Membersihkan Serumen di Dokter Umum

Sebenarnya sudah lama pengen sharing soal ini, tapi masih maju mundur cantik. Setelah maju mundur cantik, saya berkaca dan tidak melihat perubahan apapun di wajah saya, padahal harapannya akan menjadi mulus kinclong bak Syahrini si “maju mundur cantik itu”.
Karena gak ada perubahan, akhirnya ya saya maju aja. Ini sebenernya mau ngomongin apa ya? Geje bener……

Padahal mau sharing soal kotoran kuping.

*pengen muntah kan semuanya?*

Tanggal 29 September 2016 kemarin, saya menerima selembar surat dari sekolah. Ini suratnya:

p_20160930_090330-600x1067

Di sekolah Alun ada dokter umum yang sengaja didatangkan pihak sekolah untuk memeriksa kesehatan siswa secara general. Diperiksa mata, kuping dan badannya. Beberapa anak mendapat catatan. Singkatnya, setelah diperiksa kupingnya, terdapat serumen/kotoran di telinga kiri dan kanan. Tindak lanjutnya ya mesti dibersihkan ke dokter.

Jedeeer! Pantesan Alun suka rada mirip orang budeg di rumah. Kalo dipanggil dengan volume normal, suka gak denger. Nanti pas emaknya kesel sambil mbandingin “kok kalo di sekolah kamu bisa dengerin pelajaran dari bu guru, giliran ibu manggil di rumah kamu gak denger?” Dan dia menjawab: “iya kalo di kelas, bu guru kan ngajarnya suaranya keras-keras”. Jadi si kotoran kuping inilah biang keroknya. Dan saya juga tersadarkan. Saya ini paling gak mau ngorek-ngorek kuping anak-anak pake cotton bud, karena udah banyak denger pengalaman orang lain soal kecoloklah, gendang kuping pecahlah, dan lain-lain. Ngeri ya. Makanya saya kalo bersihin gak pernah sampe ke dalam lubangnya, cuma bagian luar kuping. Dan hasilnya….kotoran numpuk di dalam lubang.

Awalnya mikir kalau soal kuping begini berarti kudu ke dokter THT. Lirik kartu BPJS, ah langsunglah ingat dompet juga. Maksudnya: kalo pake BPJS kan hratis cuyyy….kalo langsung ke spesialis THT ya liat dulu isi dompetmu cukup ora?
Akhirnya ibu-ibu kikir fatal ini lebih memilih BPJS *sayang cyiiin bayar iuran tiap bulan tapi gak dipake-pake, ya kan?*

Kemudian kita berdua, mengunjungi puskesmas terdekat dari rumah di hari sabtu. Singkat cerita, dokter umum di puskesmas tersebut bilang bahwa serumen seperti ini bisa diperiksa di puskesmas, tapi puskesmas pembina, yang lebih besar, lebih komplit dokter spesialisnya, dan lebih lengkap peralatannya.

Di puskesmas pembina sendiri (alhamdulilah dekat juga dari rumah), mesti di hari kerja, karena sabtu minggu mereka tutup. Terpaksa Alun ijin sehari mbolos sekolah. Berhubung belum paham seluk beluk puskesmas pembina, kitapun ngantri dari jam 8 pagi di mana pasien udah membludak sejak lebih pagi lagi dan kami mendapat nomor antrian 144.

p_20161012_083317-800x450

Saya menunjukkan surat pengantar tadi ke petugas puskesmas dan bertanya apa saya wajib ke dokter spesialis THT atau umum? Beliau menjawab: umum. Sebenarnya hati bertanya-tanya juga. “Umum”? Gak salah ya? Ini kan persoalan kuping? Tapi akhirnya coba manut aja.

Dokter umumnya sendiri ada kurang lebih 5 orang di kamar periksa yang berbeda-beda. Syukurlah. Gak kebayang ratusan pasien yang udah antri sejak pagi-pagi banget cuma dilayani 1 orang dokter misalnya.

Proses antara mengisi formulis di puskesmas, sampai akhirnya dipanggil, memakan waktu sekitar 2 jam lebih. Gak usah dibahas detil kenapa dan bagaimana perasaan saya ya, karena saya mah udah paham banget: ada harga ada rupa. Mau cepet ya pake jalur swasta, kalo pake jalur pemerintah dan gratis ya kudu sabar nunggu.

