Bu, Mbak Minta Ongkos ya…..

Kayaknya emang kudu banget bikin satu menu baru di blog ini deh. Yes, menu berjudul ABOUT THE NANNY. Iya, soal Asisten Rumah Tangga, apalagi.
Emak-emak kantoran mah ya gak bakal jauh-jauh dari ART hidupnya. Dan setelah saya liat-liat beberapa postingan saya, banyak juga yang berkategori soal ART ini. Tapi…entar dulu deh kutak katik bikin menunya…moodnya lagi gak beres soalnya yang punya blog hahahaha….

Nah kali ini saya mau ngobrol-ngobrol manjah dengan pemirsah sekalian….soal si ART ini.

Jadi kemarin, awal Januari 2017, doski (sebut aja namanya mbak Mawar ya) minta ijin pulkam sebentar, nengokin anaknya. Memang sih bulan Desember 2016 itu anaknya sakit. Tapi berhubung anaknya udah usia 20 tahun, dan bukan sakit yang dirawat di RS, jadi ya udah bisa urus diri sendiri, nothing to worry about-lah pokoknya. Cuma ya namanya seorang ibu yee…biar kate anak udah bangkotan teteeep aja kasih ibu sepanjang masa. Teteplah mbak Mawar kepikiran. Januari mah anaknya udah sembuh tapi ya tetep pengen pulkam. Pak suami+saya ngijinin banget, karena buat kita berdua nengokin anak di kampung itu hak dia sebagai orangtua.

Setelah dua minggu pulkam, tiba-tiba masuklah sms ke hape saya.

“Bu, aku mau ke Jakarta hari Rabu, punten minta ongkosnya ya bu.”

Minta diongkosin buat balik lagi ke Jakarta kamsutnya.

OK, yang udah pada ancang-ancang mau teriak rusuh protes, mana suaranyaaaaa….?
Yeeaah….!!

Kalo dipikir pake akal sehat kan: “lha elo pulang buat kebutuhan pribadi, kenape balik ke ibukota minta duit ongkos dari gue? Belagu amat sih?”
Iya, iyaaa….tauuuu…. pasti seluruh pemirsa merutuk begitu dalam hati.

Saya juga spontan begitu kok. Kalo kebutuhan pulangnya karena libur lebaran, biasanya di mana-mana (di semua rumah tangga yang menggunakan jasa ART maksudnya) ongkos ART kembali ke Jakarta ya memang di tanggung. Tapi untuk pulkam di luar kebutuhan Lebaran, ya tanggung dewe jeng!

Lalu, dengan kepala yang diusahakan menjadi dingin, saya dan suami mulai ngobrol:

1. Kalo kita saklek ngereject doi alias ga mau kasih ongkos…..yah berarti berhadapan dengan kemungkinan mbak Mawar akan gak balik kerja lagi di tempat kita misalnya.

2. Trus ujung-ujungnya nyari ART baru lagi, yang mana mencari ART yang bisa dipercaya itu amat sangat super gak mudah.

3. Belum lagi kalo misalnya sampe kejadian kudu punya ART baru, artinya si ART juga mesti adaptasi dengan kultur rumah tangga kami, dengan kelakuan anak-anak kami. Belum lagi kalo si ART baru ternyata gak se-multitasking mbak Mawar yang bisa bawa motor ke mana-mana, yang selalu sigap beli aqua 2 galon sekaligus atau gas plus antar jemput anak sekolah pake motor itu juga.

Bayangin….cuma gara-gara kami menolak permintaan ongkosnya dia trus kami mesti berhadapan dengan serentetan kejadian di atas. Kayaknya belum sanggup deh.
Jadi? Β Apa yang kami lakukan?

Mengalah. Ikhlaskan. Ongkosnya 270 ribu perak dari kampung mbak Mawar sampe depan rumah kami. Even though dia akan melakukan hal ini lagi dan lagi (misalnya ke depannya dia akan pulkam untuk urusan pribadi lagi).

Saya sudah pernah nulis dengan judul Ini Kepalaku Untuk Kau InjakΒ . Nah persoalan minta ongkos buat ke Jakarta ini ya juga merupakan bagian dari falsafah ((FALSAFAH!!)) “ini kepalaku untuk kau injak” tadi.

