Saya Gak Suka Lebaran Karena…..

Masih seputaran tulisan Lebaran. Basi? Ah ndak papa lah. Masih bau-bau lebaran kok. Tuh kue kering di rumah saya aja belum habis, kacang bawang juga masih ada ahahaha….. Bulan juga masih Syawal kok, belum ganti jadi Dzulkaidah.

Lebaran itu selalu menyisakan cerita tersendiri. Tapi pastinya semua orang gembira dong yaa menyambut hari kemenangan ini. Terutama kalo udah namanya silaturahmi, ngumpul keluarga besar yang datang bukan hanya dari kota yang sama, tapi juga dari luar daerah. Duh senangnya gak bisa dikatakan. Maklum, gak sebulan sekali loh ngumpul rame-rame di satu hari spesial begitu.

Tapi, buat saya pribadi ada hal-hal yang saya enggak suka tiap lebaran tiba. Ih kok bisa? Tunggu dulu. Daripada nge-judge yang enggak-enggak, coba simak penjelasannya di bawah ini. Apa aja sih yang bikin saya enggak suka?

1. Kehilangan momen menulis dan mengirim kartu lebaran. Nah dari sini udah ketauan kan berapa usia saya? ahahaha…. Iya saya merasa ada yang hilang di lebaran belakangan ini. Sejak teknologi maju dengan super pesat, punah sudah tradisi berkirim kartu lebaran. Semua sudah terganti dengan Whatsapp dan Socmed. Dulu zaman kecil, tiap lebaran mendekat, pasti sibuk beli segepok kartu lebaran, trus mulai me-list siapa aja yang mau dikirimin. Sibuk ke kantor pos, nempelin perangko sampe pegel. Trus kalo dapat kiriman balik kartu lebaran dari saudara-saudara, senangnya minta ampun. Oh how i miss that moment *lalu mewek*

77202-penjual-kartu-lebaran-suaracomummi-hadyah-saleh

gambar dari suara.com

Tapi ya mau bagaimana lagi? Kita gak bisa menolak kemajuan zaman. Jadi cukuplah kenangan soal kartu lebaran itu tersimpan dalam memori daun pisangย  yang nanti kalo saya sudah tuwir (sekarang bukannya udah ya?) bisa jadi bahan cerita untuk anak cucu.

2. Fasilitas umum yang buka di hari H lebaran. Pengecualian ya fasilitas seperti RS, SPBU, Pemadam Kebakaran, dan sejenisnya ya kudu siap siaga. Yang saya maksud fasilitas umum itu kayak misalnya rumah makan dan toko kelontong /supermarket/minimarket. Dulu zaman saya kecil, kalau hari H lebaran, warung makan, toko kelontong, pasar dan sejenisnya blas tutup. Suasana sangat sepi. Di jalan-jalan hanya ada orang-orang yang lalu lalang mau silaturahmi. Hari terasa benar-benar spesial. Dulu kalo udah mau dekat lebaran, segala sesuatu benar-benar disiapin karena udah tau toko dan pasar pasti tutup. Saya masih inget di kulkas ortu saya, even kebutuhan gak vital kayak jeruk nipis pun distok beberapa hari sebelum lebaran.

rsz_06juni_info-buka-lebaran-utk-sosmed

Contoh pengumuman tetap buka pas lebaran. Gambar dari amigogroup.co.id

Padahal waktu itu saya masih kecil, tapi udah bisa merasakan kespesialan dan kesyahduan hari Lebaran. Namun semakin ke sini, lagi-lagi karena kemajuan zaman, di hari H minimarket, supermarket, warung makan malah berlomba-lomba untuk tetap buka. Pun toko bakery dekat rumah saya yang memberi pengumuman di temboknya “Hari Lebaran Pertama tetap buka, jam 11.00. Lebaran kedua buka mulai 07.00 WIB”.
Hiks…saya kehilangan momen syahdu, sakral dan spesialnya lebaran. Ketika minimarket, warung dan lain sebagainya tetap buka seperti biasa, hari itu pun terasa standar. Sama seperti hari-hari biasanya.

