Tentang Surat Panggilan dari Pengadilan Agama

Yuhuuuu…udah lama gak nulis blog. Kesibukan di dunia nyata, dengan maidless dan anak-anak yang mulai sekolah, membuat yang punya blog bener-bener bendera putih. Gak punya waktu buat sekedar nulis pendek di blog. Eits jangankan nulis pendek, BW ke blog orang lain aja gak sempat. Ampun deh ini prolognya minta digampar pisan…sok sibuk banget ngelebihin Justin Trudeau ya? *kenapa dia, bukan Jokowi? Karena deshe ganteng mampus boook…..!*

Kali ini pengen chit chat soal …….. perceraian. Jadi ceritanya minggu lalu, saya baru ketemu di FB sama teman sekolah yang udah lama gak ketemu. Dulu waktu sekolah, sering naik angkot bareng karena rumahnya sejurusan. Sebut aja namanya Anto ya (ini nama samaran).

Nah, setelah beberapa hari saya udah temenan di FB sama Anto, paling chitchat mengenang memori waktu kita sekolah dulu. Saya juga enggak kepo scrolling semua isi timelinenya doi yang dulu-dulu. Dan waku sekolah bareng pun saya enggak deket sebenernya sama dia, cuma sering bareng aja pas ngangkot. Kelasnya pun beda, dia kelas 3-C saya 3-A, ibaratnya gitu.

Tiba-tiba sampai suatu hari muncullah di timeline saya, sebuah foto surat panggilan dari pengadilan agama di FB nya si Anto. Captionnya saya lupa apa, tapi semua pada komen bernada sama “yang sabar ya bro, insya Allah ini jalan yang terbaik.”
Udahlah saya udah ngerti ke arah mana postingannya Anto. Doi lagi proses berpisah dari istrinya.

Yang kemudian mengusik benak saya yang suka kurang kerjaan ini…..apa motivasi Anto, dan juga mungkin orang-orang lainnya, memposting surat panggilan dari pengadilan agama tersebut ke medsos?
Apakah:
1. Hanya sekedar informasi?
2. Menarik simpati bahwa ia sedang berada dalam keadaan yang kurang beruntung dibanding pasangan/rumah tangga lain?
3. Woro-woro ke lawan jenis bahwa sebentar lagi “i’m single and available?”

Kalau …-amit-amit jabang bayi– sampai kejadian perceraian terjadi sama saya, reaksi saya justru kebalikannya. Yaitu berusaha menutupi, karena buat saya itu adalah salah satu aib rumah tangga. Menutupi bukan untuk pencitraan, tapi ya sejujurnya saya malu karena something wrong happen in my marriage.
Tapi setiap orang punya persepsi dan pendapat yang berbeda-beda. Saya gak bisa menyalahkan atau menjudge, termasuk menjudge si Anto. Huuu enggak menjudge tapi tetep aja pengen tau. Wanita macam apa kau, Imel? Bwahahahaha….
Setelah Anto posting foto itu, saya yang sejujurnya kepo, tetep menahan diri untuk gak japri dia dan bertanya what happen in his marriage. Gak pengen nambahin beban dia juga.

Sekali lagi, pendapat dan persepsi tiap orang berbeda. Nah, sekarang kepo eikeh nambah nih. Dan muncullah pertanyaan buat yang baca blog ini: Kalo menurut pendapat kalian gimana, wajarkah memposting foto surat panggilan itu?

signature

Advertisements

22 thoughts on “Tentang Surat Panggilan dari Pengadilan Agama

  1. magmignonette says:

    Kepo-nya bukan ke personalnya cih, tapi lebih ke alasan yang melatarbelakangi seperti yang Mbak sempat tulis. Kadang malah sempat gumam dalam hati, “Ini gue yang aneh, atau orang itu ya?”
    In simple but extrem way, gue malah masih sangat bingung, “Kenapa ada banyak orang yang menyediakan waktunya buat nontonin IG live orang lain, sedangkan gue lebih memilih nonton Film atau TV Series sekalian?” :))
    Tapi yang bikin aneh nya lagi, justru gue sering “ketiban” cerita sana sini, padahal gue termasuk tipe yang menghindari hal yang berbau ‘kepo-in’ orang. Please gue ga minta, soalnya gue suka kasihan sama kuping gue mbak :))

    Liked by 1 person

  2. dewi says:

    mba, terkadang ego seseorang itu haus akan asupan. salah satunya perhatian. dan mungkin dgn memposting hal-hal spt itu akan memancing pertanyaan, minimal kepo yg membuat egonya happy yg membuat dirunya merasa dihargai krn mendapatkan perhatian. mungkin ya..

    Liked by 1 person

  3. Fiberti says:

    Tp kdg kita nggak kepo aja org suka mamerin yg minta dikulik2 koq. Kyk kasih bahan/gimmick. Ya spt kasus yg mba cerita ini..πŸ˜…. Utk ukuran org dewasa kyknya gmn gitu. Bnr2 jaman yg aneh.

    Liked by 1 person

  4. Crossing Borders says:

    Kalo saya jadi Anto, saya pasti pengumuman ke seisi dunia kalo saya udah bukan pasangannya si X lagi, tapi tentu dengan cara/kata-kata yg santun, sesantun ketika mengumumkan akan menikah.. Dan posting foto surat dari PA sama sekali bukan cara yg santun menurut saya.. Tapi saya bukan Anto.., jadi ya gitu deh..πŸ˜‰

    Liked by 1 person

  5. Wida says:

    Kalau saya termasuk tipe yang menutupi hal-hal yang begini mbak, karena biasanya akan ada komen dari orang-orang yang kepo untuk sekedar menanyakan kenapa padahal mereka ngasih solusi juga enggak hahaha.
    Nah mungkin si Anto ini kuper (kurang perhatian) jadi dengan mengupload foto tersebut akan banyak orang menanyakan kenapa padanya. hehehe mungkin lho ya.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      betul mbak wida, setuju sama semua pointmu mbak. Bisa jadi iya kuper,kebetulan sejak sekolah aku juga enggak deket sama dia, kadang kalo naik angkot bareng ya cuma say hi dan senyum aja, jarang ngobrol panjang. Begitupun sekarang. Makasih udah mampir sini dan baca ya mbak πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s