Cerita Pengharum Pakaian Sekali Bilas

Pagi-pagi bangun tidur hari ini udah hampir baper dan emosi jiwa.

Jadi saya kan tanggal 6 Mei kemarin operasi. Abis operasi otomatis semua pekerjaan dihandle sama ART dan suami. Saya emang kudu membatasi gerak apalagi kerja yang berat-berat. Karena ngejagain jaitan biar engga robek dan sembuh paripurna.

Abis dinyatakan dokter kalo jaitannya udah kering dan benang pun udah dicabut, tetep aja dokter gak nyaranin kerja berat-berat dulu sampe 3 minggu ke depan.
Okelah, berarti tetep ye semua kerjaan di rumah mulai nyuci, masak, urusin dua bocah, nyetrika dll dsb dihandle orang lain. Memang selama ini, sebelum operasi, saya berbagi tugas dengan mbak ART. Urusan nyuci baju dan masak itu saya. Urusin anak selama saya belum jalan ke kantor pun masih saya, dengan mbak ART sesekali membantu.

Nah, saya ini kan kalo nyuci pake pengharum pakaian sekali bilas. Biasanya kemasan pouch yang 900 mili itu bisa habis satu bulan lebih satu mingguan. Eh tadi pagi mbak Mawar tiba-tiba bilang “bu beli molto lagi, moltonya abis.
Kagetlah saya karena ini belum ada hitungan sebulan sejak saya beli si kemasan pouch 900 ml itu. Masih ada sisa semingguan menuju ke 1 bulan genap gitu.
Lalu saya kasih pengertian ke mbak Mawar, kalo pake pengharum sekali bilas jangan banyak-banyak nuangnya sekali cuci. Cukup sedikit aja udah bisa ngilangin busa dan licinnya sabun kok itu.

Akhirnya karena butuh ya memang beli lagi yang sachetan di warung. Tapi perasaan di hati ini masihlah berkecamuk. Campuran KZL, bete dan lapar *lhah yang terakhir pegimane tu?

photo

gambar dari YouTube.com

Trus abis itu menenangkan diri sendiri, sambil merenung dan ngebatin. Inilah kata batin saya:

Yah elah…udah tau sekarang saya punya keterbatasan gerak dan ini juga udah syukur banget mbak Mawar mau full turun tangan bantuin semua urusan rumah, kenapa saya masih pake KZL cuma gegara dia ngabisin pengharum pakaian sebelum 1 bulan? Gak sepadan deh kayaknya KZL nya saya dengan seluruh bantuan yang dia berikan sejak abis operasi itu. Ya udah sih biarin aja, boros dikit aja perhitungan banget. Coba kalo lo jabanin sendiri cuma gegara mau hemat, apa kagak ngilu tu jaitan tangannya gerak-gerak dipake nyuci baju? Lu pilih sakit demi hemat, apa sembuh paripurna? Mikir dong!

Manusia ye, kadang mikirnya cuman apa yang ada di depan mata doangan. Enggak mikir panjang. Manusia=saya, maksudnya haha.

Sesudah kata batin berbicara, akhirnya saya bisa berdamai dengan keadaan di rumah. Termasuk keterbatasan skill mbak Mawar memasak (kebanyakan hanya bisa masak tumis-tumisan, masak soto ayam juga katanya dia gak bisa), dan setiap hari menu-menunya terkadang membosankan. Saya “tutup mata” dan makan aja apa yang dia masak tiap hari, gak nuntut yang macem-macem. Udah sukur ada yang mau turun tangan masak, yes? Kalo emang bosen sama masakannya dia kan bisa aja cari alasan yang smooth, misalnya: “mbak hari ini libur masak dulu biar mbak istirahat. Kita beli lauk matengan aja ya.”

KZL nya udahan dulu. Buang ajalah ke laut, karena toh gak ada gunanya. Ngabisin energi dan bikin kecantikan memudar. Thinking positive aja selalu. Jangan cepet-cepet menjudge ini itu, tanpa diam sejenak dan mulai merunut masalah dan alasan-alasan di balik “ini itu” tadi.

Begitulah peristiwa pagi ini. Maafin nyampah di timeline teman-teman bloher ya. 🙂
Selamat menghadapi weekend. Jangan lupa silaturahmi ke rumah ortu sebelum minggu depan kita puasa okeh?
signature

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s