Plus Minus Buka Bersama bagi Ibu Bekerja

Bulan puasa sudah memasuki hari ke-17. Mudah-mudahan semakin mendekati akhir puasa, amal dan ibadah kita semakin kencang ya pemirsah. Amiiin pake toa…..

Puasa kan selalu identik dengan buka bersama ya. Entah bukber dengan keluarga, sahabat, teman kantor, dan lain-lain. Bahkan sebelum mulai puasa kemarin, beredar broadcast message lucu-lucuan soal jadwal bukber mulai hari pertama sampe 30, yang dimulai dari bukber dengan teman sekantor, ex teman kantor lama, alumni SD, SMP, SMA, Kuliah, dan masih buanyak lagi. Kocak bacanya. Ngalah-ngalahin jadwal bukber pak Jokowi hahaha.

Buat sebagian dari kita, bukber tentunya selalu menyenangkan. Walau sebagian lagi merasa sebaliknya. Saya pernah menulis soal ini di postingan berjudul Bukberย tahun lalu.

meetup-1024x686

gambar dariย printerous.com

Nah sekarang lagi pengen bahas dikit tentang bukber dan ibu bekerja. Kebetulan saya ibu bekerja, jadi pas nulis ini ya based on pengalaman pribadi hehe. Selain pengalaman pribadi, saya juga menulis berdasarkan kondisi kota Jakarta ya, karena kebetulan saya tinggal di Jakarta.

Ibu bekerja sudah pasti juga sering menerima undangan bukber, malah hampir tiap hari kali ya, apalagi kalo emang orangnya gaul abis, hehe. Lalu apa aja plus minusnya (dari sudut pandang saya) seorang ibu bekerja dan buka puasa ini?
Plusnya adalah:

1. Menjalin tali silaturahmi. Ini sudah jamak. Yang enggak bekerja juga pas menghadiri acara bukber ya punya tujuan ini. Terutama sekali yang menjadikan bukber sekaligus ajang reuni. Wah udah gak ketemu berpuluh-puluh tahun tiba-tiba sekarang bisa silaturahmi kembali, rasanya seneng banget ya.

2. Bertemu aneka support system di tengah silaturahmi tersebut. Sebagai ibu bekerja, terkadang kita membutuhkan support system yang memudahkan hidup sehari-hari. Bukan support system berupa seorang suami yang sigap dan cekatan, atau ibu mertua yang selalu bersedia menjaga cucunya ketika kita ngantor. Bukan itu. Maksudnya: butuh networking berupa teman yang jualan ini itu online misalnya. Ketika bukber, eh baru ketauan deh si A ternyata buka jasa catering rumahan dan bisa dipesan online. Ternyata si B jualan frozen food non MSG yang bisa jadi penyelamat ketika bangun sahur kesiangan. Ternyata si C sekarang udah jadi pengusaha di bidang kurir ASI Perah. Seneng gak ibu bekerja? Seneng atuh pastinya. Hidup yang sehari-hari udah sibuk sama kerjaan kantor, plus ngurus anak sepulang ngantor, dipermudah dengan kehadiran teman-teman seperti yang saya sebut di atas. Berati kalo gak sempat masak bisa pesen makanan catering sama si A. Buat yang masing menyusui, ternyata diberi kemudahan gegara ketemu di C waktu bukber. Asyik euy.

3. Bukber menjadi salah satu sarana “me time”. Hang out bareng temen-temen udah pasti bisa ngilangin suntuk ya buat para ibu bekerja. Ngobrol, mengenang masa lalu (buat yang reunian), ketawa-ketawa, wah stress ilang lenyap seketika deh rasanya.

Tetapi, selain itu ada pula minusnya, yaitu : habis waktu dan tenaga.

Ilustrasinya begini:
– Berangkat ke tempat bukber, let’s say di mall, atau resto tertentu: sudah menghabiskan waktu di jalan nan macet saban menjelang buka puasa tiba. Berangkat dari kantor padahal sudah lebih awal. Jam 16.00 WIB misalnya.

– Acara bukber sendiri berlangsung sejak adzan maghrib dan selesainya kapan?

– Gak mungkin tiba-tiba jam 19.00 WIB bubar dong. Minimal ngobrol ngalor ngidul dll, sampailah ke jam 20.00 WIB, bahkan seringkali lebih.

– Bubaran buka puasa, pulang ke rumah masing-masing. Sampai rumah katakanlah jam 21.00 WIB atau bahkan bisa lebih, tergantung macetnya jalanan.

– Sampai rumah boro-boro ada waktu main sama anak. Yang ada badan udah lelah jiwa raga dan buru-buru istirahat biar gak telat bangun sahur keesokan harinya.

– Kalo ada makanan siap santap buat sahur masih mendingan. Nah kalo udah lelah tapi sampe rumah masih kudu mikir nanti sahur masak apaan? Huhuhuhu…ujung-ujungnya makan telor ceplok again deh (menu tersimpel sepanjang zaman di samping menyantap abon).

