Karena 2017 Harus Lebih Ciamik

Tahun 2017 sudah di depan mata. Tiap manusia di dunia ini pasti punya resolusi 2017-nya masing-masing. Kalo resolusinya berupa: ingin hidup lebih bahagia atau ingin hidup lebih sehat, yah itu mah emang udah udah seharusnya tiap hari kita kerjain ya, gak usah nunggu tahun depan untuk dijadikan the next resolution, kakaaaaa…

Nah, lalu apa nih #Resolusiku2017Ā  dalam menyambut tahun Ayam Api nanti? Apa yang mesti saya lakukan biar si hidup bahagia tadi menjadi lebih ciamik dari sebelumnya?
Ini beberapa di antaranya :

1. Rutin membayar zakat penghasilan/profesi.

zakat-main

gambar dari zakat.or.id

Saya ibu bekerja, punya penghasilan sendiri. Perkara membayar zakat profesi? Masih angin-anginan. masih blangbentong kalo kata orang Jerman mah. Ya Allah, hamba macam apa saya ini ya Allah….beli atasan seharga 180rebu aja bisa, mbayar zakat profesi per bulan aja kagak bisa? Ampuni saya ya Allah. Padahal cuma 2,5 persen dari jumlah penghasilan kita dan bisa dibayar tiap bulan atau di akhir tahun (diakumulasi di akhir tahun) apa susahnya ya? Tapi ya namanya manusia, rasa malas dan “tarsok”nya lebih kenceng, makanya seringkali luput dari mbayar zakat ini *tunjuk diri sendiri. Yaelah bro, pegimana hidup ente mau barokah kalo bayar zakat aje males?
Makanya di tahun depan saya bulatkan tekad: tiap baru transferan gajian, langsung mendahulukan bayar zakat profesi, bersamaan dengan bayar SPP anak sekolah dan bayar listrik. Gak pake “tarsok tarsok” lagi pokoknya. *setelah menulis ini lagsung sholat minta ampun sama Allah*. Apalagi sekarang zaman makin dipermudah dengan sistem online di mana-mana, termasuk membayar zakat.

2. Rutin periksa kesehatan. Atau bahasa orang jaman sekarangnya “general check up”. Kalo namanya menerapkan pola hidup sehat dengan makan makanan bergizi dan olahraga rutin, sudah pasti mesti dilakoni ya cyiiin. Tapi yang seringkali kita skip adalah: tetap memeriksa kesehatan kita, even itu cuma rutin dan sederhana yaitu periksa kadar kolesterol, gula darah dan asam urat di berbagai apotik dan toko obat.

Jpeg

Namanya penyakit datang kita kan gak pernah tau. Udah ikhtiar dengan menerapkan gaya hidup sesehat dan sebahagia mungkin tapi takdirnya dianugerahi penyakit oleh Yang Maha Kuasa, mau bilang apa? Udah hidup sesehat mungkin, tapi seringkali di luar rumah ketemu dan berinteraksi dengan perokok aktif misalnya, kudu waspada sama kesehatan sendiri kan?
Makanya kudu rutin periksa kesehatan, apalagi makin tambah tahun, umur kita makin berkurang. Tahun 2017 saya resmi kepala empat loh. Wah aslilah gak bisa males-malesan lagi untuk rajin check up kesehatan.

3. Lebih sering memaparkan anak-anak pada”piknik outdoor”. Gadget dan teknologi itu bermata dua: di satu sisi memberikan begitu banyak keuntungan, kebahagiaan dan kemudahan buat semua orang. Di sisi lain menghasilkan negative point terutama buat anak-anak. Mereka jadi mandeg aja di depan gadget, gak mau banyak gerak, gak mau diajak keluar dan adventure ngeliat alam semesta nan indah ini. Gak bisa diajarin untuk mensyukuri dan menikmati alam cantik hasil ciptaan Allah SWT.
Sebenarnya bersuamikan seorang laki-laki yang hobi scuba diving, fotografi dan touring pakai motor itu sungguhlah ciamik. Karena hobinya itu serta merta ia tularkan ke keluarga kecil kami ini. Alhamdulilah anak-anak lebih sering diajak untuk outdoor activities, jarang ke mal. Kata kunci dari pak suami :
“Alun, Lintang, mau ikut bapak gak? Kita berpetualang yok!”

coolage

searah jarum jam: Kalibiru, Kaki Gn.Lawu, Curug Kondang, Pantai Klayar. Mohon maaf itu yang di kaki Gn.Lawu kebetulan emang ada resepsi nikahan, jadi mejengnya pake kebaya.

