Rumahku Bukan Base Camp ART Lagi

Saya sudah pernah posting di sini soal rumahku=base camp ART. Dan saya bilang mau lanjutin postingan+bahas kenapa sekarang udah ga jadi base camp lagi?

Mari simak penuturan panjang berikut ini. Kalo yang malas baca karena kepanjangan, monggo jauh-jauh dari sini hihihi:

1. Bermula dari temannya sendiri, sebut namanya si A. A minta kerjaan karena di tempat lamanya ada masalah apa gitu sama bosnya, lupa saya. Kebetulan saya memang lagi nyari 1 ART buat handle Lintang yang waktu itu baru berusia 2 tahun. Akhirnya saya tampung kerja di rumah saya. Total pake 2 ART di rumah, seorang ART handle 1 anak.
Gak bertahan lama cuma sebulan, karena A ini orangnya males dan manja euy. Kalo dia lapar dan pengen makan sesuatu yang mesti diolah, misalnya kangkung tumis, masa malah mbak Mawar yang dia suruh masakin? Terus orangnya super pasif, gak bisa ngajak anak kecil main, gak bisa mbujuk dll. Dengan kesadarannya sendiri, A mengundurkan diri. Dia sadar akan semua kekurangannya dalam mengasuh anak.

2. Lalu datang B, menggantikan A. B ini keponakannya Mbak Mawar. Cuma bertahan gak sampe setahun, lupa tepatnya berapa bulan. Karena abis lebaran gak mau diajak balik lagi ke Jakarta sama mbak Mawar. Maunya kerja di pabrik garmen aja, gak ribet kayak ngasuh anak katanya. Ok sip.

3.  B digantikan C. Keponakan mbak Mawar juga. Gak bertahan lama, cuma sekitar 3 bulan. C memilih kerja juga di pabrik ketimbang ngasuh anak. Lebih enak juga katanya. Ya sutlah gpp.

4. C digantikan D yang juga masih sodara mbak Mawar. D cuma bertahan sebulan padahal kerjanya bagus. Orangnya gak banyak omong, tapi semua beres. Alasan pulkamnya: mertua sakit jadi sawah di kampung dan anaknya D yang dititipkan ke mertua ini otomatis gak ada yang urus. Padahal D ini sejujurnya masih ingin terus kerja di rumah saya.

5. D gak ada gantinya. Tapi masih ada ART berdatangan ke rumah saya, namun untuk orang lain. Alias: mbak Mawar nanya ke saya “bu ada temen ibu yang nyari ART gak? Ini ada temen/sodara saya mau cari kerja.” Dan biasanya next stepnya saya tawar-tawarin ke temen-temen saya, dan kalo ada yang minat langsung kontak-kontakan sama mbak Mawar. Lalu kalo deal, orang ybs datang ke Jakarta, stay di rumah saya dulu. Mereka adalah:

– si E dan D, dua orang sekaligus. Katanya mau kerja di deket rumah saya. Nah untuk E dan D ini mbak Mawar nyari info sendiri rumah mana yang butuh ART karena posisi saya waktu itu emang lagi ga ada seorang temenpun yang butuh ART. Ndilalah dapatlah sebuah rumah yang emang lagi butuh 2 ART sekaligus. Saya asli gak ikut-ikutan soal ini, cuma bantuin nampung mereka sementara. E dan D cuma bertahan 2 hari kerja di rumah itu dengan aneka alasan yang saya pun males ceritainnya (kepanjangan bok!). E setelah resign akhirnya ngikut adiknya kerja di Tangerang. D akhirnya saya coba cariin bos lagi (tawar-tawarin lagi ke temen-temen) dan akhirnya dapat.
D di rumah temen saya cuma bertahan gak lebih dari 1 bulan dengan alasan mending pulkam kerja di kampung. FYI: D ini gadis remaja 16 tahun super duper labil. Di kampung ngakunya males nerusin sekolah, mending kerja di kota. Di kota pas kerja dia bilang capek mendingan balik kampung dan sekolah. Bete isn’t it? Udah ah gak mau saya panjangin lagi soal si D ini. Bikin baper haha….

– F datang. Dia ini kakak iparnya mbak Mawar. Ini kebetulan kerja di rumah teman sekantor saya, asuh anak juga. Stay di rumah 2 hari sebelum akhirnya temen sekantor saya menjemputnya. Kerja cuma bertahan 2 bulanan, pulkam karena mertua sakit keras.

– G datang ke Jakarta. Ini sodara mbak Mawar, embuh sodara dari pihak mana lagi, saya udah gak seberapa ngurusi. Stay di rumah sekitar 2 hari sebelum akhirnya dijemput sama yang menbutuhkan. Baru kerja setengah hari di rumah bosnya itu G sms saya malam-malam: “bu aku gak betah kerja di sini, kalo boleh aku kerja di rumah ibu aja?” Drama tercipta. G gak betah karena katanya di rumah bosnya itu enggak fleksibel, kalo kerja kudu pake celana panjang enggak boleh celana 7/8 an dan sederet alasan lain yg saya juga lupa. Singkat cerita, karena rumah saya udah gak pake sistem 2 ART utk handle masing-masing anak lagi (cukup mbak Mawar aja. Anak-anak udah semakin besar soalnya), G pulang ke kampung.

