Kondangan di Rumah atau di Gedung?

Kondangan. Aktivitas yang paling sering diadakan di Sabtu atau Minggu. Yang terkadang juga menguras kantong kita karena kudu ng-angpaw sementara aktivitas ini membabi buta terjadi setiap minggu tanpa mengenal jeda. Ahahahaha tjurtjol pada oejoeng-oejoengnja (semoga millenials bisa membaca edjaan lama ini).

Bicara tentang kondangan, entah itu kawinan, sunatan, atau apapun juga, seringkali hanya ada dua tempat penyelenggaraan: di gedung, atau di rumah. Eh kadang ada juga yang nyewa taman ding, party garden ala ala gitu πŸ™‚

Beberapa tahun lalu….yah belasan tahun lalu sih tepatnya hehe…tiap kali saya dapat undangan di gedung, rasanya masih oke oke aja. Tiap nyamperin acaranya juga, jumlah tamu enggak membludak, jumlah makanan pun cukup sampe ke menu cuci mulutnya. Entah apakah karena memang kondangan yang saya datangin itu emang pas mantennya ngundang sedikit orang atau gimana, saya kurang tau. Yang pasti setiap kali kondangan di gedung, nothing shocking happened gitu kalo bahasa Tasikmalaya-nya. Saya pun bisa makan dengan nikmeh.

Nah perbedaan drastis itu saya mulai rasakan setelah saya menikah, alias tahun 2008 ke atas (sampai sekarang). Entah kenapa, setiap kali kondangan di gedung, tamu yang datang selalu membludak, dan yang terjadi lebih mirip acara rebutan makanan Grebeg Syawal gitu. Egile…beneran deh, saya pernah datang ke sebuah kondangan di mana tamu-tamunya dengan agresif berebut pudding dan buah potong dengan gerakan-gerakan yang saling gak mau kalah. Ngeliatnya antara kasian sama takjub.
Saya juga enggak ngerti…banyak faktor kayaknya: emang yang punya hajat ngundang buanyak orang sementara kapasitas dompet dia untuk nyewa catering gak seimbang dengan jumlah tamu. Atau bisa juga…….emang cateringnya udah pas tapi tiap tamu datang dengan membawa keluarga tujuh turunan. Yang di surat undangan cuma tertera dua nama yaitu “Bapak dan Ibu X” misalnya, tetapi yang datang adalah mulai dari bapak ibu dan mertua lengkap dengan keponakan, cucu dan anak kandung yang jumlahnya banyak.
Atau another suudzon factor adalah…kesejahteraan masyarakat Indonesia makin ke sini menipis sehingga begitu dikasih tau ada makan gratis di gedung langsung berupaya berbondong-bondong datang ke sana. Ah jelek banget ya analisa saya terakhir ini. Kudu sung to the kem dulu sama satu Indonesia ini mah…..

aa4743365963c108cffaa08b20fa3c7b

gambar dari lupadaratan.com

Di sisi lain, saya juga memperhatikan, setiap kali diundang ke hajatan yang acaranya diselenggarakan di rumah…alhamdulilah makanan selalu tersedia. Gak pernah kurang. Yaiyalah, plus pointnya ngadain hajatan di rumah kan enggak kepentok sama per-catering-an yang biasanya sewanya udah satu paket sama sewa gedung dll dsb. Ketika makanan habis pun, tuan rumah bisa dengan mudah mencari tambahan makanan, entah dengan membeli di restoran atau dengan cara apapun. Ini asli pernah saya alami ketika datang ke sebuah hajatan dan disuguhi lauk pauk dari resto Padang. Usut punya usut, si empunya hajatan kehabisan lauk. It’s OK banget, dan pada akhirnya enggak menimbulkan kasak kusuk negatif dari para tamu. Udah rahasia umum ya, soal makanan hajatan ini sensitive case banget alias kalo kehabisan makanan suka jadi buah bibir negatif di khalayak tetamu hihi.

Nah jadi kesimpulannya, saya jauh lebih suka kalo dapat undangan yang lokasinya di rumah yang punya hajat. Karena gak akan bertemu dengan keagresifan dan persaingan ketat dalam rebutan (((REBUTAN))) makanan. Dan plus point lainnya: hajatan di rumah waktunya lebih leluasa, gak terikat pada jam seperti kalo kita kudu sewa gedung.
Trus kalo tetep diundang ke kondangan gedung pegimane? Biasanya nih:

1. Saya udah gak mood duluan karena udah ngebayangin acara rebutan itu
2. Bilang ke pak suami untuk memilih pesimis akan kehabisan makanan. Dan selanjutnya marilah kita mengisi perut dulu sebelum sampai ke arena kondangan. Ini beneran loh, kadang saya suka makan berat dulu supaya enggak seberapa kecewa begitu sampe di lokasi hajatan.
3. Kalopun sampe nomor 2 gak bisa dilakukan, biasanya ngusahain banget datang 15 menit sebelum acara dimulai. Begitu acara salaman manten dimulai, kita bukannya salaman tapi malah makan duluan. Abis makan, barulah naik ke panggung pelaminan nyalamin mantennya.

