Seorang Ibu di PPOT

Tiba-tiba pagi ini teringat satu draft cerita yang belum sempat diposting. Beberapa minggu lalu saya menghadiri Pertemuan Pertama Orang Tua Murid atau yang biasa disingkat PPOT kalo di sekolah anak saya.

Di ruangan tempat PPOT saya duduk di samping seorang ibu yang anaknya baru banget masuk kelas 1. Sementara anak saya baru naik ke kelas dua. Saya udah makan asam garam (((ASAM GARAM))) soal sekolah di sini (kita sebut aja SD Islam “A” ya sekolahnya Alun ini). Kehadiran di acara PPOT tetaplah penting, mau anak kita udah kelas dua kek, kelas lima kek, semua sama aja. Bukan mentang-mentang anak kita udah naik kelas dua, trus kita udah tau materi yang akan disampaikan di PPOT, lalu dengan seenaknya kita gak perlu datang. Wah buat saya big no no lah. Kenapa? Ya karena setiap ganti tahun ajaran sudah pasti ada perubahan, baik itu peraturan yang sudah ada diubah, maupun penambahan peraturan baru. Jangan sampe apa yang udah disampaikan di acara, dan gara-gara kita gak menghadiri, kita tanyakan kembali dengan polosnya di grup WA kelas. Ngeselin kan buat yang baca di grup? Udah pasti mengundang reaksi “ah elah elu kemana kemarin pas PPOT?”

OK balik lagi ke ibu yang anaknya baru kelas 1 itu. Sebut aja ibu Cantik ya. Iya abis dandanannya maksimal kalo dibanding saya yang preman dan gak pernah dandan ini.
Nah ibu Cantik yang lagi asik mainin hp, senyum dan mulai ajak saya ngobrol karena saya pas di sebelahnya dia.

Belum mulai ya mbak ini acaranya, padahal udah jam 8. SD A ini emang sering ngaret gini ya kalo bikin acara?” ibu Cantik bertanya ke saya. Dueeengggg…! Saya sebagai ibu-ibu fanbase SD A langsung berasa awkward ditanya begitu. Fanbase lah, kalo gak fanbase ngapain saya masukin anak saya ke SD ini? Saya udah tau kurikulum dan segenap plus-plus nya sekolah ini, makanya gembira banget dan bersyukur anak saya bisa lolos masuk ke situ.

Ya enggak juga bu. Sebetulnya panitia sudah mau mulai acara tapi ini ruangan masih kosong, ortu murid banyak yang belum datang juga,” saya menjawab ramah.

Disiplinnya kurang ya. Harusnya perilaku guru-gurunya kan mencerminkan displinnya anak-anak dan sekolah ini ya,” Duh jeung…tetiba doi nyinyir begini. Maksudnya dia, kalo emang ni sekolah disiplinnya jempol empat, kudunya mah acara selalu mulai tepat waktu, ortu siswa juga displin bak militer yang kalo bisa setengah jam sebelum acara malah udah memenuhi ruangan.

Makin campur aduk hati fanbase ini dibuatnya. Karena ga ngerti mesti jawab apa dan emang gak mau manjangin pernyinyirannya dia, saya cuma senyum manis aja nanggapinnya.

Kenapa sih dia nyinyir? Gak ada hujan gak ada angin, abis ngomong soal disiplin itu dia cerita kalo sebetulnya dia gak pengen nyekolahin anaknya di SD Islam A ini. Pengennya di SD Islam B karena kurikulumnya bilingual dan sederetan plus plus lain yang dia sebutkan. Cuma suaminya berpendapat lain dan menyarankan untuk sekolah di A aja.

Oh ….nampaknya saya mulai membaca petanya ((PETA)). Ibu Cantik ya emang udah ga sreg dari awal sama ini sekolah, makanya ketika menemukan kekurangan sekecil upil pun langsung menjadi besar seperti raksasa.

Jadi ada dua orang di ruangan itu: satu yang gak sreg sama sekolah A, satunya lagi kebalikannya alias sreg luar binasah sama sekolah A. Lalu saya pun berusaha berempati…coba kalo kebalikannya saya yang ada di posisinya ibu Cantik, bukan gak mungkin saya pun akan berkata hal-hal yang sama. Bukan gak mungkin saya serba gak puas sama aneka kebijakan sekolah A yang buat saya gak oke.

Alhamdulilah ke awkward-an menjadi pecah karena ortu siswa teman-teman sekelas Alun mulai berdatangan, dan kami heboh sendiri cipika cipiki bahkan selfie dengan pake tongsis sebelum acara mulai, di samping ibu Cantik yang sendirian.
Lalu apa kesimpulan cerita ini? Enggak kok, cuma mau nyeritain pengalaman di acara PPOT doang hehe…maafin nyampah ya guys πŸ™‚
signature

Advertisements

5 thoughts on “Seorang Ibu di PPOT

  1. sinyonyanyablak says:

    Sbenernya tergantung pribadi org kali ya mbak, kyny si ibu cantik itu tergolong pribadi yang perfeksionis buat anaknya, makanya ada hal kecil sedikit aja yg bikin dia ga sreg, dianya bete hihihi.. pdhl namanya juha Endonesah, pasti ada aja ngaretnya, Merdeka!!

    Liked by 1 person

  2. yellsaints says:

    Hehehe, tapi tetap seru bacanya loe mbak, meskipun ini pengalaman pribadi yang biasa, namun disajikan dalam tulisan yang menarik, pasti enak bacanya.

    Btw, ibu cantik itu pasti terheran2 sendiri, waktu mbak selfie2an sama orang tua murid lainnya, πŸ˜€

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      makasih ya Yel udah baca ini…..tuh kamu masih ada beberapa kata yang salah (ter-Pak Yamen deh aku wkwkwk) “loh” jadi “loe”.
      Ibu Cantik kembali ke nunduk ke hp nya pas ngeliat ibu2 sebelahnya hiruk pikuk berselfie ria, hehe πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s