Ya udahlah ikhlasin aja. Toh kalau dihitung untung rugi….ternyata banyakan rugi di kami kalo sampe gak nurutin. Β Toh ART kami ini saban balik lagi ke Jakarta suka bawa oleh-oleh, gak pernah tangan kosong. Suka bawa hasil kebunnya seperti oyong, kacang panjang, terong, dan juga keripik-keripikan buat anak-anak saya (keripik singkong, rengginang dll) *lhah kenapa pamrih begini ama oleh2?

1486119680-picsay

gambar dari madamenoire.com

Ah…kisah tentang ART emang gak ada matinye ye sodara sodari….
Mari hadapi saja….

Untuk yang keseribulimaratusduapuluh lima-nya….yok ikhlasin aja πŸ™‚
Have a nice weekend epribodih πŸ™‚
signature

Advertisements

39 thoughts on “Bu, Mbak Minta Ongkos ya…..

    • imeldasutarno says:

      Iya begitulah dunia per-ART an. Kitanya aja yang kudu ikhlas dan membuat mindset kita seolah-olah itu bukan problem besar. Soal kesepakatan rasanya aku gak minat bikin mbak. Nanti dibuat kesepakatan, dianya malah lirik2 majikan lain yg lebih bisa memberi dia fasilitas yang lebih ok lagi, yg lebih menjamin dia lagi, huhuhuhu…. Btw makasih sudah mampir dan baca ya mbak πŸ™‚

      Like

    • imeldasutarno says:

      halo mbak julia, terima kasih sudah mampir ke sini ya :)Iya memangs emua itu pilihan mbak. Kalo kitanya kuat mental *tsaaah* yuk pake ART. Kalo sekiranya kurang puas dengan kerja ART memang ada baiknya dihandle sendiri alias gak pake ART πŸ™‚

      Like

  1. restu dewi says:

    Nyimak.

    Oh jadi begitu ya dunia per-ART-an ya.. Baru tahu, makin ke mari syarat dan ketentuannya banyak sekali ya.. Aku nggak banyak drama, atau mungkin dramanya berbeda, karena mbaknya cuma mocok 2 jam sehari kali ya mba Imel..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Mbakeeeee…maafin aku jarang komen di blogmu sekarang. Abis aku gak ngerti korea2an jadi bingung mau komen apaan hahahaha….
      Yah begitulah mbak ART. Jangankan mereka, kita aja semakin hari pengennya lebih move on, lebih sejahtera, lebih nyaman dan lebih progress dalam segala hal, begitu pula mereka *kenapa pulak jadi sok bijak gini?
      Kalo mbak pulang pergi gitu iya dramanya gak terlalu banyak ya. Aku malah belum pernah nyoba seumur-umur pake mbak PP model begitu πŸ™‚

      Like

      • restu dewi says:

        Iya nggak papa kok mbaa.. aku mah nulis yang lagi seneng aja, nggak dikomen juga nggak papa hihi.,

        oh dramanya? Buanyaaak dhuooong.. Mulai dari yang suka kasbon, hitung-hitungan kerjaan, sampai nyolongan. sama ajalah hahhaa bedanya mungkin aku bukan mbak person sih ya, jadi rada nggak betah ada orang lain di rumah ihhihi…

        Liked by 2 people

      • imeldasutarno says:

        wah epic juga ternyata mbak2 pulang pergi gitu ya …keren tuh mbak kalo dibikinin satu postingan di blog, hihihih…Kalo ART yg nginep drama semacam nyolong dan kasbon kayaknya jarang terjadi, soalnya mungkin sungkan kali ya, 24 hours tinggal disitu, setiap saat ketemu ama bosnya juga. Etapi gak tau ding, at least di aku gak pernah ada kejadian nyolong+kasbon begini, tapi bisa jadi di rumah tangga lain kejadian.