3. Makanan yang masuk ke perut anak-anak tidak bisa dikontrol. Kalo lebaran datang, kegiatan utama kan silaturahmi. Pas silaturahmi itu, si empunya rumah akan menjamu kita dengan maksimal. Karena dianggap hari spesial ya, makanya makanannya juga dijadiin spesial. Hari biasa gak ada permen cokelat, pas hari raya dibela-belain ada. Begitu kita sekeluarga datang plus krucils, yang punya rumah dengan gegap gempita nyodorin segala yang manis-manis, bahkan bila perlu setoples-toplesnya disuruh bawa pulang (ini asli sering kejadian di saya) . Ungkapan kebahagiaan hari raya, euforia hari lebaran, diimplementasikan dalam bentuk seperti itu. Cokelat, minuman manis dengan pewarna/minuman soda, permen, kue-kue manis, es (baik es krim maupun minuman es) sampai segala jenis chiki-chikian, dalam jumlah lumayan banyak, dengan mudah mendarat di perut anak-anak bahkan hanya dalam 1 hari saja. Ortunya benar-benar udah gak sanggup ngontrol. Gimana bisa ngontrol? Baru negur si anak “hayo Alun, makan cokelat lagi, dari tadi pagi udah makan yg manis-manis lho.” Yang punya rumah langsung sigap “udah gak papa, ayo ini ambil lagi,” sembari setengah maksa. Ya kali ortunya tetep keukeuh ngotot ngelarang, trus ujung-ujungnya tarik ulur sama yang punya rumah, wahahahah sinetron banget dong endingnya. Kalo di tiap rumah suguhannya begitu, kalikan aja kalo dalam sehari kita silaturahmi ke 10 rumah.
Bahkan kemarin waktu Alun kita ajak main ke kampung pengasuhnya (baca juga : Silaturahmi dengan Alumni Basecamp ART ), dengan riang gembiranya sang pengasuh mencegat abang-abang es dungdung yang lewat di depan rumahnya. Saya gak sempat foto, tapi kurang lebih kayak gini yang saya maksud es dung dung itu:

eskrim-dsc00140-1

gambar dari yudibatang.com

Warna es krimnya merah menyala, embuh pake pewarna apaan pas dibuatnya. Si Alun riang gembira ditraktir es sama pengasuhnya. Ortunya mau larang? Ya gak mungkin laaah… ya kali pengen bikin tersinggung yang nraktir hehehe….
Biasanya after lebaran, ada aja sakitnya anak-anak. Yang radang tenggorokanlah, yang diare lah, yang muntah-muntah lah. Salah satu pemicunya ya cerita saya tadi di atas. Iya sih hari spesial tapi kalo endingnya kudu ngurusi anak sakit ya ortunya nyesek juga yee…. hehe….

4. ย Timbangan yang naik lagi. Ini hampir mirip sama point nomor 3, tapi kejadiannya di ortu, terutama ibu-ibu ya. Lebaran tiba, makan pun gak kekontrol. Segala lemak, manis, enak, masuk ke perut. Siapa sanggup nolak opor ayam, rendang daging, ketupat, kaastengels, kue putri salju, kacang bawang, bolu, minuman soda, dan masih banyak lagi di hari itu? Apa guna puasa sebulan yang niat sampingannya mau nurunin timbangan? Karena nila setitik rusak susu sebelangan banget yaaa….. Eits bukan cuma timbangan, gara-gara makanan lebaran serba kurang serat, nanti afternya pasti saya kena sariawan atau radang tenggorokan.

Itulah 4 hal yang saya gak suka saban lebaran tiba. Kalau kamu punya pengalaman seperti saya gak? Share di komen yuks ๐Ÿ™‚
signature

Advertisements

11 thoughts on “Saya Gak Suka Lebaran Karena…..

  1. ice_tea says:

    Entah kenapa ya kalo pas hari lebaran, selalu ada abang2 jualan jajan di sekitar lapangan tempat shalat ied dan ponakan2ku pada suka sama kembang gulanya, tpi abis lebaran ada aja yg sakit.. mungkin udah tradisi lebaran mba wkwkw

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s