Terus, Masih Mau Itung-itungan Juga Nih?

Posting kali ini saya tujukan ke diri saya sendiri. Renungan diri ceunah 🙂 Nanti deh paling bawah ada tuh inti postingan yang bernama TOYOR PALA SENDIRI.

Saya ini lebih banyak gak bisa apa-apanya ketimbang sebaliknya. Idiiiih…baru mulai nulis kalimat pembukanya gitu amat? Ini mau cerita apa sih?

Jadi, skill saya di perumahtanggaan sungguh terbatas. Masang regulator gas takut. Masang aqua galon gak kuat (kalo untuk yang ini emang sesuai sama fisik. Saya pendek [tapi gendut] dan beneran gak kuasa ngangkat galon segitu gede ke atas dispenser). Dan masih ada beberapa lifeskill yang kaitannya sama rumahtangga yang saya enggak bisa………….dan gak mau belajar. Payah emang ini orangnya.

Lalu saya mendapat mbak Mawar, bekerja sebagai pengasuh anak di rumah. Sudah mau empat tahun dia nyangkul duit di rumah kami.

Karena bosnya mbak Mawar penakut masang regulator gas, mbak Mawar turun tangan. Pake regulator jenis apapun, dia yang duluan maju belajar ke suami saya untuk masangnya. Iya, suami kan kalo abis beli regulator gas baru, otomatis kudu ngajarin dong gimana cara masanganya sama orang rumah. Saya ke mana? Pura-pura sibuk main sama anaklah, apalah apalah. Hahahaa….*ketawasetan.

Soal aqua galon, mbak Mawar juga yang selalu siap sedia ganti kalo galon udah kosong. Ini termasuk jalan ke agen/warung nyari aqua dan gas ya. Pake motor Honda Vario, dia bertugas beli gas/aqua saban kedua items itu habis di rumah. Sekali naik ke motor dua tabung gas (gas melon kok). Diatur-atur sama dia supaya tetep bisa bawa dua tabung sekaligus. Begitu juga kalo beli aqua galon, sekali beli langsung dua.

Antar jemput anak pake motor, udah khatam di luar kepala. Saya? Kagak bisa naik motor men! Cuma bisa naik sepeda. Jadi, kalo pagi yang antar anak ke sekolah saya, pake sepeda mini yg ada boncengannya. Trus siang, yang jemput mbak Mawar.

Pas anak saya TK B, setiap Jumat ada giliran masak untuk makan bersama anak-anak satu kelas. Begitu giliran saya yang kudu masak: sayurnya boleh mesen sama tetangga yang kebetulan buka warung makan. Ayam gorengnya juga boleh mesen dari warung fried chicken deket rumah. Buah tinggal beli di pasar. #OrangnyaPemalesDetected.
Nasinya? Dua liter beras kudu jadi nasi, buat ngasih makan 20 anak TK plus wali kelasnya, siapa yang masak? Mbak Mawar, sodara-sodara. Saya bangun jam setengah 6 pagi, mbak Mawar udah ready dengan nasi panas, yang dia gelar di baskom bersih. Dan dia kipasi pake kipas sate. “Kudu diakeul bu nasi teh, biar enak rasanya,” begitu dia bilang. Diakeul tuh bahasa Sunda. Artinya kurang lebih: digelar sambil dikipas-kipas, biar nasinya enggak ngumpul (duh gimana ya bahasanya?). Okesip mbak 🙂 Tenang hati ini jadinya.

Pas anak saya ada prakarya membuat boneka di sekolah, dan disuruh membawa rambut jagung. Emaknya si anak cuma bisa beli ke tukang sayur. Eksekusi nyabut rambut jagung biar masih tetep utuh ngumpul gak tercerai berai, dan bisa dibawa ke sekolah besok….adalah urusan mbak Mawar. Dengan cekatan tangannya bekerja. Alhamdulilah dari dua tongkol jagung, semua rambutnya bisa diambil.

Another prakarya: anak disuruh bawa ranting pohon ke sekolah. Mau nyari ranting di mana? Halaman rumah kami cuma seiprit, pohon yang ditanam juga pohon kamboja yang udah tinggi, padahal butuhnya ranting yang ramping gitu, buat ngehias foto (rantingnya difungsikan jadi pigura gitu deh). Mbak Mawar menenangkan saya, dan bilang dia akan jalan ke komplek sebelah nyari di pohon-pohon deket situ. Bener dong, pulangnya udah bawa sekitar 4 batang ranting pohon lumayang panjang. Satu ranting bisa dibagi dua. Bereslah tugas anak saya.

Lalu dua hari yang lalu, anak saya prakarya (lagi) dan kali ini disuruh membawa dua buah kulit telur. Kata wali kelasnya, sebaiknya kulit telurnya dijemur dulu. Saya ngapain? Cuma masang puppy eyes dan sok2 ngeluh: “duh ada prakarya bawa kulit telur lagi. Gimana ya caranya?”
Biar ada yang nolongin maksudnya *ketawasetansekalilagi*
Dengan sigap mbak Mawar menyiapkan kulit telur yang dibutuhkan. Tangannya bekerja, memecahkan telur dengan lubang kecil, membersihkan kulit2 di bagian dalam telur dengan perlahan, sambil bercerita kalo di kampung ada hajatan dia terkadang ditugaskan bikin agar-agar dengan kulit telur sebagai cetakannya. Saya di sampingnya cuma melongo bego ngeliatin tangannya kerja. Ih canggih deh si mbak, aku mah apa atuh?
Kelar kulit telur dibersihkan, lalu dijemur. Lagi-lagi mbak Mawar ngakalin gimana caranya biar kulit itu bisa dijemur di luar tanpa harus jatuh dan remuk.

