Dilema pada si Abang Bubur Ayam

Siapa yang demen ama bubur ayam? Yes, makanan pagi alias sarapan ini, digemari jutaan manusia di Indonesia ya. Semangkok  bubur ayam di pagi hari, turut menghangatkan perut yang kosong, dan menambah semangat bekerja terutama bagi yang ngantor seperti saya.

Ada salah satu tukang bubur ayam, lumayan deket dari rumah saya. Belum lama sih dia jualan. Mungkin baru sekitar 6 bulanan ini. Dia enggak mangkal di pinggir jalan apalagi beredar ke pelosok gang dengan suara denting mangkok yang khas. Dia ini stay di dalam halaman rumah. Gerobaknya alumunium dan masih tergolong bersih. Nampaknya, ini menurut perkiraan saya aja ya, pemilik rumah adalah pemilik modal/owner bubur ayam, sementara si abang yang ngejualinnya ya cuma karyawannya si owner.

Saya mencoba beli bubur ini. Ternyata endeuuus! Kaldunya berasa. Pak suami yang notabene bukan fans fanatik bubur ayam aja mengakui kalo bubur ayam yang satu ini highly recommended. Semangkok cuma Rp10,000 sajah.

Bukan rasa enaknya yang pengen saya ceritain di sini. Melainkan beberapa hal yang menyertai ((MENYERTAI)) peracikan bubur ayamnya:

1. Saya perhatiiin…..semua tempat mulai dari tempat kerupuk, bawang goreng, cakwe, sampe sambel…bukan menggunakan tempat ngasal. Sudah jamak ya tukang bubur ayam gerobakan selalu memanfaatkan kaleng biskuit bekas buat nyimpen kerupuk. Nah si abang yang satu ini….semua tempat-tempatnya menggunakan : TUPPERWARE!
Kayaknya koleksi tupperware asli itu milik ownernya deh. Jadi sedap mata memandang karena apa-apa terlihat bersih.

2. Nah yang kedua ini nih yang bikin dilema. Ah elah makan bubur ayam aja pake acara dilema. Kebanyakan deramah yaaa?
Si abang ini super hiegenis. Seneng deh ngeliatnya, karena tiap memasukkan segala tetek bengek bubur ke dalam mangkok mulai dari ayam, cakwe, bawang goreng, dll…dia selalu mengambil sarung tangan plastik sekali pakai. Enggak pakai tangannya langsung.

Sarung_Tangan_Plastik_Sekali_Pakai__Isi_100_

gambar dari bukalapak.com

Kalo abang-abang jualan gerobak kan kebanyakan langsung pake tangan ya. Mbuh itu tangannya bekas megang duit lembaran yang kotor, bekas dipake cebok, dll dsb, ya abis itu asik-asikkan ngeracik aja .Hahahaha jangan dibayangin ya. Udah, bayangin aja betapa lejatnya hasil racikan si abang-abang yang tangannya jauh dari hiegenis ini. Bukan cuma abang bubur ayam kan. Coba perhatiin abang tukang bakso, mie ayam dan aneka makanan jajanan lainnya.
Nah, di tengah-tengah kesenangan saya karena doi hiegenis abis…rupanya dia gak ramah lingkungan. Huaaaa…nangis deh ah. Jadi setiap satu customer, dia akan memakai sarung tangan plastik sekali pakai. Lalu karena emang sekali pakai kali yeee…sarung tangan plastiknya langsung dibuang. Trus datang customer berikutnya, dia ngeracik ambil sarung tangan plastik yang baru lagi. Begitu seterusnya. Kalau dalam sehari ada 50 customers berarti dia akan menghabiskan 50 sarung tangan plastik. Padahal menurut saya, si sarung tangan plastik itu masih bersih dan bisa dipakai untuk another customer loh.
Sudahnya wadah pembungkus bagi pembeli take away menggunakan syrofoam yang super enggak ramah lingkungan, eeh doi nambahin lagi pake berpuluh-puluh sarung tangan plastik sekali pakai.
Makanya tadi saya bilang dilema.
Mau negur si abang juga saya gak seberapa berani, takut dikira menggurui. Tapi di sisi lain, memandangi tempat sampah si abang yang penuh plastik sarung tangan juga syedih cyiin…

Itulah sekelumit cerita behind the scene dari perbuburayaman deket rumah. Selamat hari Jumat dan selamat makan bubur ayam yaaa…
signature

Advertisements

13 thoughts on “Dilema pada si Abang Bubur Ayam

  1. inlycampbell says:

    dulu waktu masih ngantor di daerah Tebet, depan kantor ada abang bubur ayam.. nah tiap pagi semuanya makan bubur ayam.. haha.. enak pula, cuma 7.000. wahh jdi kangen bubur ayam..

    eh tapi yah kalo pake sarung tangan plastik sih bersih yah, cuma kalau ganti2 gitu mang jadi boros bangett, ga go green pula..

    Like

  2. denaldd says:

    Hai Mbak Imelda, baru pertama kali mampir sini dan komen nih 🙂 *telat gpp yah haha.
    Aku bukan penggemar bubur ayam, tapi sudah dua minggu ini pengeeenn banget makan bubur ayam. Mau buat sendiri kok ya malas *lah ini kok curhat haha. Trus baca cerita ini tambah ngebayangin lezatnya bubur ayam, apalagi higienis. Tapi sayang ya ga hemat sarung tangan bapaknya. Coba sesekali diajak ngobrol Mbak sambil ditanya kenapa kok satu pelanggan satu sarung tangan. Soalnya bahan racikannya kan sama saja, mustinya bisa ya dipakai sehari satu sarung tangan gitu.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Mbak deny makasih banyak sdh mampir sini dan baca. Wah maafin akuh…jadinya bikin kamu kangen ya sama bubur ayam hihi. Iya mau ngajak ngobrol masih ragu2 kuatirnya dikira aku menggurui dia. Galau euy mbak he3

      Like

  3. RIo says:

    Itu yang seharusnya dilakukan penjual di indonesia, sayangnya banyak dari mereka yang ngak peduli (asal cari untung). Pernah liat tuh mereka naruh telur (sudah dikupas) semuanya dalam 1 kantong plastik hitam, ambil dari plastik hitam satu trus celupin ke sambalnya dan dibungkus.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s