5 Alasan Masih Membuat Soal Latihan Ujian Sendiri

Zaman saya sekolah dulu, orangtua tidak terlalu intens dan aktif terlibat dalam proses pembelajaran anak. Di zaman itu, kita disuruh belajar sendiri, ngerti ngerti sendiri, ngurus diri sendiri juga. Ortu gak detail terlibat apalagi sampai paham materi yang diajarkan di text book anak-anaknya.

Iya, memang zamannya sangat berbeda dengan sekarang euy. Waktu saya dulu mah, paling kalo udah mau deket ulangan/ujian, ortu mengimbau untuk lebih giat belajar lagi, tapi gak pernah ngecek apalagi paham materi-materi apaan aja sih yang bakal jadi soal ujian? Dan semakin besar kita, semakin meningkat ke SMP, SMA, makinlah benar-benar dilepas, hehe. Ada yang sezaman dengan saya enggak?

Nah kalo sekarang, kita berhadapan dengan anak-anak kita yang merupakan generasi millenial. Perilaku dan cara menghadapi mereka beda lagi. Udah gak bisa dipaksa dengan aturan otoriter kayak kita waktu kecil dulu. Iiih…dulu mah telat pulang maen galah asin di rumah tetangga aja, kena damprat emak. Kalo zaman sekarang, waduh siap-siap menghadapi anak yang malah ngajak debat/argumen deh kalo mereka ditegur ortunya. Walah ini kok jadi ngelantur ke mana-mana sih? Sebetulnya mau bahas apaan?

Jadi begini. Saya baru punya anak usia SD. Iiih telat banget ya? Seusia saya mah aturan anaknya udah pada SMA bahkan kuliah, eh eikeh asik-asik masih punya anak kecil. Wahahaha…jadi malu ati, ketauan nikah tuwir deh ah.
Setiap kali anak saya mau ulangan/ujian, yang saya lakukan adalah membuat sendiri soal-soal latihan di rumah. Wah? Egileee…situ kerajinan bener?

Gimana gak kerajinan? Di tengah zaman serba digital dan penuh dengan kemudahan teknologi ini, masih ada yang bikin soal manual? Mungkin banyak yang berstatement:

“ih ngapain sih cape-cape bikin soal sendiri? Kan tinggal beli buku latihan soal yang banyak dijual di toko buku, trus suruh anak latihan dari situ. Beli bukunya juga gampil, gak usah jalan ke tokonya, tinggal mainkan jarimu di hp a.k.a beli online, sampe deh barang di rumah. Etc etc etc…” Atau

“yaelah sist, hare gene…..les privat aje. Nolong banget loh buat anak-anak kita. Gak cape tenaga+pikiran kitanya, tinggal bayar guru, udah deh anak jadi bisa n pinter.”

Iya, memang ada benarnya juga pendapat di atas. Siapa sih yang gak tertolong dengan kemudahan teknologi internet saat ini? Jangankan beli buku latihan soal online kayak statement di atas, aneka aplikasi online juga tersedia kok buat yang butuh soal latihan aneka mata pelajaran.  Trus, siapa sih yang gak ketolong sama guru les privat?
Apalagi kalo ortunya sibuk, misalnya dua-duanya kudu ngantor, gak punya waktu buat ngajarin dan nemenin anak belajar.  Apalagi kalo gurunya mirip Ben Affleck,……..kan emaknya yang jadi pengen les privat? *disambit uang gobanan* *asiiik*

Dan saya nampak masih keukueh tetep bikin soal manual. Kenapa? Ehehehe…karena saya gaptek ceu, atuhlah dimaafkeun yes?! Wahahaha tabok-able skali jawabannya.

Ah becanda melulu sedari tadi ya. Udah ya, sekarang pengen yg serius. Jadi inilah 5 alasan kenapa saya selalu menyibukkan diri membuat soal untuk anak saya yang mau ulangan/ujian.

1. Orang tua jadi paham apa yang diajarkan kurikulum sekolah. Ketika mau bikin soal ulangan, otomatis saya jadi membaca ulang materi yang akan diujikan. Dari situ saya jadi paham: oh ternyata semester ini anak saya diajarkan tentang ABCD, oh semester ini ternyata ada pelajaran tentang EFGHIJ, oh ternyata SD zaman sekarang udah mulai diajarin KLMNOPQ sejak dini, dan seterusnya.

exam-tips6

gambar dari familystaycationsg.org

2. Tidak hanya paham, namun orang tua juga bisa mengontrol apa yang telah diajarkan di sekolah. Siapa tau nanti pas lagi baca-baca materi ketemu yang aneh-aneh kayak peristiwa ini , kan kita sebagai orang tua bisa langsung bereaksi dan menanyakan ke pihak sekolah ya? Monggo dibaca sendiri linknya ya, saya gak jabarin biar postingan ini gak kepanjangan.