        Like

    • justpipit says:

      aku nimbrung ahhhhh..ini aku banget problematika art pocokan..udah gitu suatu hari si mbak tiba2 ga masuk lg, ngilang, sampai ada yg bilang dia dibajak tetangga komplek..hahha, ya uwis, kita biarin aja..kita jadi art-less..Dan, kemarin dia tiba2 dateng ga ada angin ga ada ujan, minta kerja lagi..ish, nehi lah mbak..sakit hati ini kau duakan, minta balikan pula sekarang..

      Liked by 1 person

  2. Tarry KittyHolic says:

    Sebelah saya ARTnya (masih tetangga) juga mulai ngelunjak. Tapi bilangnya pinjam sih terus jadi kebiasaan. Sempat diberhentiin tapi disuruh kerja lagi. Ga tega katanya, lagian cari ART di sini susah karena banyak yang pilih kerja di luar negeri.

    Memang harus banyakin ikhlas plus sabarnya kali ya Mbak πŸ™‚

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      hai mbak tarry makasih sudah mampir dan baca ya. Betul-betul-betul *ala upin ipin. Memang punya ART mesti banyak stok sabar, ikhlas dan siapin jantung juga biar gak copot kalo denger kabar-kabar mendadak yang suka bikin shock semacam tiba-tiba minta resign, minta pinjam uang, dan aneka drama lainnya, hihihi πŸ™‚ Iya betul mbak, sekarang katanya lebih banyak yang memilih kerja langsung ke luar negeri atau kerja di pabrik/toko ketimbang kerja domestik semacam ngasuh anak dan bebenah rumah.

      Like

  3. Hastira says:

    itu dilemanya ibu bekerja ay kadang malah jadi budak ART, tapi kita nurut saja wong butuh, kalau ganti baru lagi repot. tapi aku mah nutup mata saja pura2 gak tahu. Makanya saat anakku sdh bisa ditinggal dan pergi sendiri ke sekolah aku memPHK ARTku rasanya wow gitu apalagi ARTku sampai ngemis2 agar tetap bekerja dan bilang akan lebih arjin dlll, aku tak bergeming. Sekarang berbalik, heee

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      hai mbak hastira, makasih sudah mampir dan baca ya. Wahahaha revenge is starting ya mbak, pas nge PHK itu maksudku πŸ™‚ Pokoknya hidup bersama ART mah nano-nano juga lewat ya mbak hastira…ada-ada aja problematikanya πŸ™‚

      Like

  4. artwel says:

    Diikhlaskan aja mbak… Buat tabungan nanti.. percuma juga to ngambek, wong akhirnya dikasih juga hehe.. eh saya juga pernah jadi pembantu lho… Meskipun gak pernah minta ongkos balik ke rumah majikan πŸ™‚

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      halo mbak, makasih sudah mampir dan baca ya πŸ™‚ Iya bener, ngabisin energi banget ya mbak ngambek. Ga ada untungnya juga buat saya sekeluarga yang emang masih tergantung sama mbak pengasuh hehe. Wah masa sih mbak, pernah menjadi ART juga? Aku mau baca blogmu, tapi pas klik linknya kok update terakhir 2010 ya? Apa itu bener blogmu mbak?

      Like

  5. magmignonette says:

    Amppuuunnnn ngomongin dunia persilatan ART lagi, and life is suddenly being complicated πŸ˜‚ Sabar ya mbak Mel, itung-itung ongkos pengganti oleh-oleh yang menanti πŸ˜› @mbakherva, aduuh menurut aku ga ada yg lebih gampang, ini nyari 22 nya malah belum ketemu 😰

    Liked by 1 person

  6. Woro says:

    Hahahhaha been there done that!

    Akhirnya setelah setaun belakangan aku no maid no nanny mba Imelda, sudah kapok rasanya πŸ˜† jadi sekarang all by myselft. Remuk banget badan tapi hatiku damai πŸ˜‰

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mbak woro makasih udah mampir dan baca ya. Iya, semua pilihan mbak. Kalo memilih untuk menenangkan hati dan menenangkan hidup, memang sebaiknya pilih No ART. Tapi buat yang masih butuh banget, berarti no choice selain harus banyak sabar, banyak ngalah, banyak ikhlas, hihihihihihi.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s