Cerita Mau Dikirimin Cabe dari Kampung

Hari ini Jakarta gloomy. Mendung. Hujan on off. Bawaannya pengen tidur aja kalo gini. Kalo gak inget lagi ngumpulin duit buat nyicil jet pribadi mah, males juga ngantor euy. *laluditampol.

Di hari yang ngantuk ini, cuma pengen posting yang ringan-ringan aja. Masih seputaran pengasuh anak. Banyak sih cerita-cerita soal mereka kalo dipikir-pikir mah. Makanya sampe dibuatin menu khusus di blog ini, haha.

Dulu waktu Alun usia dua tahun kami punya pengasuh anak yang akhirnya sudah kami anggap keluarga sendiri. Kerjanya bagus, kreatif kalo urusan main sama anak. Alun betah sama dia, apalagi kami orangtuanya. Sebut aja namanya mbak Melati ya.
Suatu ketika mbak Melati terpaksa harus resign, karena pengen nikah dan berkeluarga. Ya sudahlah kami pasrahkan saja. Katanya dia tetap akan carikan gantinya. Dan alhamdulilah dia menepati janji.

Sesudah Melati resign, hubungan silaturahmi kami enggak putus. Masih sering sms-an. Apalagi pengasuh-pengasuh anak sesudah Melati, rata-rata masih ada hubungan kekerabatan/keluarga dengannya. Entah tetangganya, keponakan suaminya dll dll.

Kalau dihitung-hitung, sudah sekitar 5 tahun kami gak pernah ketemu Melati lagi. Cuma terhubung via sms atau telepon aja. Saling menanyakan kabar. Melati malah pernah minta resep bikin kue lumpur ke saya. Sudah saya kasih, dan terakhir dia kabarin udah berhasil bikin. Alhamdulilah.
Terkadang kalau mbak Mawar pulang kampung (mereka sekampung, tetanggaan), kami nitip baju-baju lungsuran Alun buat anaknya Melati yang masih balita.
Nah dalam minggu ini, sahabat Melati di kampung ada yang akan berangkat kerja ke Jakarta. Kerjanya masih dalam lingkungan pertemanan saya. Sahabat Melati akan kerja di rumahnya teman kantor saya, sebagai pengasuh anak juga. Melati sms:

Bu, gimana kabar keluarga? Mas Alun sudah sunat belum? Bapak masih suka ke pasar sayur gak? Ini Melati mau bawain cabe dari kampung, nanti biar bapak jualan di Jakarta, hehe…

Maksud sms nya tuh gini: waktu Melati masih kerja di rumah kami, sering dia ngeliat suami saya seminggu sekali pergi ke pasar sayur malam, entah ke Kramat Jati atau pasar Bulak (Klender) buat belanja sayuran kebutuhan satu minggu. Ih kok suami? Iyalah, kan pasarnya yang malam, mana berani saya perempuan ujug-ujug belanja jam 10 ke atas ke pasar tradisional begitu? Kelas saya mah tukang sayur gerobak pagi-pagi hehe. Nah si Melati, entah beneran entah becanda, nawarin mau bawain suami saya cabe hasil panenan kebunnya dia di kampung, nanti di Jakarta suami disuruh jualan cabe.

*waini bolejuga idenya….buat nambah cicilan beli jet*

Ketawa saya bacanya. Dia masih inget kebiasaan suami saya, walau sudah 5 tahun berlalu. Akhirnya saya berbalas sms sama Melati. Dan akhirnya nyinggung soal temannya yang mau kerja itu. Melati sms lagi:

Bu, teman Melati udah mau jalan ke Jakarta. Melati titip sedikit oleh-oleh sayuran ya sama dia. Buat ibu sama bapak.

Kali ini sms nya beneran, engga becanda.

Duh Gusti…..seneng dong ya emak-emak irit begini dilimpahi sama sayur mayur gretongan? Seneng sekaligus terharu. Udah gak kerja sama saya tapi ya masih perhatian sama keluarga saya. Alhamdulilah saya balas oleh-olehnya dengan mentransfer sedikit rezeki untuk anaknya Melati 🙂 Iiih…kok jadi riya begindang?

Apa sih inti postingan ini? Soal cabe? Atau mau banting stir jadi dagang sayur aja?


Menjaga silaturahmi. Dengan siapapun *kecuali dengan mantan*

Kita gak pernah tau darimana Allah membukakan pintu-pintu rezeki untuk kita. Ketika Melati sudah resign dari rumah kami, tetap jaga tali silaturahmi, bukan hanya karena kita masih butuh sama networking per-ART-an doski di kampung (kalo ART-less, kita suka langsung sms : Melati, ada gak sodara/temenmu yg mau kerja di rumah ibu?). Tapi lebih kepada memelihara apa yang baik-baik, terlebih lagi dia sudah pernah mengasuh anak saya setiap hari. Bahkan saat Alun sakit dan kejang kedua kali dalam hidupnya, Melati yang justru begadang standby ngompresin demamnya Alun, sementara saya tepar kecapean. Kita mah orangnya “peace man…!“, makanya begitu udah ketemu yang baik dipiara aja, jangan dirusak. Tuuuh buktinya dapet kiriman sayur dari kampung…asiik asiiik….

295303_542567619128511_1360670348_n_zps0146899f

gambar dari ldkuinsuka.com

Udah cuma mau cerita begitu aja. Mohon maap ceritanya super ringan banget kali ini *biasanya juga bukan?*

signature

Advertisements

15 thoughts on “Cerita Mau Dikirimin Cabe dari Kampung

    • imeldasutarno says:

      Ribka makasih sudah mampir dan baca ya. Nah betul itu..harus jaga silaturahmi. Aku juga pengen banget kayak kamu sampe main ke kampung ex ART ku, tapi lumayan jauh soalnya hehe…jadi selama ini ya baru sebatas kontak2an via telp/sms aja 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s