3. Membuat soal manual, kita bisa berimprovisasi sesuai minat anak. Kalau hanya based on buku latihan, sudah pasti soalnya standar. Misalnya: pak Tono memiliki 30 buah pepaya, lalu 20 diberikan kepada pak Tino. Berapa sisa pepaya pak Tono? Kadang-kadang anak yang usianya masih kecil, kurang tertarik membaca soal seperti ini. Nah di sini kesempatan kita bisa improve. Misalnya anak saya Alun, sekarang lagi suka sama pesawat jet tempur gara-gara nonton event ini . Saya jadi bisa bikin soal: Negara Indonesia memiliki 11 pesawat jet Sukhoi. Lalu negara Rusia memberikan lagi 12 jet F-16. Berapa jumlah semua pesawat milik negara Indonesia? Mungkin soal ceritanya terlalu mengada-ngada, tapi percayalah, ini menarik dan membuat anak bersemangat untuk mengisi jawabannya. Ini efek yang memang pengen dikejar: biar anaknya semangat dan jadi giat belajarnya.

4. Membangun kerjasama antara suami istri. Nah ini mungkin custom ya. Jadi begini maksud saya: ketika membuat soal, kedua orangtua terlibat, bukan hanya emaknya tapi bapaknya juga. Contoh paling gampil: saya ini gak pandai ngegambar. Suatu hari Alun ada materi ulangan di mana siswa diharapkan memahami nama-nama bagian sebuah pohon, mulai dari batang, daun, buah, biji, akar. Karena suami jago gambar, jadi saya minta dia yang menggambar pohon lengkap, nanti Alun diminta menarik garis menunjukkan nama bagian pohon tersebut. Begitu pula ketika menggambar benda-benda kecil dan besar dan Alun diminta membuat kalimat perbandingan, misal : raket bulutangkis lebih besar dari raket tenis meja. Bola sepak lebih besar dari bola tenis. Nah udah deh, gambar-gambar untuk soal itu jadi bagian bapaknya.

5. Membangun bonding dengan anak. Sudahlah gempuran teknologi internet itu seringkali membuat anak lebih fokus ke screen ketimbang bercengkerama ((BERCENGKERAMA? HOIII DAPAT SALAM DARI TAHUN 80AN))) dengan ortunya sendiri. Sudahlah ortunya dua-duanya kerja dan punya waktu terbatas buat anak. Dengan segala hal tersebut, trus gimana cara kita ngebangun bonding dengan anak?
Salah satu caranya ya dengan melibatkan diri dalam pendidikan si anak.
Dengan memahami pelajarannya di sekolah, dan membuatkan soal secara manual, saya merasakan hubungan dengan anak lebih lekat. Saya merasa saya benar-benar mengurusinya, bukan hanya mengurus dalam arti membuat ia bersekolah dengan proper, memenuhi segala kebutuhan sandang pangan papannya……namun yang lebih dalam, terlibat dalam proses perkembangan pengetahuannya. Dari sisi anak juga akan merasa bahwa orangtuanya senantiasa hadir dan mensupport, di saat-saat ia mungkin berada dalam kebingungan karena rumitnya pelajaran di sekolah. Setiap Alun selesai mengerjakan soal latihan yang saya dan pak suami buat, kami lalu mengecek benar salahnya bersama-sama, membahasnya bersama. Kalau dia ada yang keliru, kita jelasin yang tepatnya itu seperti apa. Ada sesi ngobrolnya, ada sesi interaksi intens antara anak dan orangtuanya dengan cara seperti ini.

Postingan ini gak bilang kalau les privat dan buku latihan soal itu jelek ya. Semua kembali ke kondisi masing-masing keluarga. Ibaratnya kita bilang bahwa anak balita itu bagusnya diajarin makan disiplin duduk di kursi, lha kalo di rumah si balita adanya hanya tikar yang digelar ndak punya kursi makan, apa iya kudu keukueh ngajarin dia makan duduk di kursi?
Dan hal lainnya adalah: metode membuat soal manual ini bisa jadi tidak proper berlaku seiring kenaikan level/grade anak di sekolah. Semakin besar anak, behaviournya sudah pasti semakin berubah, dan kita yang harus menyesuaikan. Apa yang saya tulis ini mungkin bisa berguna untuk anak dengan grade rendah seperti TK atau SD kelas 1-3. Dan last but not least: semua ini hanyalah sharing pengalaman pribadi, makanya ga pake aneka teori parenting, education, dan bahasanya pun amburadul. Hehehe….maafin yes?
Selamat hari Selasa rasa Senin 🙂
signature

Advertisements

5 thoughts on “5 Alasan Masih Membuat Soal Latihan Ujian Sendiri

  1. belinda888kusumo says:

    Setuju banget. Rahasia putri saya berprestasi di sekolah karena ada tim work antara saya, suami dan si anak sendiri. Bagian bikin soal udah pasti saya. Bimbingan mind maping juga saya dalam sistem belajarnya. Nah kalau bimbingan matematika tetep suamiku. soalnya dulu nilai math ku juga pas-pas an. Lumayan ngurangin biaya pengeluaran untuk les. Tapi berhubung sekolahnya sekarang di kelas 5 menyarankan bimbel untuk persiapan UN. yah tak tambahin sekalian. Selama anaknya tidak terbebani, fine2 saja.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      halo shanti makasih sudah mampir dan baca ya. Senang kalo tulisanku bermanfaat hehe. Iyes bener, buat working mom, selalu cara aneka cara ya shan buat memperkuat bonding sama anak.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s