Nah di tahun depan, pengennya lebih dipersering lagi. Ke bukit, hutan, pantai, danau, pokoknya area luar ruang deh. Makanya sekarang lebih giat lagi menabung. Karena untuk menikmati alam Indonesia ini butuh uang men…..Ya kalo negara kita cuma segede Singapura mah asik-asik aja ya. Tapi berhubung negara tercinta nan indah ini luasnya ampun-ampunan, so pasti dibutuhkan dana untuk menjelajahinya :).
Oiya, berkaitan dengan adventure ini…entahlah kenapa, saya ini malah gak ada keinginan samasekali buat piknik ke luar negeri. Mungkin…mungkin loh ya, karena negara tercinta ini sudah luar biasa indahnya, makanya belum terlintas pikiran untuk piknik ke luar. Saking indahnya, seorang teman saya yang kebetulan seorang pendaki gunung pernah bilang: buka peta Indonesia, tunjuk (dengan random) satu titik di peta pakai jarimu. Lalu datanglah ke tempat itu. Dijamin…indah.Ā 
Ih bahagia dan bangga tiba-tiba membahana di dada *maafin bahasanya amboeradoel* karena memang nyatanya negara kita kaya akan landscape dan tempat piknik asik ya, teman-teman šŸ™‚

Nah, setidaknya itulah 3 resolusi utama saya di 2017 nanti. Perpaduan maut ketiganya, semoga beneran menjadikan eikeh semakin ciamik dan cantik jelitaĀ .
Mudah-mudahan bisa tercapai. Amiin…amiin…amiin….

1stgiveaway

Tulisan ini diikutkan dalam Hidayah-Art First Giveaway “Resolusi Tahun 2017 Yang Paling Ingin Saya Wujudkan”

Advertisements

14 thoughts on “Karena 2017 Harus Lebih Ciamik

  1. sinyonyanyablak says:

    Resolusi 2017 aku sih pngen rutin olahraga biar sehat dan kurus, tp resolusi ini sebenernya udah dari tahun 2005 dan ga pernah tercapai hahahahha.. eh tapi itu resolusi bayar zakat oke juga, tp emang susah ya, belanja aja terus bayar zakatnya enggak. Paling klo aku sih kadang suka ngasih2 uang ke tukang dagang keliling gitu tp itu juga ga banyak dan ga nyampe 2,5% dr penghasilan. Tapi next year aku juga pngen ikutin deh bayar zakat, biar aura kecantikan aku lebih memancar šŸ˜—šŸ˜—

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      halo mbak…aku lama gak mampir ke blogmu loh *salim. soal resolusi olahraga n pengen kurus aku juga mbak, udah dari taun 2009, ampe sekarang blas ga ada niat dan hasilnya wkwkwkwkw. Soal bayar zakat iya bener banget mbak, kita ini suka ngarep2 mau hidup barokahlah, hidup sejahtera lah, tapi menunaikan hak orang lain aja males..yassalaaaam. Auwww aura kecantikan…akuh pun mauuuuh… šŸ™‚

      Like

  2. justpipit says:

    Tull bgt..resolusi 2017 adalah melanjutkan resolusi 2016 yang realisasinya endog gedhe..alias nol besar..hahaha

    Tp ttg jaga kesehatan urgent bgt deh mbak, apalagi abis sakit berkepanjangan gini, berasa ditampar eh diingatkan dgn sedikit keras..

    Pengen berpetualang, tp kesian anakku yg punya ortu hobinya cuma makan sama baca buku..huhuhu..cemen kalo disuruh berpetualang

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mbak pipit makasih udah mampir dan baca ya. Iya mbak, sama aku juga endog guedeeeee banget wkwkwkw. Jaga kesehatan kudu tiap hari juga ya mbak harusnya *tetapi nasi Padang memang sedap mbak* #kolesterol #GakNyambung. Iiih kalo ortunya hobi makan malah bagus atuh, kan jadi wisata kulineran, sukur2 nanti diendorse sama resto dan brand makanan ternama abis nulis review makanannya di blog *eeaaa… *amiiin…

      Like

  3. intanrawits says:

    ciamik tenan mba, hahaha resolusiku 2017 adalah melanjutkan resolusi 2016 yang mana dibuat pada tahun 2015 wkkk kgak kelar2 resolusi2 doang. Oiya saya juga mau rutin check up ah minimal per akhir tahun ya mba biar tau kondisi badan kita kekmana

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mba intan makasih udah mampir ke resolusiku nan sederhana ini (kalau dibanding mbak yang super keren terperinci abis pake bagan šŸ™‚ ). Samaaaaa…aku puuun…resolusi udah dari taon kuda kapan tauu sampe sekarang ya bablas alias gak ada yang tercapai wkwkwkw

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s