Kenapa ART Minta Resign?

Dulu banget, sekitar 4 tahun lalu, saya pernah baca artikel tentang bagaimana cara agar Asisten Rumah Tangga kita betah bekerja di rumah dan gak bikin dag dig dug der karena minta resign after libur Lebaran *problematika working momma skali yaaa…

Mau kasih link nya, asli udah lupa apa keyword dan siapa penulis artikelnya. Yang saya ingat saya membacanya di salah satu situs komunitas ibu-ibu muda gitu. Penulis menjelaskan bahwa ART yang sekarang bekerja padanya semula bekerja pada ibunya sejak……..30 tahun yang lalu. Dan penulis lalu memberikan tips-tipsnya supaya ART bisa berlama-lama dan betah kerja sama kita. Selesai membaca artikel itu, saya tertarik dengan salah satu komen. Kurang lebih begini komen itu: “already checked tapi ART tetep resign tuh”. Artinya: semua tips dalam artikel itu udah komentator lakukan tapi ya ART nya tetep gak mau balik kerja ke rumahnya lagi.

Persoalan drama ART ini emang gak bakal habis dibahas ampe Putri Charlotte memerintah kerajaan Inggris kayaknya *eits, tetiba inget Mrs.Muhandoko kalo udah ngomongin Buckingham Palace begindang.

Nah, jika banyak artikel berseliweran di dunia maya yang membahas tips-tips menjaga hubungan baik dengan ART, saya iseng pengen bikin postingan justru dari sisi ART nya, alias…kenapa sih udah enak-enak kerja di situ, dengan fleksibilitas tingkat dewa dari bos, fasilitas super/berlebih dan kerja yang enggak berat, kok tetep pengen resign? Ada beberapa alasan, dan sekali lagi saya gak akan membahas alasan-alasan yang agak mengarah ke nyinyir seperti misalnya: di tempat lain bisa mendapat gaji jauh lebih tinggi sehingga ia memilih resign, atau alasan majikannya judes lalu ia cari-cari alasan palsu biar bisa pulkam dan bisa bebas. Enggak. Kita ngomongin alasan yang peace-peace aja men.

Ini beberapa alasan kenapa udah enak benjet kerja di satu tempat/keluarga tapi tetep harus resign juga:

good-cause-resignation

gambar dari sacemploymentlawyer.com

1. Ingin menikah dan memiliki keturunan. Ini alasan yang udah gak bisa diganggu gugat sama sekali. Namanya manusia ya pasti punya keinginan berumah tangga, membangun keluarga. Kalo ART udah bilang seperti ini, mau kita naikin gajinya sampe 1 M per bulan plus tidur di atas tempat tidur emas sekalipun, gak bakal ngaruh.
Setelah dia menikah kan langsung pengen punya momongan, dan siapa lagi yg akan mengurus anak kandung sendiri jika bukan ibunya? Ada sih mungkin beberapa ART yang habis nikah malah bareng-bareng suaminya merantau cari kerja lagi di Jakarta, dan belum kepikiran soal anak, tapi jumlahnya mungkin minim sekali.

2. Hamil di tengah masa kerja. Ini juga gak bisa diganggu gugat. Manusia mana yang tega membiarkan wanita hamil malah dimintai tolong ngasuh anak kita, beberes rumah dll? Sekuat apapun fisik ART itu, ya yang seharusnya adalah membiarkannya resign, bukan sebaliknya. Jangan sampe ada hal-hal yang gak diinginkan seperti misalnya flek atau bahkan (amit-amit jabang bayi) keguguran hanya gara-gara kita tetep keukueh minta ART tetap kerja di kita dengan gaji 2x lipat misalnya.

3. Orangtua/anak sakit keras di kampung dan tidak ada yang bisa diandalkan untuk mengurus. Ini juga udah harga mati. Saya pernah kedatangan alumni basecamp yang begini. Dia baru kerja dua bulan di rumah temen pak suami, lalu terpaksa pulkam karena ortunya stroke dan udah gak kenal orang. Endingnya memang ortu si mbak meninggal dunia, namun sesudah itu, si mbak kembali mencari pekerjaan lagi ke Jakarta.

4. Yang bersangkutan alias mbak ART sakit keras di tengah masa kerja. Kalau sudah begini, jangankan membantu pekerjaan kita sebagai orang yang menggajinya……mengurus dirinya sendiri pun ia tak sanggup. Saya pernah dapat ART yang seperti ini. Ia awalnya mengaku sakit thypus lalu minta resign. Terpaksa kami turuti. Pulang ke kampung, dan penggantinya adalah tetangga/kerabatnya. Lewat tetangganya inilah, dua tahun kemudian kami mendapat kabar bahwa si mbak akhirnya meninggal dunia, karena nampaknya penyakitnya jauh lebih parah dari sekedar thypus. (Baca: Bagaimana Jika ART Harus Dirawat di RS? ).