Selama antri Alun aslinya udah bosen banget cuma ya karena udah kadung antri mau gimana lagi? Udah beli cemilan, minum, maen game di hape, tetep aja masih lama dipanggilnya.

Akhirnya pas dipanggil, masuklah kita ke ruang periksa. Kalau di puskesmas, dokternya sudah tentu dokter muda yang baru pada lulus kuliah gitu ya. Setelah saya jelaskan soal Alun yang punya serumen di kupingnya, dokter memeriksa dan bilang bahwa ia akan mencoba untuk mengoreknya dulu ya. Peralatannya terbilang sederhana, dan dokter menggunakan lampu kecil yang diikat di kepala, persis kayak orang yang mau extreme sports masuk ke goa-goa yang dalam dan gelap.

p_20161012_110440-800x450

alat bantu mengorek sang kotoran

p_20161012_110834-800x450

Dokter sudah coba mengorek namun rupanya kotoran sudah terbilang mengeras. Akhirnya hanya sedikit sekali yang dikeluarkan. Dokter menyarankan Alun menggunakan obat tetes kuping dulu selama 3 hari, kemudian nanti balik lagi ke puskesmas untuk dikorek. Fungsi obat tetes ini untuk melunakkan si kotoran. Saya bilang kalau begitu anak saya harus ijin sekolah lagi. Alhamdulilah dokter bilang kalau puskesmas pembina itu buka sampai jam 4 sore, jadi sepulang sekolah masih bisa ke sini untuk periksa.

Jpeg

Ini obat generik tetesnya. Harganya hanya Rp1,600 aja di apotik, tapi karena pake BPJS ya gak bayar blas

Tiga hari kemudian gantian saya yang ijin kerja setengah hari dari kantor. Sepulang Alun sekolah, kami cuss ke puskesmas. Dan tau apa yang bikin lega? Rupanya siang menjelang sore pasien sedikit sekali. Jadi proses mulai dari datang, mendaftar sampai akhirnya dipanggil cuma makan waktu sekitar 30 menit aja. Duh coba tau dari dulu ya, pastilah datang siang aja, enggak ngantri pagi-pagi sampe dapat nomor ratusan kayak 3 hari lalu.

Dokternya ganti lagi tapi tetap bisa melakukan tindakan based on catatan medis pasien.
Kalau kemarin pas pengorekan pertama, Alun duduk, maka kali ini diminta berbaring saja. Kemudian telinganya disemprot dengan air hangat yang dimasukkan dalam alat semprot spuit.

alat-suntik-spuit

foto dari sini

Menurut dokter, penyemprotan yang dilakukan akan memberikan efek sedikit pusing, karena semprotan akan mengenai syaraf keseimbangan di dalam kuping, namun tidak memberikan efek berbahaya apalagi jangka panjang. Hanya sesaat saja. Awalnya Alun merasa takur. Berulang-ulang ia berbisik takut untuk ditindak oleh pak dokter, namun saya terus menguatkan ini gak akan sakit. Lebih sakit saat ia dan teman-temannya disuntik campak di sekolah. Dan akhirnya dia hanya agak pusing sesaat pas cairan disemprot. Setelah itu enggak lagi.

Nah saat semprotan pertama, kotoran kuping perlahan keluar. Saya makin bersemangat dan seneng ngeliatnya. Semprot lagi, makin banyak yang keluar. Selesai kuping kanan, ganti kuping kiri. Kotoran yang utama sebesar kotoran tikus gitu besarnya, warnanya pun hitam. Maaf kalo terkesan jorok, malah awalnya saya pengen nampilin fotonya di sini, namun karena jorok ya gak jadi saya pajang. Pak dokterpun bercanda bilang apakah kotorannya mau dibawa pulang untuk kenang-kenangan? Wah makasih deh, cukup saya foto untuk keperluan pribadi aja.

Setelah semua kotoran keluar, kuping Alun dikeringkan dan pak dokter memeriksa kembali dengan senter, mengecek apakah sudah total bersih? Alhamdulilah sudah benar-benar bersih. Alun pun ngerasa kupingnya sudah plong dan dia sudah bisa lebih jelas mendengar.

