5 Hal yang Saya Tidak Suka di Bulan Ramadhan

Bulan Ramadhan sudah di depan mata. Bulan penuh berkah, penuh cucuran rahmat dan pahala dari Yang Maha Kuasa. Bulan yang selalu dinantikan semua umat Muslim di dunia ini. Bahagia tentunya tiap kali bulan spesial ini datang setiap tahun.

Keutamaan-Puasa-Ramadhan

gambar dari abiummi.com

Tetapi, walau bulan ini adalah bulan penuh kemuliaan, ada yang bikin saya gak suka sama bulan Ramadhan. Eits nanti dulu….jangan langsung nge-judge saya yang engga-engga ya, apalagi nuduh saya kofar kafir dll dsb.
Baca dulu. Inilah yang saya gak demen pas bulan puasa tiba:

1. Petasan.

546260_650

gambar dari tempo.co

Dari kecil sampe sekarang saya takut banget sama bunyi petasan. Saya rasa banyak orang di dunia ini punya pendapat sama dengan saya. Celakanya…… petasan seolah-olah sudah menjadi the must items di bulan Ramadhan. Ibarat kolak dan lontong sambel kacang yang wajib ada di tiap Ramadhan, maka si petasan ini pun turut serta dalam list tersebut. Sudah berkali-kali dilarang pihak kepolisian pun ya tetap aja masih ada pedagang yang jualan, dan hasilnya dar der dor suara petasan membahana tiap malam Ramadhan.
Sekarang rumah yang saya tempati bersama keluarga adalah rumah di gang sempit ukuran satu-dua motor. Jangankan ada yang nyalain petasan, orang ngobrol di gang aja bisa kedengeran dari dalam rumah. Jadi sudah berapa Ramadhan ini takut sendiri dalam rumah, karena pengen menghindar dari bunyi petasan juga susah. Mau sembunyi di kamar pun gak sanggup meredam bunyinya. Mungkin harus beli rumah mewah di Pondok Indah dulu trus dipasang tools kedap suara kali yeee baru bisa tenang dari dar der dor #kode.

2. Tawuran.

tawuran

gambar dari sisidunia.com

Seolah-olah sudah dijadikan tradisi, perbuatan buruk ini selalu hadir di tiap malam Ramadhan. Terkadang pula after sholat subuh. Kayaknya kalo gak tawuran gak afdol deh Ramadhannya. Entah apa yang ada dalam otak para pelaku yang kebanyakan remaja. Bulan suci selalu mereka nodai dengan kekerasan yang merusak pahala bulan Ramadhan. Dan hal ini terus terulang, lagi dan lagi setiap tahunnya. Lokasi rumah saya alhamdulilah bukan yang langganan tawuran Ramadhan, tapi tiap baca dan denger beritanya di media ya miris juga lah. Apalagi kalau ternyata ada korban jiwa. Duh….

3. Sahur On The Road.
Ini sebelas duabelas dengan tawuran. Walaupun tidak semua SOTR ya, karena masih banyak kok SOTR yang berjalan dengan tertib dan sesuai niat awal yaitu membagi kebahagian kepada yang kurang mampu lewat makanan sahur. Seperti foto berikut ini.

Artis-Sahur-On-The-Road-2

gambar dari poskotanews.com

Tapi yah gitu deh, gak sedikit pula yang menyalahgunakan event ini. Ini berita tahun 2015 soal SOTR ya, silakan baca di link iniΒ  Β di mana polisi malah menemukan botol miras, pedang samurai dan pilox di acara SOTR. Belum lagi yang pada ugal-ugalan berkendara konvoi di jalanan, trus endingnya apa? Tawuran lagi dong! Hadeeeuh… cobalah cek berita di link ini ya. Kalau mau SOTR please lah bener-bener tegakkan niatnya, dan fokus untuk dapat pahala aja. Hiks hiks…sedih aku rek 😦

4. Harga kebutuhan pokok naik.

59585113311-sembako

gambar dari riausky.com

Saya bukan pengamat politik apalagi menteri pertanian ya. Makanya sejujurnya gak ngerti kenapa mesti naik tiap Ramadhan. Cuma sering baca beraneka ragam alasannya, misalnya ada mafia penimbun kebutuhan pokoklah, inilah itulah…intinya kita yang ibu-ibu begini sedih jiwa raga ngeliat harga apa-apa naik. Momen Ramadhan kayaknya gak sah kalo gak pake kenaikan harga. Ngalamin kepedihan jiwa dan kepedihan dompet yang sama kayak saya gak kalo bulan puasa tiba?

