Horeee Ibu Bekerja Gak Punya ART….!

Sudah beberapa kali saya posting di blog ini soal per-ART an. Nampaknya gak ada habis-habisnya ya, hehehe… Apa perlu bikin satu menu khusus berjudul ART aja ya? *kepikiran.

Kalo yang namanya emak-emak ngantoran alias ibu bekerja, sudah cencu kehidupannya selalu diwarnai dengan kehadiran Asisten Rumah Tangga (ART). Gak semua orang ding, karena ada juga yang diwarnai oleh ibu kandung atau ibu mertua a.k.a nenek dari bocah-bocah yang kudu dijaga. Ah ya…udah pada nebak kan arah postingan ini? Semoga arahnya ke jalan yang benar ya….

Punya anak versus emak bekerja. Ya kudu punya asisten lah. Sapa yang mao ngangon The Bocah atau The Krucils selama kita di kantor, ya gak? Nah tapi , drama yang selalu terjadi di setiap rumah tangga yang memiliki ART adalah…..mbaknya pulkam ora balik meneh. Aduuuh….pengen mamam aspaaaal saban terima sms singkat “bu, aku gak balik lagi ya.” Singkat tapi menghancurkan dunia skale ya sms begituan.

Saya dan pak suami yang sudah makan asam garam *eciyeee biar dikate tua yee* soal per-ART an gak balik lagi ini, pada akhirnya menemukan hal-hal ceria dan menyenangkan alias hikmah di balik ketiadaan ART ini. Ya sudah tentu cuma temporary ya ketiadaan ini, karena kita tetep nyari lagi dong kalo si mbak gak balik Jakarta again.

o-family-busy-facebook

gambar dari huffingtonpost.com

Apa aja sih hikmah ceria versi kami sekeluarga dengan ketiadaan ART ini? Oh iya sebelum memaparkan satu demi satu, saya cuma mau disclaimer bahwa hikmah ini custom banget. Saya tinggal jauh dari ortu. Asli cuma ada kami berlima dalam rumah: suami, saya, dua anak, satu ART. Jadi kalau ART pulkam, otomatis anak gak dititipin ke siapa-siapa. Sodara juga pada jauh, ortu juga sama. Mertua sudah meninggal. ART gak ada ya hanya kami berempat di rumah.
Ah kepanjangan banget deh disclaimernya. Ya sut marilah kita simak saja hikmah berikut ini :

1. 24/7 with the children. Jadi kalo gak ada ART, anak gak kami titipkan di DayCare.Lha terus? Ya bagi tugas. Satu anak satu ortu. Yang sulung diurus bapaknya, yang kecil saya yang bawa. Yang sulung kan udah sekolah. Nanti diantar ke sekolah, pagi, sama bapaknya, trus bapaknya ngantor, jam 1 siang jemput anak deh. Kebetulan jarak rumah-sekolah-kantor bapaknya deket semua. Abis dijemput, sulung langsung dibawa lagi sama bapaknya ke kantor. Berhubung pak suami wiraswata, jadi kantor ya punya sendiri. Sulung bisa mandi, tidur siang, goler-goleran segala macem di kantor bapaknya. Yang bungsu pun demikian. Alhamdulilah di kantor saya masih fleksibel bawa anak. Kebetulan kantor saya juga bentuknya rumahan bukan gedung. Kalo kondisi tertentu kayak no ART gini, karyawan yang sudah punya anak dibolehin kok ngantor sembari ngasuh anak. Jadi si bungsu saya ajak ke kantor aja setiap hari. Dengan kondisi seperti ini, otomatis anak bersama ortunya selama 24/7. Enggak juga ding, pas sulung sekolah beberapa jam ya dia gak sama ortunya ya hehehe…… Yah tapi overall, hampir 98% waktu mereka seharian selalu bersama kami ortunya. Bisa kontrol semua hal tentang mereka, melihat dengan mata kepala sendiri, bukan based on laporan si mbak doang. Hal yang bakal berbeda kalo ada ART di rumah kan ya? Bonding sama anak makin kece kan ya? Walaupun badan remuk redam karena udah capek ngurus rumah+anak+ngantor.

Baca juga postingan Keriweuhan Saat ART-less
2. No jaim, let’s talk honestlyΒ :). Kalo ada ART kan jaim dong. Mau berantem ama suami juga jaim. Mau ngomongin yang rahasia-rahasia sampe yang jorok-jorok 17 tahun ke atas, kudu cari waktu yang tepat atau bisik-bisik dalam kamar. Serba terbatas lah. Begitu gak ada ART, bebas meeeennnn…….