Setelah semua proses rampung, kami mengucapkan terima kasih pada pak dokter, dan pulang dengan hati senang. Sudah gak ada lagi obat yang harus diberikan pada Alun. Dan yang terpenting, semua serba gratis.

Dari pengalaman ini setidaknya saya belajar, bahwa sebaiknya jika kita sakit, datanglah ke dokter umum dulu. Jangan langsung nge-judge sendiri bahwa penyakit ini harus ke spesialis ini itu. Toh nanti kalau memang harus ke spesialis kita akan diberi surat rujukan ya sama dokter umum.
Semoga sharing ini bermanfaat ya 🙂
signature

Advertisements

14 thoughts on “Membersihkan Serumen di Dokter Umum

  1. hani says:

    Saya pernah mengalami yg sama, telinga kiri cenut2. Pakai BPJS, dari Puskesmas dirujuk ke THT-RS Muhammdiyah Bdg. Cek2…ternyata ada kotoran…eh serumen ya namanya. Yg ambil tindakan mantri…hehe…dokter THT ogah kayaknya. Katanya telinga saya sensitif hingga serumen tsb menekan syaraf. Mantrinya ngeledek…mo dibawa pulang Bu? Ya ogahlah yaw…

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mbak hani makasih udah mampir dan baca ya. Wah sampe dirujuk ya mbak? Mungkin puskesmasnya kecil makanya dirujuk ya. Aku juga baru tau namanya serumen gara2 surat pengantar dari sekolah anakku itu hehe….Duh untung anakku ga sampe ketekan syarafnya kayak kamu mbak. Thanks udah sharing ya mbak 🙂

      Like

  2. penulismalas says:

    Ehh, jadi ingat dulu pas SD juga sempat dibawa ke RS untuk bersihkan kuping… sama dokternya langsung disemprot mbaa gak pake korek/tetes obat bgituan hehehe.. dan mmg kotoran kuping itu semacam ajaib yaa, bisa gede banget lho pdahal salurannya kayak sempit gitu

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      nah kalo disemprot sekali langsung keluar berarti kotorannya masih lunak mbak. Punya anakku udah mengeras, udah memfosil kayaknya gara2 emaknya ga berani bersihin ampe dalem2, wahahaha…Iya amazing ya kok guede begitu padahal lubangnya super kecil?

      Like

  3. April Hamsa says:

    Trims sharingnya mbak, kebetulan anakku tu kotoran telinganya jg berlebih sampai kyk nyumpal gtu. Ada masanya semua keluar sendiri, tapi tak lama ntr numpuk lg Oh ya dokter bilang tdk mbk, knp kotorannya numpuk bnyk gtu? thx

    Like

    • imeldasutarno says:

      Wah mbak fani asik euy adeknya dokter tht. Mbak boleh nitip tny k adeknya, biar kotoran ga numpuk gitu bagaimana cara membersihkan kuping yg efektif dan aman? He3 aji mumpung yak aku? Peace….

      Like

  4. Saifannur says:

    Ngeri juga ya? Sebenarnya cotton buds itu boleh di pakek gak ya untuk membersihkan telinga? Di internet ada yang mengatakan gak boleh pakeknya. Kalau tidak dibersihkan takutnya malah numpuk kotorannya… 😰

    Like

    • imeldasutarno says:

      Halo mbak makasih sudah mampir dan baca ya. Nah itulah yg aku juga masih bingung n galau. Ada yg bilang kalo pake cotton buds kotoran malah makin masuk ke dalam, lha terus kalo gitu gimana lagi cara kita membersihkan kuping ya mbak? #malah balik nanya

      Like

    • imeldasutarno says:

      Mbak makasih udah mampir dan baca ya. Iya takut dan galau ya mbak: takut karena nanti kalo terlalu dalam malah kecolok, galau karena gak dibersihin ya bakal numpuk, he3. Gavin juga berani tuh, dibawa ke tht enggak takut 🙂

      Like

    • imeldasutarno says:

      Mbak Efi makasih sudah mampir ke sini. Alhamdulilah bisa sehat terus ya mbak. Betul, sayang rasanya udah bayar iuran BPJS tiap bulan tapi gak dipake-pake. Makanya biar ngantri gpp deh kita kemon ke puskesmas aja, hehe 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s