5. Lingkar perut yang agak mengecil secara seasonal.

shutterstock_342459512

gambar dari hellosehat.com

Ini custom alias cuma kejadian di saya doang kayaknya. Tigapuluh hari yang bikin seneng sesaat, wkwkwkw. Begitu Idul Fitri tiba tak kuasa untuk menolak makan enak-enak. Jadilah 30 hari puasa yang sukses bikin celana rada longgar, gak berarti apa-apa ketika Ramadhan kelar dan badan kembali membengkak karena kaastengels, ketupat opor ayam, nastar dan masih banyak lainnya. Pe-er saya tiap tahun banget ini mah. Jangan ditiru yah guys 😦

Kira-kira itulah yang saya emoh kalo Ramadhan tiba. Sekali lagi ini postingan hanya posting ringan belaka, jangan dibawa masuk hati ya temans. Yuk kita tetap sambut Ramadhan dengan ceria, bahagia dan sentosa *lhah?
signature

Advertisements

12 thoughts on “5 Hal yang Saya Tidak Suka di Bulan Ramadhan

  1. Hello its me, Wabbit says:

    kesel sama anak piyik yang main petasan sembarangan. kesel banget.
    pernah waktu itu (masih SD) aku sama kakak sepupu pulang subuh abis dari bandara, depan mobil kami ada bajaj, eh sekumpulan anak piyik ada di pinggir jalan main petasan, lalu ada yang ngelempar petasan ke dalem bajaj sampe bajajnya oleng lalu berhenti.
    pengen tak kruwek atu atu rasanya 😦

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mbak Tasha kamu kemana ajaaaa? Postinganmu di blog yg paling the lates kok ndak bisa dikomen? Semangat lagi ngeblog ya mbak. Iya KZL abis ya kalo liat anak-anak main petasan gitu. Membahayakan, gak ada faedahnya samasekali, mending uangnya buat beli ciki snek *lhah? Mbak, kutunggu posting2 blogmu selanjutnya yaaaa….

      Like

  2. Jalan-Jalan KeNai says:

    Di sini malah sejak beberapa hari udah mulai bunyi petasan. Padahal Ramadhan juga belum. Tapi setidaknya kalau udah di kamar, gak kedengeran. Paling gak nyaman tuh kalau lagi ngineo di rumah mertua. Karena kamarnya di area depan, saya suka kesel banget tiap abis buka suara petasan bikin sakit telinga.

    Itu yang lingkar perut bikin saya ngikik. Problem saya begitu juga. Puasa agak mengecil, begitu lebaran perasaan lebar lagi hahaha

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      nah kan, malah sebelum Ramadhan udah dar der dor di tempatmu ya mbak? Semacam kasih kode keras pelaku petasan itu kalo “hey dikit lagi puasa loh, kite mau maen petasan boleh kan yee?”
      Aduuuh kirain problem aku doang yg lingkar perut, ternyata kamu juga tho mbak? Wkwkwkw….asiik ada temennya.
      Makasih sudah mampir dan baca ya mbak πŸ™‚

      Like

    • imeldasutarno says:

      nah iyaaaa…itu juga mas hendi: menumpuk makanan karena nafsu sesaat. Gue banget itu dari kecil sampe skr udah bangkotan ya gak ilang2 habit itu. Sedih ya? hiks hiks….
      Makasih sudah mampir sini ya mas πŸ™‚

      Liked by 1 person

  3. winda reds says:

    Setuju sama top 5 di atas…

    Ditambah godaan pasar kaget yang jual segala macem hidangan buka puasa. Akhirnya gelap mata, mengosongkan dompet, baru dimakan dikit, udah kenyang #wannacry

    Tak lupa doa andalan, lindungilah aku dari godaan es campur yang teraduk dan iklan sirop siang bolong terkutuk πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mba Winda apa kabarmuuu? hehe…. bener mbak godaan pasar kaget itu juga pe-er banget. Virus WannaCry langsung menyergap ya mbak kalo udah nemu pasar kaget gitu haha….
      Doanya juaraaaa mbaaak…. ngakak aku bacanya

      Like

  4. agi pranoto says:

    ihhh setuju banget sama postingan mbak!

    dulu saya punya teman yang nyaris meninggal karena ngantuk pas nyetir SOTR. ada juga yang kena bacok pas tawuran subuh-subuh. bulan puasa kok malah ngalap bala, begitu istilahnya.

    soal harga-harga pokok naik juga, nggak tau deh kok kesannya kita konsumtif banget malah kalo ramadhan, bawaannya pengen beli ini itu padahal esensi puasa kan merasakan penderitaan orang nggak punya…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s