Selalu Ada Cerita dari Dokumen Lama

Disclaimer dulu ah: ini sebenarnya hanya postingan setengah iseng. Monggo dibaca kalau mau 🙂

Beberapa minggu lalu saya pulang ke rumah ortu di Bogor. Dan iseng “mengorek kenangan lama”. Oh bukan…bukan soal mantan kok. Itu cuman istilah aja. Jadi pas di sana saya iseng minta sama bapak untuk dibukain dokumen-dokumen jadul saya, mulai dari raport jaman sekolah, ijazah, akte kelahiran dll.

Bapak lalu mengeluarkan koper jadulnya, dan di dalamnya ada folder dokumen semacam ini:

file-document-bag-pouch-bills-receipts-folder-card-holder-organizer-fastener-green-4058-8663784-1-product

gambar dari lazada.com
Mulailah saya ngoprek. Ini beberapa yang saya fotoin ya:

1. STTB (Surat Tanda Tamat Belajar) waktu saya SD. Kalau dokumen seperti ini mah emang kudu wajib harus disimpen sampe kapanpun ya karena ini “nyawa” kita.

Jpeg

2. Tapi….ternyata bapak juga masih menyimpan ini: Buku Catatan Pribadi Siswa, waktu saya SMP. Ya ampun pak….speechless saya.

Jpeg

3. Belumlah habis speechless anakmu ini, ternyata amazingly bapak masih nyimpen kertas ini: Kuitansi SPP pertama kali saya masuk SMP. Ngakak dewe liat harga SPP di tahun 1989 🙂 *jaman sekarang nilai segitu dapat Chiki Snack sebungkus kali ya?

Jpeg

4. Dan ternyata, masih ada lagi yang bikin campur aduk perasaan antara amazing, speechless campur terharu. Ini kertas-kertas tersebut berturut-turut:

Edaran daftar nama guru penataran P4 saya:
Jpeg

Edaran perihal tata cara daftar ulang murid baru kelas 1 SMP

Jpeg

Edaran soal buku cetak  apa saja yang akan dipakai selama belajar, dan harganya
Jpeg
Surat sementara kelulusan dari SD

Jpeg

dan sebenarnya masih ada beberapa lagi, dan gak saya foto.

Semua masih tersimpan apik, bahkan dalam kondisi mulus tidak terlipat-lipat. Terharu euy. Karena kalo dipikir-pikir, buat apaan coba nyimpen kertas-kertas edaran yang sifatnya temporer begitu? Toh dibuang pun gapapa ya harusnya. Tapi nyatanya setelah puluhan tahun disimpen, dokumen ini sekarang bisa bikin anaknya bapak kembali mengenang jaman sekolah dulu, bikin anaknya bisa ketawa ketiwi lucu sendiri nginget jaman cupu dulu, waktu masih pake rok merah lalu rok biru kemudian rok abu-abu.

Moral of story: habit bapak ini akan dicontoh oleh anaknya yang sudah nikah dan memberikan bapak dua cucu yang super aktif. Sekarang anaknya bapak pun sudah mulai mengarsip dokumen-dokumen cucu bapak yang mulai sekolah, menggunakan folder yang hampir mirip. Jangankan dokumen kayak yang bapak simpen, struk belanja bulanan aja disimpen loh sama anakmu ini pak! Maksudnya biar bisa direimbursed ke suami saya, pak #lhah? wuopo iki?

Terima kasih untuk pelajarannya ya pak. Semoga anakmu selalu bisa mencontoh semua yang baik darimu, dan kemudian menurunkannya ke cucu-cucu bapak. Amiiin…..
signature

 

Advertisements

26 thoughts on “Selalu Ada Cerita dari Dokumen Lama

  1. Ery Udya says:

    Wah, Mbak Imelda ini, rajin amat hal-hal begitu masih disimpen. Kalau STTB sih iya harus disimpen, tapi kalau bayaran SPP dan daftar buku, punyaku entah di mana, hihihihi

    Liked by 1 person

  2. dewi Nielsen says:

    Kak Mel, mertuaku nyimpen semua kenangan anak2nya..dia tunjukkan diary yang dia tulis pas suami lahir sampai umur 5 tahun..aku mbacanya jadi pengen nangis…lucu ngebayangin waktu dia tulis gimana suami pertama kali menangis, makan, bisa jalan dll…

    Liked by 1 person

  3. justpipit says:

    😱😱😱 1500 bayar spp, kalo sekarang keknya harus redenominasi yak buat bisa balik kek gitu..nol-nya di gelindingin..wekekekek..
    Papaku juga rajin bgt ni arsip2 begini, tp setelah beliau ga ada, kita ga tau itu arsip disimpen dimana (kecuali ijazah ya..eh sama akte lahir)

    Liked by 1 person

  4. Sulis says:

    Klo dirumahku..yang tipe2 penyimpan gini suamiku mbak…kadang mpe laci penuh, ntar aku yang urusan pilih dan buang ☺☺ tapi tipe suka nyimpen gini, kadang ada baikknya. Klo aku tipe yang suka mbuang2..tapi nanti sering kelimpungan klo pas butuh..☺☺
    Smp 89?? Aku 93…waktu harga es lilin masih 25rupiah..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      halo mbak, makasih sudah mampir dan baca ya. Aih sungguh klop kalian: yg satu menyimpan yg satu urusan membuang hihi. Betul mbak, terkadang ada baiknya nyimpen dokumen, karena suka ada hal gak terduga terjadi dan kita pas lagi butuh dokumen itu ya. Tapi ngeliat numpuk2 gitu juga kadang risih ya, hehe. Bikin galau euy.
      Iya mbak 89 aku kelas 1 SMP, waktu uang 100 perak bisa dapat buanyaaak permen 🙂

      Like

  5. Larasati Neisia says:

    Itu buku pelajarannya seribuan rata-rata ya mba.. Mursidah sekaliih.. Tapi masa-masa itu tuh ngangenin menurutku :’)
    Btw aku mana berani nunjukin STTB gitu secara pas fotonya SWAG semua mukaku cupu hahaha!

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      hai mbak neisia, makasih udah mampir dan baca ya. Beneerrr, aseliii ngangenin abis masa-masa sekolah dulu. Apalagi masa-masa punya gebetan #eh?
      Iya bukunya murah untuk ukuran di masa itu. Kertasnya juga beda ya kayaknya sama buku jaman sekarang.
      Mbak SWAG itu opo yo? Saya orang purbakala soalnya jadi gak update soal bahasa kekinian, hihihi jadi tengsin sendiri

      Like

    • imeldasutarno says:

      halo mbak lulu makasih sudah mampir dan baca ya. Wah kamu jauh lebih keren dong mbak telaten banget ngarsip nilai ulangan. Aku sekarang mulai ngarsip sih nilai ulangan anakku yg sulung, tapi gak tau deh bakalan betah gak ngumpulin begituan…jangan2 kalo dah numpuk jadi pengen dibuang2in juga hihi

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s