Di kesempatan lain, rumah kami tiba-tiba dimasuki tikus. Saya jijik banget sama binatang ini. Mana larinya kenceng lagi. Siapa yang turun tangan di rumah sementara saya cuma bisa jerit-jerit mandjah dan ngeselin? Nolong kagak, bisanya ribut dan panik doang. Suami sayalah yang turun tangan dan…..mbak Mawar. Tanpa jijik, mbak Mawar pernah nangkap seekor tikus di dapur, dan setelah sang tikus mati, bangkainya dia yang buang juga. Sekali lagi, menenangkan hidup saya banget kan?

Dan masih banyak hal-hal lain yang saya gak bisa kerjain tapi mbak Mawar muncul sebagai pahlawannya. Inisiatifnya doi tingkat ASEAN dah pokoknya! Dan…..all are free. Saya gak perlu nambah additional charge dari gajinya dia. Dengan gaji dia sekarang, seharusnya jobdescnya cuma mengurus anak loh ya.

Mudah-mudahan mbak Mawar masih tetap betah kerja di rumah kami, masih mau nolongin kami (terutama banget saya) bukan cuma sebatas ngasuh anak aja. Amiin yang kenceng……….

The point of TOYOR PALA SENDIRI is:

Terus, kalo udah kayak gini, apa iya saya masih itung-itungan?
Soal ongkos baliknya?
Soal biaya administrasi transfer uang antar bank, karena setiap bulan mbak Mawar suka minta tolong saya transferin sedikit dari gajinya dia ke suaminya di kampung? Yaelah…biaya admin cuma 6,500 perak, dan itu cuma kejadian sebulan sekali doang transfer gajinya. Udahlah, gak usah minta ke si mbak, saya aja yang bayarin, mbak Mawar gak perlu tau ada uang begitu-begituan (karena emang doi gaptek juga).
Soal dia yang setiap hari bangunnya malah lebih duluan saya (saya bangun jam 04.45 WIB, mbak Mawar biasanya 10 menit sesudah saya) ?
Masih mau diitung semuanya?
Udah ah, bersyukur aja bisa dapat ART kayak dia. Mendingan banyakin bersyukur ketimbang itang itung. Setujaaaa? Olraiiiittt..!

Sekian dulu postingannya. Yang punya blog mau merenung lagi….tapi gak pake toyor pala sendiri lagi. Kali ini pake toyor pala orang lain *cariTumbal*, ngiahahaahahhaha….. 🙂 Selamat hari Kamis guys 
signature

Advertisements

10 thoughts on “Terus, Masih Mau Itung-itungan Juga Nih?

  1. sinyonyanyablak says:

    Baca ini kok gue banget ya. Aku juga sama ga bisa masang gas, ngangkat galon, trus ga bisa juga naik motor ahahaha.. malah klo gas di rumah habis aku pesen ke warung minta dianter, kirain gasnya bakal dianter pake motor, taunya tu gas 3kg malah dianter dibawa sama nenek2 sambil jalan kaki dong. Aku yg masih muda belia ini jadi tengsin sendiri.

    Tp dibalik keterbatasan aku yg ga bs ngapa2in selalu ada suami yg siaga, suami aku udah kayak mbak mawar 😍

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      asiiik ada temennya *jogetdangdut. Toss dulu atuh mbak 🙂 Iya ya mbak, dibalik kelemahan dan kemanjaan orang2 kayak kita (((KITAA))) ini selalulah ada supporter yang siap mengimbangi. Bisa suami, atau ART semacam mbak Mawar. Ihiyyy. Thanks udah mampir dan baca ya 🙂

      Like

  2. Pipit Widya says:

    Baca ini ingat galon air habis. Hehe.
    Enak mbak Imel dapat ART kayak mba Mawar. Anugrah banget Hehe.
    Btw, aku sering mampir tapi ga komen.
    Cabe dari kampung masih mba? Hehe, kirain dari saudara yak ternyata dari mantan asisten. Hebat euy menjaga silaturahmi sekian lama.
    Maaf kepanjangan komennya.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Mbak pipit, makasih udah mampir sini ya. Alhamdulilah rezekinya anak2ku dapat mbak Mawar. Walaupun kita gak pernah tau hati ART alias berapa lama dia bakalan setia sama kita mbak. Kadang mereka juga suka labil kok, dan bikin drama mendadak resign (eciyeee yg udah makan asem garam per-ART an jadi sok bijak gini).
      Gpp mbak, aku kan gak haus komen wahahaha. Alhamdulilah mbak pipit udah nyempetin mampir sekedar baca2 tulisanku yang ringan2 aja ini. Aiih kalo cabe dari kampung tiba-tiba aku posesif mbak, karena harga cabe mahal, jadi bener2 gak rela dikasih ke orang lain ngiahahahahahaa…..
      Mudah2an silaturahmiku sama mantan ART tetap terjaga biar dikirimin beras, cabe, terong, kacang panjang, dll (lhah pamrih?)

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s