*sigh* i don’t even recognize all the people you talking about

Dua minggu lalu saya chit chat dengan teman sekolah saya. Dia bercerita kalau sekarang anaknya sudah masuk SD dan dia pun mulai terlibat dengan pergaulan baru, pergaulan mama-mama para siswa alias ortu murid. Meskipun teman saya ini wanita karier tapi dia tetap stay tune dengan nyokap-nyokap siswa yang lain, terutama via grup WA. Dan dia bercerita tentang satu nyokap siswa yang menurutnya unik.

Sebut aja ibu unik ini ibu Kenanga ya. Ibu Kenanga anaknya sekelas dengan anak teman saya. Waktu hari-hari pertama sekolah, teman saya cuti dari kantor, supaya bisa anterin anaknya yang pertama kali bersekolah SD. Terlibatlah ia obrolan dengan ibu Kenanga. Obrolan super perdana.

Ibu Kenanga bercerita kalau anak sulungnya beda sekolah alias tidak berada di satu SD yang sama dengan anak teman saya. Lalu karena rumahnya paling jauh dari sekolah seringkali si anak udah kecapean duluan karena dianterin paling belakangan sama pak Asep. Sampai di sini teman saya rada bingung dan bertanya dalam hati. Belum sampai situ, ibu Kenanga kembali bercerita, kalau jemputan anaknya itu selalu muter dulu ke Jalan X karena ada beberapa anak yang rumahnya di situ. Teman saya bingung kuadrat terlongo-longo sembari tersenyum awkward dan terus mendengar cerita ibu Kenanga.
Di hari lain waktu bertemu kembali saat mengantar anak, ibu Kenanga ngobrol lagi sama teman saya. Katanya nenek Saripah kebetulan lagi pulang kampung jadi anak-anak kesepian gak ada temen di rumah. Duh Gusti…..temen saya kembali ngebatin, sapa pula nenek Saripah ini ya?
Lalu suatu hari anak ibu Kenanga sakit, kemudian ibu Kenanga mengabarkan via WA Grup kelasnya. “Maaf bu guru, anak saya hari ini tidak bisa masuk karena sakit diare. Dari tadi pagi udah 4x diare, kalo sore gak membaik langsung mau dibawa ke dokter Ali di RS X.”
Teman saya tertegun membacanya.

Jadi Ibu Kenanga ini menurut teman saya, adalah tipe yang ngerasa semua orang di dunia itu tau dan kenal sama orang-orang yang ia ceritakan. Pak Asep, nenek Saripah, Jalan X, dokter Ali, itu semua hanya ibu Kenangan yang tau dan kenal, namun tiap kali ia bercerita ke orang lain, ia seperti merasa dan super yakin bahwa semua itu juga sudah akrab dikenal orang lain.

Saya yang ngedengerin teman saya cerita ikut-ikutan mikir. Sifat seperti ini namanya apa ya? Kebetulah saya orang kudet dan gak seberapa ngerti ilmu psikolog pula. Tapi kalo denger cerita teman saya, sepertinya saya juga pernah dalam hidup ini bertemu dengan orang setipe ibu Kenanga. Dan reaksi saya sama, cuma bisa bingung mikir sembari menyunggingkan senyum awkward waktu bertemu orang seperti itu.

Kalian pernah gak ketemu orang yang seperti ibu Kenanga? Sharing ceritanya dong di komen. Terima kasih ya 🙂
signature

Advertisements

9 thoughts on “*sigh* i don’t even recognize all the people you talking about

  1. inlycampbell says:

    Ada bangetttt Mel.. haha.. gua lsg keinget salah satu temen baek jaman dulu yang sekarang udah gak pernah maen bareng, giliran dia punya circle friend baru, kalau cerita ma gua, berasanya gua kenal banget semua orang yang diceritain. Dengan ” baeknya ” gua iya2in aja.. terus kapan hari lagi cerita si ina si inu, gua iya iya aja.. Jujur males kalau tanya, eh orgnya yang mana, nanti dijelasin lagi makin panjang hihihi.. Well at least pas beneran ketemu yang di ceritain, gua dalam hati, ohhhh ini toh orangnya haha..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      wahahahah ternyata inly punya pengalaman juga ya ketemu org mirip gitu. Itu kalo pake istilah psikologis, orang tipe apaan sih namanya? *mendadakSerius*
      Iya malesin ya, nanti kita nanya ini itu siapa, doi malah tambah heboh n panjang ceritanya. Wahahaha…nikmati sajalah pada akhirnya, anggap aja itu salah satu hiburan dalam hidup ini hihi….

      Like

      • inlycampbell says:

        Ajaib memang mereka itu.. Eh tapi yah si Iyan ( si pacar ) kalau aku cerita soal temenku, kan bilangnya my friend, dia suka tanya, namanya siapa sih?? Nah aku jelasin, besok lagi udah lupaa..

        Jadi aku kayak temanku juga ya.. cerita tentang si ina si inu tapi Iyan gak kenal hahaha..

        Liked by 1 person

  2. vivadeasy says:

    Persis ibu mertua saya cerita makcik anu di kampung anu saya angguk2 aja udah selesai cerita soalnya kalau dibalas ntr diceritain silsilah pertalian darah asli panjang banget hahah, malah dulu ada datuk yang suka cerita pertalian darah bisa berjam-jam banyak sangkut pautnya.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s