3. Nobody cares what kind of clothes you wearing. Kalo ada ART, keluar kamar mandi juga saya udah berpakaian sopan. Minimal dasteran lah. Begitu gak ada ART? Wuiiih pakaian-pakaian (lagi-lagi) 17 tahun ke atas keluar semua. Emmm..sebenernya gak baik sih karena anak-anak kami udah beranjak dewasa, udah makin ngerti kenapa emak bapaknya kok pakaiannya kayak kurang bahan misalnya hahahaha….. Tapi intinya selama gak ada ART, bukan cuma keluar kamar mandi aja, pakaian apapun yang dipake di rumah bebas euy. Karena gak ada “orang lain” di dalam rumah.

4. Free from salary burden. Apapula ini ? Sok-sok nginggris malah geje, wahahaha ini amsyong banget deh ah. Jadi maksudnya, kalo lagi gak punya mbak ART artinya pengeluaran bulanan bisa lumayan saving gede. Gaji ART di Jakarta pan standarnya lumayan ya?
Etapi gak ngaruh ding, karena uang yang harusnya jadi gaji bulanan ART malah dipake…..foya-foyaaaa…hura-huraaaa….. ! *ditampol pake wajan teflon merk Maxim <—spesifik.
Intinya kalo lagi gak punya ART, ada sisa saldo yang lumayan di rekening bank saya. Balik lagi ke sayanya pribadi gimana ngelolanya, mau ditabung apa dibuang-buang gak jelas. Pasti milih nomor satu dong yaaa… <—pencitraan, biar dikira istri baik-baik.

5. Free to eat whatever we want. Nah ini juga pembahasan custom sih. Beberapa kali dapat ART, rata-rata alergi seafood. Alhasil selama beberapa tahun saya kalo masak di rumah ya jarang banget masak seafood. Kalopun makan ke luar rame-rame atau cuma kami sekeluarga tanpa ART, suka kepikiran “duh si mbak kita tinggalin suruh jaga rumah, kita hore-hore gini makan seafood, gak tega euy”. Tuh saya mah orangnya lemah gitu. Padahal mbak ART juga sebenernya mah gakpapa kok kalo sesekali kami makan keluar foya-foya tanpa dirinya. Sayanya aja yang suka gak enakan ati. Oh iya pernah juga sekali dapat ART gak demen makan kuah-kuahan. Deshe cuma demen lauk-lauk keringan *saya heran apa dia kagak pernah kena ambeien yak? Nah akibatnya saya juga kadang suka bingung nentuin menu di rumah. Pengen masak rawon misalnya, nah lo nanti deshe makan apaan kalo kita semua ngerawon? Masa mamam telor asinnya doang? Kesian ih. Yah kayak gitu-gitulah.
Nah begitu no ART…bebaaaaas. Mau makan cumi hayo. Udang hajaaaar….yihaaaa….Dapat salam jeung dari kolesterol.

6. The Krucils reach their good point of understanding. Ini makin sok-sokan inggris dan makin menunjukkan betapa songongnya si empunya blog. Gak ada yang ngarti kan maksud point ini? Sama! Saya juga! *kemudian nangis histeris*.
Jadi maksudnya, anak-anak di rumah jadi lebih punya rasa pengertian yang lebih baik ketimbang ada ART. Contoh kecil nih, soal mandi. Yang sulung kan sebetulnya udah fasih banget mandi sendiri, tapi sebatas mandinya anak kecil ya. Kadang gak terlalu bersih but at least he learned. Nah kalo ada ART biasanya si mbak suka mbantuin, yang ujung-ujungnya sulung jadi manja. Terus soal ngeberesin mainan kalo krucils kelar main. Dengan no ART begini, ortunya bisa menjadikan alasan itu untuk meminta anak-anak lebih mandiri dan ngertiin “hayooo mainannya pada beresin sendiri ya, gak ada mbak nih, gak ada yang bantuin.” Atau “abis makan piring langsung taro di wastafel belakang ya, gak pake nunggu. Gak ada mbak, gak ada yang mbantu kamu.” Hal-hal seperti itulah pokoknya.

Itulah beberapa hikmah selama gak punya ART di rumah. Mohon maaf kalo postingannya rada nyampah. Kenapa saya bilang nyampah? Karena semua yg diketik iniΒ  sekali lagiiii….custom banget seperti yg saya bilang di awal, alias gak bisa diresapi *eciyeee diresapiii* sama semua keluarga yang ibu bapaknya bekerja πŸ™‚

Selamat hari Rabu semua.
signature

Advertisements

11 thoughts on “Horeee Ibu Bekerja Gak Punya ART….!