5. Bosan dan ingin mencoba hal-hal baru. Gaji udah gede pake banget. Fleksibilitas udah poll kenceng, misalnya dibolehin nginep dan halan-halan ama temen-temennya bahkan dikasih ongkos pula, pas weekend tiba. Kerjaan boro-boro berat, lha wong rumahnya majikan tipe minimalis trus anaknya udah pada gede-gede dan mandiri. Malah banyakan enggak ada kerjaannya kali si mbak saking rumah majikannya “kecil-15 menit kelar diberesinnya”.
Ada satu cerita dari ART saya tentang saudaranya yang bekerja di Cimanggis. Tau enggak kerjanya ngapain? Digaji tiap bulan cuma buat nemenin anak majikannya yang udah usia kuliahan di rumah. Ortu si anak ini kan sibuk n orang kaya, dan sering keluar kota, jadi anak gadisnya butuh ada yang nemenin aja di rumah. Urusan beberes rumah dan masak sudah ada mbak sendiri-sendiri. Alias keluarga ini menggunakan 3 tenaga ART : khusus masak, khusus beberes rumah dan cuci setrika, plus satu lagi khusus nemenin anak gadisnya. Kalau anak tersebut sedang kuliah ya mbak ART bengong aja di rumah, abis mau ngapain? Kalo namanya nemenin anak gadis juga kan gak sama kayak nemenin dedek bayi ya? Ya udah praktis kerjaannya gak menghabiskan energi fisik samasekali. Lalu kenapa masih pengen resign?
Jenuh bok. Monoton. Dan mungkin ini juga yang dialami beberapa ART yang udah enak banget kerja di satu keluarga. Karena setiap hari kerjanya cuma ituuuu aja…… ada rasa bosan dan ingin mencoba kerjaan jenis baru. Jadi pegawai di counter handphone misalnya, atau kerja di pabrik. Kita aja yang kerja kantoran kayak gini, kadang jenuh ya sama monotonnya pekerjaan yang kita hadapi sehari-hari. Padahal udah dapet posisi enak, kantor yang deket dari rumah, gaji yang memadai, tapi yah namanya pun manusia ya bok…. punya rasa bosan. Kalo ngadep ke HRD mah, bahasa standarnya “ingin mencoba tantangan baru.” Eciyeeee…. 🙂

Nah kira-kira itulah beberapa alasan yang bisa saya jelaskan di postingan ini, based on pengalaman sendiri. Idiiih nulisnya enggak pernah pake teori+analisa nih. Ahahaha…tenang men…. namanya juga amatiran, jadi saban nulis ya cuma nulis pengalaman sendiri aja, enggak pake riset dll.
Ok, segitu dulu postingan kali ini. Selamat weekend, dan semoga semua ART kita betah-betah yaaa di rumah. Minta aminnya boleh guys? 🙂
signature

Advertisements

13 thoughts on “Kenapa ART Minta Resign?

    • imeldasutarno says:

      aduh mbak deasy aku turut prihatin ya. ART mu mau pulang, sementara ART ku yang sdh mau 5 tahun bekerja di rumahku, barusan dateng ke rumah lagi setelah libur lebaran yang panjang di kampungnya, hiks 😦

      Like

  1. Annisakih says:

    Ibu saya cuma sekali-kalinya punya ART dan akhirnya ‘dipensiun dini’ kan karena sebab ke-4 mbak. Ga parah sih sakitnya, tapi ngeyel dan ga mau diobati sampai satu rumah ketularan…. kutu rambut!! Hiiiih

    Liked by 1 person

  2. herva yulyanti says:

    alhamdulilah belum mengalami art resign tapi dulu kakaku pernah art-nya yang nginep dirumah resign karena ter-oesir oleh kakak iparku penyebabnya hamil ckckck dlu artnya masi muda dan doyan kelayapan sedangakan kakak n kakak ipar klo malam istirahat kan seharian gawe ealah taunya tekdung tralala 😐

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      wah dapat compliment dari audrie nih. Terima kasih ya drie…iya, itu yang terkadang banyak orang lupa soal ART, lalu mengabaikan perasaan mereka sebagai sesama manusia *halah bahasanya*

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s