– H datang untuk kerja di rumah bekas bosnya mbak Mawar yang dulu. Baru satu hari kerja, H minta pulkam dengan alasan anaknya di kampung sakit kejang-kejang. Itu sebenernya cuma alasan biar cepet dikasih keluar dari situ. Alasan sebenernya: dia gak kuat handle anak bayi bos barunya yang menurutnya super rewel. Embuhlah mbaksist, karepmu wae. Drama yang lumayan tragis buat mbak Mawar adalah: bekas bos mba Mawar ini gak terima dengan kelakuan H.  Si H baru kerja 1 hari, kalo mau pulkam silakan tapi uang ongkos untuk mendatangkan H ke Jakarta harus dikembalikan. Mbak Mawar yang kena getahmya. Si H maen pulkam aja (saya juga agak lupa waktu itu gimana ceritanya), menyisakan mbak Mawar yang kebingungan dan terpaksa melunasi permintaan bekas bosnya itu, dan itupun pake minjem uang saya dulu. Lumayan, 300 ribu untuk ongkos mendatangkan ART H tersebut sodara sodari. Belum cukup sampai di situ. Sampai di kampung H malah menjelek-jelekkan nama mbak Mawar. Dia cerita-cerita sama orang di kampung kalo mbak Mawar cuma kasih janji surga, kerjanya bakal enak, ternyata kerjanya berat, bayinya rewel banget etc dll dsb. Konflik antara Mawar vs H tercipta. Saya? Ora urus…..

Summary dari cerita-cerita di atas, termasuk lesson learned:

1. Mbak Mawar ini tipenya suka menolong banget. Dan seringkali orang yang ditolong pada kurang tau diri, mengakibatkan masalah ini itu. Terutama banget ya bikin mbak Mawar malu. Malu ke para bos yang ngambilin ART satu demi satu dari dia. Malu juga ke saya+suami karena orang-orang bawaannya kok gak ada yang beres?

2. Konflik personal antara Mawar dengan orang-orang yang dia bantuin cari kerja, tercipta. Bukan hanya dengan si H. Si G pun sempat membuat Mbak Mawar misuh-misuh karena di kampung itu perjuangan untuk nego-nego dengan G cukup memakan effort. Rumah G dan Mawar berjauhan, Mawar bela-belain naik motor hujan lebat ke rumah G di kampung buat ngobrolin soal kerjaan. Endingnya si G cuma kerja sehari doang trus minta pulang. Dengan E dan D juga mbak Mawar udah antipati. Si E masih sering neleponin mbak Mawar minta kerjaan kayaknya tapi gak pernah sekalipun Mawar mau angkat telepon dari E. Hatinya udah sakit bok hehe.

3.  Setelah terakhir dengan H dan kena getahnya, saya dan suami dengan terpaksa ikutan mempersuasi mbak Mawar bahwa lain kali harus lebih waspada, concern  dan belajar dari pengalaman-pengalaman mulai dari si A sampai H ini. Boleh-boleh aja ngajak orang kerja ke Jakarta tapi mesti diinterogasi lebih detail orang-orang tersebut apakah emang beneran niat kerja dengan segala konsekuensinya atau ke Jakarta cuma buat coba-coba trus kalo gak nyaman lalu pulkam?

4. Akhirnya mbak Mawar pun menyadari dan kapok membawa teman/sodaranya dari kampung. Entah takdir, atau apes,  atau apalah, kok yo siapapun yang dibawa ke Jakarta kagak ada yang beres ye? Alias gak ada yang betah kerja macam mbak Mawar, apapun alasannya. Mbak Mawar sendiri keliatan banget kalo emang niat kerja, emang niat cari duit. Kekurangan-kekurangan kami (terutama anak-anak kami yang terkadang cranky gak jelas, bikin ulah ini itu yang kami aja sebagai ortunya suka sebel liatnya, dll) ditelan dan diterima aja sama dia, karena niatnya emang nyari duit, bukan cari kenyamanan (kalo mau cari kenyamanan buka perusahaan sendiri aja kali ya, gak usah kerja ama orang).

5. Itulah sebabnya…sekarang sudah tidak ada lagi ART yang sekedar singgah untuk stay barang sehari dua hari di rumah kami. FYI: sampai sekarang mbak Mawar masih sering dapat telepon dari kampung, dari teman atau sodaranya yang minta dicariin kerjaan. Berhubung doi kapok, langsung pembicaraannya dia tutup dengan : “duh lagi ga ada yang butuh ART nih di Jakarta. Maaf ya.”

Wah postingan ini udah 1,000 kata lebih. Udah ah, nanti pada jenuh lagi bacanya. Yang penting pemirsa udah nangkep intinya kenapa rumah eikeh sekarang sepi dan gak jadi base camp lagi. Kita bertemu di postingan yang lain okeh? *sok keren*
signature

Advertisements

6 thoughts on “Rumahku Bukan Base Camp ART Lagi

    • imeldasutarno says:

      halo mak inda, makasih dah mampir di sini ya. Nah itulah, kesian aku kadang sama mbak Mawar: kebaikannya semacam diabaikan sama org lain yg cuma ngejar kenyamanan bekerja aja. Gak niat cari uang banget mereka hehe. Makasih untuk complimentnya ya mak…mudah2an apa yg kami lakukan jadi berkah, amin…amiiin….

      Like

  1. KeluargaMulyana says:

    Jodoh jodohan emang si mba ART ini yaa..Baca dari blog mba grace, sebelum rekrut ART (kalo dia baby sitter), diinterview dulu ABCD (kaya job interview gitu) plus pertanyaan2 jebakan untuk ngetes seberapa pantas dia kerja. Jadi kita sudah tau di awal, ART ini karakternya gimana sih, cocok apa ga sama kriteria kita. Terus ditanya juga mau pulang kampung tiap berapa lama sekali. Antisipasi dini supaya, ga mengecewakan di kemudian hari. Mampir ke postinganku juga ya mba. Salam kenal 😊

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s