    • imeldasutarno says:

      alhamdulilah kantorku fleksibel mbak, bosnya juga orang indonesia tulen. Ada juga temenku yang kerja di gedung dan bosnya expat bilang hal yg sama kayak mbak, bahwa bawa anak ke kantor itu gak diperbolehkan, dan dia iri ama aku. Alhamdulilah mbak, rejekiku dapat kantor kayak gini (bolehin bawa anak). Btw makasih sudah mampir dan baca ya mbak pipit πŸ™‚

      Liked by 1 person

  1. magmignonette says:

    Emang dunia per-ART-an itu seperti dunia persilatan, hahaha… *Salah satu pembuka komen yang ga jelas sama sekali*

    Klo point 3 cih mau ada ART atau ga, gue kok cuek-cuek aja ya? Kadang aja cuma handukan dari kamar mandi, hahahaha.. *too much information*

    Tapi emang cih point terpenting itu klo ga ada ART ya balik lagi ke bentuk kemandirian, dan berbagi tugas. Bonding antara suami-istri juga jadi kuat tuh mbak, soalnya bisa saling cerita kisah suka duka berpeluh keringat ambruknya badan, hehehehe..

    Conlusion : Gue kok halu banget, padahal belum berkeluarga, eh.. eh.. tapi pernah kok sependeritaan karena ga ada ART πŸ˜€

    Mudah-mudahan dapet ART yang baik, tahan banting, pekerja keras dan betah lama ya Mbak Imel. *Doa bersama*

    Like

    • imeldasutarno says:

      wahahahah mbaaaak…komennya kocak. Berpeluh keringat ambruknya badan, mana ini mau malam jumat pula wkwkwkw semakin porno lah ya pembicaraan ini. Iya emang drama ART gak bakal abis-abis. Ni barusan temen sekantorku yang juga punya pengasuh anak di rumah bilang ada drama ART lagi di rumahnya. Si ART minta resign mendadak dengan alasan komplek perumahan temenku itu sepi, dia gak betah. Hadeeeuh aya2 wae ya, mau rame mah kerja di pasar aje πŸ™‚

      Like

      • magmignonette says:

        Whuaaaa… Mbak imel menjuruskan pada hal-hal yang por.. eh mksdnya kompor, seperti malam jumat makan seafood πŸ˜› *Alibi ngeles garis keras*

        Sepi?? Sesepi hati ku?? Lah kok malah curcol, hahaha…

        Tapi kayaknya ART-ART itu punya buku primbon deh, seperti dengan judul, ‘1001 alasan ART untuk berhenti bekerja’. Soalnya alasan nya nemu aja πŸ˜€

        Sama mbak, cerita ART baru untuk keponakan aku juga lucu gitu, hari pertama kerja malahan bilang gini, “Saya cuma punya Handphone butut”, dan “Saya boleh ya libur sebulan sekali buat jalan-jalan”.

        Hahahaha… kemudian hening πŸ™‚

        Like

      • imeldasutarno says:

        iya mbak, makanya aku lagi kepikiran apa bikinin satu menu khusus berjudul ART aja ya di blog ini? hihihihi…. Libur sebulan sekali mah gak papa, masih wajar kalo buat aku mah mbak. HP butut, maksud ngana? Minta beliin ama si ibu dan bapak bos gitu? πŸ™‚

        Like

      • magmignonette says:

        Iya begitulah mungkin maksudnya, hehehe.. ada-ada aja.
        Sebetulnya libur pasti di kasih, tho ‘beban’ pekerjaan nya hanya bersifat membantu, jadi tidak terlalu berat, karena lebih prioritas menemani bermain keponakan saja.
        Yang bikin gregetan, kenapa di hari pertama, kan kita sebagai pemberi pekerjaan, juga belum bisa melihat hasil kerja nya seperti apa.
        Kayak gue aja klo hari pertama kerja di perusahaan kan, ga ujuk-ujuk minta cuti liburan mbak Mel?! Hahahaha.. Bisa-bisa di lempar pake ordner biru πŸ˜›
        Bisa tuh mbak di bikin, pasti banyak yang curhat, hehehe…

        Liked by 1 person

  2. vivadeasy says:

    Bahas ART lagi yang gueh bingid ni sekarang, no 4 & 5 iyess mba. Apalagi kemaren si nanny ada dua megang anak satu-satu berasa dompet tipis abis gajian, mana si nanny makannya banyak gilaa (serius, kayak duo buldoser mah) awal2 belanja jatah 2 mingguan cuma cukup 4-5 hari. SHOCK. Sekarang ga ada nanny kita malah heran pergerakan kulkas hanya berkurang dikit, makanan sarapan kadang masi nyisa sampai malam. Hemat beibbb

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      wahahahha bener banget mbak…aku juga pernah ada masa-masa punya 2 ART karena masing2 handle 1 anak. Wuih boroos banget rasanya. Gajian ga berasa di tangan, cuma numpang lewat doang wkwkwkw….

      Like

    • imeldasutarno says:

      hahahah iya begitulah kenyataannya mbak Efi. Makasih sudah mampir di sini ya. Alhamdulilah aku dapat kantor yang fleksibel untuk urusan beginian, makanya betah kerja di sini *lhah curcol?

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s