, jarang sih kita saling jaim di kantor.. :D. Makanya buatku g prnh ada masalah samasekali utk follow my boss, ato sebaliknya, aku difollow ama anak2 buahku ya monggo aja 🙂

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s