– Bangun sahur, lalu subuh, lalu ada jeda waktu sebentar di pagi hari sebelum jalan ke kantor lagi. Biasanya kalo bulan puasa beberapa kantor mengubah jam masuknya menjadi agak siang dari biasanya. Jadi gak ujug-ujug abis sholat subuh kudu jalan ke kantor juga hehe.

Dan siklus itu berlanjut lagi ketika di hari berikutnya ada jadwal bukber dengan teman lain. Bayangin kalo misalnya adalam seminggu aja, ada 4 kali acara bukber sama aneka pertemanan. Bayangkan juga kalo sehari-hari kerjaan di kantor membutuhkan extra tenaga dan pikiran yang lebih a.k.a banyak deadline.

Capek badan? Sudah pasti. Kapan interaksi intens sama anak? Embuh, aku ora ngerti, karena ketemunya pas sahur doang. Akhirnya kalopun bener-bener ada undangan bukber yang asli gak bisa ditolak (karena udah pake alasan macem-macem tetep dibujukin sampe diambekin, hiks hiks), kudu liat-liat dulu apakah jatuhnya di hari Jumat? Kalo Jumat lumayan, karena Sabtu Minggunya libur ngantor, jadi bisa istirahat.

Ini pengalaman saya loh ya. Nah kalo pengalaman teman-teman bekerja lainnya gimana?
signature

Advertisements

16 thoughts on “Plus Minus Buka Bersama bagi Ibu Bekerja

  1. Lativa says:

    Aku makin kesini walaupun belom nikah dn punya anak jg ttp pilih2 bgt acara bukbernya. Kebetulan aku skrg tinggal d rmh ortu di krw, tp tmn2 hampir smwnya di jkt krn dlu aku kuliah+kerja di sana.. klo ngajak bukber di jkt dan dadakan, mon maap udh ditolak..krn mikir waktunya.. macetnya gila, bs sampe rumah hampir tgh malem kali ah huhu. Trs jg bener, jd suka bikin kelewat salat tarawih.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya lativa, melewatkan tarawih salah satu yg sudah pasti terjadi dengan kegiatan bukber ini. Waduh kalo dr Karawang ndadak mah, ya mendingan gak usah memaksakan diri ya hehe. Terima kasih sudah mampir dan baca ya ๐Ÿ™‚

      Like

  2. winda reds says:

    Jujur, aku lebih suka bukbernya di rumah ketimbang di mall. Selain nggak perlu pusing cari parkir, nggak tergoda belanja-belanja dan jajan-jajan, kewajiban sholat pun nggak terlewat.

    Apalagi sekarang ada nasi liwet dan timbel kekinian yaaa (walaupun kalo buat bukber yang bawa anak balita, sangat nggak disarankan karena rawan diinjek dan diloncatin wakakakak).

    Sekarang udah punya buntut, mau bukber rasanya nggak nikmat, soalnya kemungkinan besar si ninjaboys kudu ngikut ahahaha #lapkeringet #abismakankaloriterbakar

    Pokoknya mah, hidup bukber potluck! ๐Ÿ˜€

    Liked by 1 person

  3. shintadaniel says:

    Dibanding tahun lalu, tahun ini bener2 selektif ikut bukber terutama yang berbau2 reuni. Malah nggak brani ngomporin juga, takut kualat nggak bisa dateng, soalnya si anak bayi nggak bisa tidur kalau nggak ada ibunya. Jadi kalau pulang malam krn bukber akunya yg ngerasa bersalah…

    Liked by 1 person

  4. Lucky Caesar says:

    Kalau bukber sama temen kantorr mesti kelewatan shalat tarawihnyaa mbak :” seneng bisa menjalin tali silaturahim dan sambil me time gtuuu ๐Ÿ˜€ habis buka soalnya beli es krim gtu rame-rame biar makin good mood. hehehe ๐Ÿ˜€ udah 2 kali buber sama temen” ramadhan kali ini. . hehehe

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iyaaa itu mesti kelewatan. ada rasa rugi juga sih secara tarawih cuma ada dalam bulan Ramadhan hehe. Wiiih es krim, wah boleh juga nih dicoba, belum pernah buka makan es krim mbak. Paling mentok di gorengan+es sirop+arem2 sambel kacang ๐Ÿ™‚

      Like

  5. ayanapunya says:

    sampai hari ini aku belum ada bukber sama siapapun di luar rumah. tapi kalaupun ikut bukber aku harus datang sepaket soalnya si dede masih kecil dan nggak mungkin ninggalin dia di rumah. kalau tahun kemarin sih kapok banget bukber di rumah makan yang nggak ada tempat salatnya. bukannya hepi aku malah manyun

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya semalam juga aku terpaksa ikutan bukber undangan dari kantor. Di resto yg mau sholat aja susyah, karena musholanya cuma memanfaatkan gudang sempit yg dialasi tikar plastik ala kadarnya. Orang2 ngantri pada mau sholat, huhuhu….. Ndak ada hepi2nya. Makasih sudah mampir sini ya mbak ๐Ÿ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s