Kalau kamu #TimKondanganRumah apa #TimKondanganGedung? Yuk cerita di komen….
signature

Advertisements

15 thoughts on “Kondangan di Rumah atau di Gedung?

  1. inlycampbell says:

    hooo jangan sedih, aku sering lihat ibu2 macam sosialita, tapi masih bungkus anggur buat bawa pulang masuk ke handbagnya lhoo.. Semenjak kerja jadi wedding organizer, jarang banget kondangan. Kalau kondangan pun, biasanya makan buffetnya aja, makan yang pondokkannya jarang..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      aiiih bener2 keterlaluan ya? Ogah rugi tingkat dewa banget tu ibu-ibu wahahahaha…. Nah pondokan itu juga inceran abis seluruh tamu, karena makanannya khas ga kayak yg di meja prasmanan

      Like

      • inlycampbell says:

        Yoiii.. sampe kadang buah anggur tuh mesti dijagain deh mejanya, kalau gak buah, yah bunga2 yang dicabutin, sebenarnya bunga sih bebas bole dibawa pulang, tapi jangan pas ditengah2 kondangan, itu bunga dah botak semua pas mau difoto pun tragis hehe

        Liked by 1 person

  2. Fillyawie says:

    Saya baca ini sambil ngakak *eh tapi ujung2 nya qo miris juga ya baca kelakuan orang yg kondangan 😬✌️ *sungkem juga ah. Saya sih kalau undangan beneran nggak begitu berharap bakalan makan dengan nyaman di kondangan. Apa lg klo undangan ke temen, malah ujung2nya reuni dadakan. Tapi kalau di suruh milih, saya #timkondangangedung aja soalnya waktunya udah di tentuin. Biar nggak santai2, trus kondangan pun jadi nggak perlu lama2 .

    Liked by 1 person

  3. Sinta Legian says:

    Jadi flashback waktu nikah 3 tahun lalu. Saya milih tempat di rumah alm. nenek di pinggir rumah saya. Karena alasan rumah alm. nenek saya cukup luas jadi ga usah sewa gedung mahal-mahal dan biar lebih sakral aja karena saya jadi ingat alm. nenek saya yang walaupun udah ga ada jadi serasa ada. Tapiiiiii, jumlah tamunya membludak sampai ngantrinya 20 meter lebih meluber ke jalan raya. Sampai ada yang ngantri 1 jam buat salaman doang. Padahal di rumah acaranya kan dari jam 8 pagi sampai jam 5 sore. Saya harus tahan berdiri seharian buat salaman. Baju aja cuman sempet kepake tiga kali ganti. Mau foto malah pengantin yang ditarik ke luar pelaminan karena ga tega mutusin antrian. Tapi alhamdulillah makanannya cukup. Pas akhir acara masih ada sisa masing-masing satu mangkok buat pengantin yang kelaparan. Hihi. Ada rasa kasihan juga sama tamu dan temen-temen yang harus ngantri gitu, tapi terharu banget dengan perjuangan mereka datang ke walimahan dan memberikan do’a restu. Ga kebayang kalau tempatnya di gedung..

    Liked by 1 person

  4. liannyhendrawati says:

    Selama ini undangan nikah yang kuhadiri biasanya di gedung. Cuma memang ada sistem prasmanan dan ada yang mejaan. Aku lebih suka yg mejaan, biasanya satu meja 10 orang, jadi kita duduk manis aja, ntar makanan dianter ke meja. Kalo prasmanan ya itu, males ambil makanan karena rame, kadang uyel2an. Nunggu sudah sepi biasanya aku baru ambil, tapi perasaan nggak ada sepinya, yg ada makanan udah mau habis semua hahaha.

    Like

    • imeldasutarno says:

      Hahhaha bener mbak, prasmanan enggak bakal bisa sepi, makanya kadang aku pesimis bisa dapat jatah makanan. Seringkali dapat tinggal sisaan remah kerupuk sama kuah sop doang. Nah sistem meja itu juga ok walopun jarang banget diterapkan apalagi di kota besar kayak Jakarta gini. Makasih udh mampir sini ya mbak πŸ™‚

      Like

  5. hastira says:

    memang aku gak ngerti ya orang skrg kalau nemu mknan di hajatan tuh rakusnya minta ampun , mending habis seringnya sih nyisa banyak. Bisa jadi krn yg datang bersamaan di waktu jam mkn siang ya. temenku pernah hajatan dan dia termasuk pejabat dan tentu undangannya banyak, mknya dia buat dua shift agar gak penuh

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      naaah sama mbak, aku pun gak ngerti kok orang makin ke sini makin rakus? Makanya di postingan aku bilang jangan2 kesejahteraan masyarakat Indonesia emang udah makin tipis, makanya gak bisa liat makanan gratis dikit langsung maruk.
      Wah bagus juga itu sistem shiftnya, baru tau aku kalau ada yang seperti itu πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s