5 Persiapan non Mental Sebelum Masuk Sekolah

Ahay…akhirnya anak-anak masuk sekolah lagi, setelah libur puasa+kenaikan kelas sebulan penuh. Sebetulnya postingan ini rada basi dan telat, karena seharusnya dibuat sebelum anak-anak masuk tahun ajaran baru. Tapi apa daya jadwal show organ tunggal di desa-desa sungguh banyaknya   ga punya kesempatan buat nulis akibat ART belum balik ke Jakarta lagi. Jadi prioritasin kerjaan rumah tangga dan urus anak dulu ketimbang ngeblog.

Masuk sekolah kembali terkadang menimbulkan jetlag baik bagi orangtua dan anak. Tentunya butuh persiapan yang matang, terutama bagi anak usia dini yang baru pertama kali sekolah. Wah kalo yang baru banget pertama kali merasakan bangku sekolah, sudah pasti persiapan nomor satu adalah persiapan mental ya. Tetapi yang ingin saya bahas di sini, adalah persiapan di luar itu (karena kalo persiapan mental nampaknya sudah cukup banyak referensi yang berasal dari sumber berbobot, yang membahasnya).

Apa aja sih persiapan non mental yang sebaiknya kita siapkan menghadapi masuk sekolah?

1. Jaga kesehatan. Ini berlaku buat ortu dan anaknya. Saya mengkarantina anak-anak sebisa mungkin H-7 sebelum sekolah. Karantina yang dimaksud adalah tidak mengajak pergi-pergi/rekreasi yang jauh dan bikin capek, menjaga asupan makanan, dan mengupayakan istirahat yang cukup (misalnya: anak dibuat rutin tidur siang). Sering loh banyak ortu yang ogah rugi memanfaatkan liburan hingga titik darah penghabisan. Anak H-1 sekolah masih diajakin rekreasi ke luar kota, pulangnya udah malam sampe rumah dan capek, besok pagi start sekolah lagi. Padahal tau sendiri mood anak  kalo udah kecapean gitu….bawaannya cranky aja, apalagi yang masih usia dini ya. Mending kalo cuma capek, kalo ada tambahannya berupa sakit demamlah, kena diarelah gara-gara makan sembarangan di tempat rekreasi. Yang ada pas hari pertama sekolah terpaksa malah bolos. Nah pengalaman saya….udah ngarantina anak H-7 aja, ternyata anak masih kena sakit (kena diare) dan akhirnya bolos di hari pertama karena lemes dan buang-buang air terus. Itu yang udah usaha ngarantina…apalagi yang enggak ya. Ya walaupun urusan sakit mah takdir Allah, gak ada salahnya kita sebagai manusia berikhtiar ya guys *halah bahasamu jeung…
Nah soal kesehatan, ortu juga mesti ngejaga diri. Kerepotan hari pertama sekolah, sudah barang tentu membutuhkan fisik yang prima. Nyiapin bekal, antar jemput anak (kalo yang antar jemputnya enggak pake mobil sekolah ya), ndampingin anak selama di sekolah (biasanya buat yang baru banget masuk PlayGroup atau TK), butuh raga yang sehat. Jangan sampai karena ortu tumbang/tepar, anak jadi enggak sekolah. Huhuhuhu…syedih.

2. Siapkan semua peralatan tempur sekolah sedini mungkin. Kalo bisa maksimal 3 hari sebelum hari pertama sekolah, mulai dari seragam, sepatu, buku, dasi, tas, sampai kotak bekal, dicek dan disiapkan. Yang baju seragamnya ada robek-robek, dijahitlah jauh hari sebelum hari H sekolah. Yang sepatunya udah sempit, dibelikan sepatu baru. Intinya jangan sampai pagi hari di hari H baru ketauan kalo sepatu udah enggak cukup, dasi ternyata hilang, pensil belum diraut, dan lain sebagainya.

3. Jangan sepelekan PPOT. PPOT adalah Pertemuan Pertama Orangtua murid. Biasanya event ini dilangsungkan sebelum hari H mulai sekolah. Kalo saya zaman baheula mah mana ada PPOT beginian, apalagi sekolah saya dulu sekolah negeri di kota kecil. Kalo anak udah kelas 2,3 dan seterusnya, hari pertama masuk abis liburan ya masuk aja. Nanti pas udah pada masuk baru dijelasin ini itu kalo emang ada peraturan baru dan lain-lain. Nah kalau zaman sekarang, beberapa sekolah memberlakukan PPOT ini, dalam bentuk: mengumpulkan ortu siswa terutama murid-murid baru, lalu pihak sekolah menjelaskan semua hal terkait peraturan, program sekolah, termasuk penunjukan koordinator kelas (jika ada). Info yang didapat dari pertemuan ini penting, dan menurut saya jangan dianggap sepele. Jujur ketika menghadiri PPOT anak saya mingu lalu, miris deh ngeliat sedikit banget ortu yang aware dan hadir di acara ini. Nah giliran udah pada masuk sekolah dan udah ada grup WA kelas, apa-apa yang udah diomongin pihak sekolah di PPOT, eh ditanyain lagi di grup. Malesin ya? hehe….
Dengan berbekal semua informasi dari acara PPOT, ortu lebih siap menghantarkan anak masuk hari pertama sekolah.

4. Adaptasi anak pada peralatan sekolah. Ini terutama berlaku bagi anak yang benar-benar baru pertama kali sekolah. Terdengar sepele. Seperti misalnya ngajarin membuka kotak bekal, botol minumannya, dan kotak pensil. Lalu setelah selesai makan, bagaimana ia harus membereskan kotak bekalnya, ditaruh di bagian tas sebelah mana, dan lain sebagainya. Menurut saya bermanfaat mengajarkan dulu kepada anak-anak di rumah agar pas di kelas tidak kagok dan bingung. Liat deh gambar di bawah ini:

bekal

aneka perlengkapan bekal makan anak. Sumber dari google

Masing-masing perlengkapan bekal makan di atas punya cara buka yang beda-beda. Tidak ada salahnya mengajarkan/membiarkan anak beradaptasi di rumah dengan alat-alat ini sebelum hari H sekolah.

5. Stok makanan untuk bekal anak yang gampang disajikan. Namanya hari pertama sekolah terkadang ortu yang ikutan jetlag, akhirnya gagap dalam menyiapkan bekal anak. Untuk mengurangi kegagapan itu, di hari-hari pertama mungkin bisa dicoba untuk stok makanan gampang seperti roti tawar+mentega+mesis, atau nugget. Nanti kalo udah bisa ngikutin lagi ritme sekolah, silakan nyiapin bekal yang lebih kompleks misalnya bikin orek tempe, tumis sayuran, dan lain-lain.

Setidaknya 5 hal di atas adalah based on pengalaman saya. Yuk kita ciptakan iklim yang menyenangkan untuk anak di hari pertama bersekolah. Kalau persiapanmu apa? Sharing di komen yaaa…. 🙂
signature

Advertisements

One thought on “5 Persiapan non Mental Sebelum Masuk Sekolah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s